Rumah Rusak akibat Gempa Maluku Utara Bertambah Jadi 828 Unit

Kompas.com - 15/07/2019, 15:15 WIB
Dinding rumah dinas Polsek Labuha, Halmahera Selatan, Maluku Utara, yang ambruk karena gempa, Minggu (14/7/2019). Informasi dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) terjadi gempa bumi magnitudo (M) 7,2 pukul 16.10 di 62 kilometer sebelah timur laut Labuha, Maluku Utara. ANTARA FOTO/BNPBDinding rumah dinas Polsek Labuha, Halmahera Selatan, Maluku Utara, yang ambruk karena gempa, Minggu (14/7/2019). Informasi dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) terjadi gempa bumi magnitudo (M) 7,2 pukul 16.10 di 62 kilometer sebelah timur laut Labuha, Maluku Utara.

AMBON, KOMPAS.com - Jumlah rumah warga yang mengalami kerusakan akibat gempa gamnitudo 7,2 di Labuha, Kabupaten Halmahera Selatan, Maluku Utara, terus bertambah.

Data terbaru yang diterima Kompas.com dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Halmahera Selatan menyebutkan, hingga saat ini, jumlah rumah warga yang rusak dan roboh akibat bencana tersebut mencapai 828 unit.

“Data sementara sudah 828 rumah warga yang rusak akibat terdampak gempa,” kata Kepala BPBD Halmahera Selatan, Jalil Efendi saat dikonfirmasi Kompas.com, Senin (15/7/2019).

Ratusan rumah warga yang rusak dan roboh itu, kata Jalil, tersebar di sejumlah desa dan kecamatan, di antaranya di Desa Range-range 300 rumah, Desa Gane Dalam 380 rumah, Desa Sawat 6 rumah, Desa Gaimu 10 rumah, Desa Kou 10 rumah, Desa Lairo 20 rumah, Desa Tomara 40 rumah dan Desa Jere 2 rumah.

“Semua rumah yang rusak akibat gempa ini kondisinya rusak berat,” katanya.

Baca juga: Data Sementara, 500 Rumah Warga di Halmahera Rusak akibat Gempa

Menurutnya, data kerusakan jumlah rumah warga itu masih bisa bertambah karena pihaknya masih terus melakukan pendataan di sejumlah desa dan kecamatan yang ikut terdampak gempa.

"Data ini masih bersifat sementara, jadi jumlahnya masih bisa berubah karena pendataan masih terus dilakukan,” sebutnya.

Saat ini, tambah Jalil, penanganan tanggap darurat masih terus dilakukan untuk para pengungsi yang rumahnya rusak.

Sementara berdasarkan informasi lain yang diterima Kompas.com, keruskaan rumah warga juga terjadi di Desa Nyonyifi, Kecamatan Bacan Timur. Ada sebanyak 15 rumah warga yang rusak. Tiga rumah rusak sedang di Desa Bibinoi, Kecamatan Bacan Timur Tengah dan  20 rumah rusak sedang dan ringan di Desa Doworo, Kecamatan Gane Barat Selatan.

Selain itu, 40 rumah warga di Desa Ranga-Ranga Kecamatan Gane Timur Selatan juga mengalami kerusakan parah. Dua rumah di Desa Lairo, 7 rumah di Desa Dolik, 4 rumah di Desa Saketa, 10 rumah di Desa Gane Dalam dan sekitar 160 unit rumah rusak berat di Desa Yomen, Desa Kurungan dan Desa Kukupang, Kecamatan Joronga.

Sekretaris BPBD Maluku Utara, Ali Yau membenarkan adanya kerusakan rumah-rumah warga di sejumlah desa dan kecamatan tersebut. Saat ini, kata dia, pihaknya masih terus melakukan pendataan untuk mengetahui jumlah pasti kerusakan yang terjadi.

