Tukang Potong Ayam di Bandung Tikam Warga Pengatur Lalu Lintas hingga Tewas

Kompas.com - 14/07/2019, 22:19 WIB
Kapolsek Andir Kompol Dadang tengah memperlihatkan barang bukti pembunuhan yang dilakukan AM (21) pada Sabtu 13 Juli 2019. AGIE PERMADIKapolsek Andir Kompol Dadang tengah memperlihatkan barang bukti pembunuhan yang dilakukan AM (21) pada Sabtu 13 Juli 2019.

BANDUNG, KOMPAS.com - AM (21), pria yang bekerja sebagai tukang potong ayam mendekam di tahanan Mapolsek Andir karena menusuk Gani Nugraha (40) hingga korban tewas.

Pembunuhan ini diduga kuat karena emosi pelaku yang tidak terkendali akibat mabuk minuman keras.

Perisitiwa nahas ini terjadi di sekitaran Jalan Andir, Kelurahan Dungus Cariang, Kecamatan Andir, Kota Bandung, Sabtu (13/7/2019) sekitar pukul 19.00 WIB. 


Baca juga: Pengusaha Batam yang Menikam WN Malaysia Terancam 5 Tahun Penjara

Saat itu, kondisi jalanan tampak dipadati kendaraan. Pelaku yang saat itu tengah berkendara membonceng temannya ini terjebak dalam kemacetan tersebut. Sedang korban sendiri tengah membantu mengatur lalu lintas di jalanan itu. 

"Saat itu sedang macet-macetnya, pelaku kemudian mengeluarkan kata-kata kasar ke pengendara lain, sedang korban berusaha menenangkan," kata Kapolsek Andir, Kompol Dadang Gunawa, di Mapolsek Andir, Jalan Saritem, Kota Bandung, Minggu (14/7/2019).

Menurut Dadang, korban mencoba menenangkan dengan berkata, "Sabar atuh ini sedang diatur". Mendapat jawaban itu, pelaku yang tadinya marah ke pengendara lain itu langsung turun dari motornya dan melampiaskan kemarahan itu kepada korban. 

"Dari situ kemudian terjadilah cekcok mulut antara korban dan pelaku," kata Dadang. 

Teman korban yang melihat cekcok itu langsung menenangkan pelaku, dan membawanya pulang ke rumah pelaku dan berharap amarahnya mereda. 

Namun saat tiba di rumahnya, pelaku justru mengambil sebilah pisau dan kembali ke lokasi korban. Tanpa pikir panjang, pelaku menikam korban beberapa kali di tubuhnya hingga tewas. 

Halaman:


komentar di artikel lainnya
Close Ads X