Arswendo Atmowiloto dan Novel tentang Perempuan di Pasar Klewer Kota Solo

Kompas.com - 20/07/2019, 06:46 WIB
Arswendo Atmowiloto di ruang kerja di rumahnya di kawasan Jakarta Selatan, Kamis (27/6/2013) KOMPAS/WAWAN H PRABOWOArswendo Atmowiloto di ruang kerja di rumahnya di kawasan Jakarta Selatan, Kamis (27/6/2013)
Penulis Rachmawati
|
Editor Rachmawati

KOMPAS.com“Hidup ini hanya mampir ngombe, singgah minum. Terlalu singkat dibandingkan dengan hidup sebelum dan sesudah mati”

Sepotong kalimat tersebut di tulis Arswendo Atmowiloto pada novel Canting, sebuah roman keluarga yang cetak pertama kali pada Juli 1986.

Arswendo seorang seniman dan wartawan kelahiran Surakarta, 26 Novenber 19848. Ia meninggal dunia, Jumat (19/7/2019) sore, setelah melawan kanker prostat yang dideritanya.

Semasa hidupnya, ia sangat aktif menulis di berbagai majalah dan surat kabar, salah satunya di Harian Kompas. Tak hanya itu, ia juga menulis cerpen, novel, naskah drama, hingga skenario film.

Sebagai seorang sastrawan, Arswendo telah melahirkan puluhan karya sastra dan salah satunya adalah novel Canting.

Lelaki yang pernah menjadi  pimpinan redaksi Majalah Hai tersebut selalu menyebut novel Canting sebagai roman keluarga.

Baca juga: Arswendo Atmowiloto Meninggal Dunia Usai Berjuang Melawan Kanker Prostat

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

 

Perempuan di Pasar Klewer

Pasar Klewer di Solo, Jawa Tengah, Kamis (14/6/2018).KOMPAS.com/Labib Zamani Pasar Klewer di Solo, Jawa Tengah, Kamis (14/6/2018).
Novel Canting menceritakan tentang keluarga priyayi di Kota Solo yang menjalankan usaha batik tulis dan memiliki toko di Pasar Klewer.

Tokoh Pak Bei diceritakan Arswendo menikahi Tuginem, anak seorang buruh pabrik yang kemudian dikenal dengan nama Bu Bei. Mereka membesarkan usaha batik tulis dengan 112 buruh pabrik di rumahnya.

Dalam novel yang mengambil latar belakang tahun 1962, Arswendo menggambarkan secara detail suasana Pasar Klewer yang menjadi salah satu ikon Kota Solo.

Heri Priyatmoko, dosen sejarah Universitas Sanata Dharma saat dihubungi Kompas.com Jumat (19/7/2019) mengatakan pada novel tersebut Arswendo Atmowiloto menyediakan pemahaman lain atas Pasar Klewer.

Baca juga: Arswendo Atmowiloto, Deretan Karya dan Penghargaannya

Menurutnya lewat penokohan Bu Bei sang juragan batik, Arswendo mengungkapkan jika pasar tidak ubahnya sebagai asrama bagi atlet-atlet wanita sekaligus stadion tempat perlombaan diadakan.

"Sesungguhnya memahami sebuah kehidupan masyarakat (Pasar Klewer) secara lebih dalam lewat sebuah karya sastra, jauh lebih memberi kedalaman daripada setumpuk kepustakaan ilmiah dengan segala konsep dan bahasa yang amat ruwet dan kaku," jelas Heri.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Usai PON XX, Pendapatan Sektor Konstruksi di Papua Meningkat hingga Rp 926 Miliar

Usai PON XX, Pendapatan Sektor Konstruksi di Papua Meningkat hingga Rp 926 Miliar

Regional
Salatiga dan Kabupaten Semarang Dilanda Gempa, Pemprov Jateng Siapkan Tenda Darurat

Salatiga dan Kabupaten Semarang Dilanda Gempa, Pemprov Jateng Siapkan Tenda Darurat

Regional
Kesembuhan Covid-19 di Papua Capai 96,7 Persen, Masyarakat Diminta Tak Lengah

Kesembuhan Covid-19 di Papua Capai 96,7 Persen, Masyarakat Diminta Tak Lengah

Regional
Tinjau PTM di Pangandaran, Wagub Uu Minta Sekolah Hasilkan Metode Belajar Kreatif

Tinjau PTM di Pangandaran, Wagub Uu Minta Sekolah Hasilkan Metode Belajar Kreatif

Regional
Terima Kunjungan Atlet Taekwondo Ungaran, Ganjar: Atlet Muda Harus Dipersiapkan Sejak Dini

Terima Kunjungan Atlet Taekwondo Ungaran, Ganjar: Atlet Muda Harus Dipersiapkan Sejak Dini

Regional
Ridwan Kamil Sebut Jabar Punya Perda Pesantren Pertama di Indonesia

Ridwan Kamil Sebut Jabar Punya Perda Pesantren Pertama di Indonesia

Regional
Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Berikan 2.000 Dosis Vaksin untuk Masyarakat Lombok Barat

Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Berikan 2.000 Dosis Vaksin untuk Masyarakat Lombok Barat

Regional
Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Regional
Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Regional
Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Regional
Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Regional
Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.