Baca juga: Gempa Maluku Sebabkan 2 Warga Tewas, 1 Belum Teridentifikasi

Gempa berkekuatan magnitudo 7,2 sebelumnya mengguncang Labuha pada pukul 18.10 WIT. Episentrum gempa tersebut berada pada titik koordinat 0.59 Lintang Selatan dan 128.06 Bujur Barat atau berjarak 62 km Timur Laut Labuha, Maluku Utara. Ada pun gempa tersebut berada pada kedalaman 10 kilometer di bawa permukaan laut.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Status PDP Dicabut, Jenazah Dimakamkan Tanpa Protokol Covid-19 Ternyata Positif Corona

Status PDP Dicabut, Jenazah Dimakamkan Tanpa Protokol Covid-19 Ternyata Positif Corona

Regional
Kasus Terbanyak, Sehari 20 Warga Grobogan Terkonfirmasi Positif Covid-19

Kasus Terbanyak, Sehari 20 Warga Grobogan Terkonfirmasi Positif Covid-19

Regional
Ratusan Kali Merampok, 2 Orang Berseragam TNI Ditangkap di Bandung

Ratusan Kali Merampok, 2 Orang Berseragam TNI Ditangkap di Bandung

Regional
Jenazah Positif Covid-19 di Samarinda Dibawa Keluar Provinsi, Ini Penjelasan Wali Kota

Jenazah Positif Covid-19 di Samarinda Dibawa Keluar Provinsi, Ini Penjelasan Wali Kota

Regional
Pengenalan Sekolah, SD di Palembang Ini Gunakan Sistem 'Drive Thru'

Pengenalan Sekolah, SD di Palembang Ini Gunakan Sistem "Drive Thru"

Regional
3 Karyawan Metro TV di Surabaya Positif Covid-19

3 Karyawan Metro TV di Surabaya Positif Covid-19

Regional
Simental dan Limosin, 2 Jenis Sapi yang Akan Dipilih Jokowi untuk Kurban

Simental dan Limosin, 2 Jenis Sapi yang Akan Dipilih Jokowi untuk Kurban

Regional
Demi Konten dan Terkenal, YouTuber Seret Biawak Hidup-hidup di Aspal dengan Motor

Demi Konten dan Terkenal, YouTuber Seret Biawak Hidup-hidup di Aspal dengan Motor

Regional
Harimau Sumatera yang Masuk Pemukiman Warga Berhasil Ditangkap

Harimau Sumatera yang Masuk Pemukiman Warga Berhasil Ditangkap

Regional
Miliki Riwayat Perjalanan ke Zona Hitam, Nenek Positif Covid-19 di Wonogiri Meninggal

Miliki Riwayat Perjalanan ke Zona Hitam, Nenek Positif Covid-19 di Wonogiri Meninggal

Regional
Disdik Kabupaten Bogor Akui Belajar secara Daring Kurang Efektif

Disdik Kabupaten Bogor Akui Belajar secara Daring Kurang Efektif

Regional
Ridwan Kamil: Kalau Tak Bisa Bayar Denda, Pilihannya Kurungan atau Kerja Sosial

Ridwan Kamil: Kalau Tak Bisa Bayar Denda, Pilihannya Kurungan atau Kerja Sosial

Regional
Kadernya Jadi Tersangka Kasus Pengambilan Jenazah, PKS Belum Tentukan Sikap

Kadernya Jadi Tersangka Kasus Pengambilan Jenazah, PKS Belum Tentukan Sikap

Regional
850 Penghuni Pondok Gontor 2 Jalani Rapid Tes Covid-19, 60 Orang Dinyatakan Reaktif

850 Penghuni Pondok Gontor 2 Jalani Rapid Tes Covid-19, 60 Orang Dinyatakan Reaktif

Regional
Ratusan Ojol di Kupang Mogok, Usai Protes Kenaikan Skema Pembayaran

Ratusan Ojol di Kupang Mogok, Usai Protes Kenaikan Skema Pembayaran

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X