Kronologi Lengkap Kasus Mutilasi di Banyumas, Pelaku Bohongi Polisi hingga Pembunuhan Direncanakan

Kompas.com - 14/07/2019, 11:26 WIB
Pelaku DP tengah memperagakan pembunuhan korbannya KW di sebuah kontrakan di Kota Bandung AGIE PERMADIPelaku DP tengah memperagakan pembunuhan korbannya KW di sebuah kontrakan di Kota Bandung
BANDUNG, KOMPAS.com - Kisah tragis perkenalan yang berujung maut dialami KW (51), wanita asal Bandung ini menjadi korban pembunuhan dan mutilasi yang dilakukan oleh DP (37), seorang pria yang dikenalnya di media sosial Facebook.
 
Kanit III Reskrim Polres Banyumas Ipda Rizky Adhiyanzah mengatakan, foto profil pelaku telah diedit seakan seperti seorang taruna pelayaran. Hal tersebut dilakukan pelaku untuk menarik perhatian korban. 
 
"Dari keterangannya, dia (DP) di Facebook itu kan wajahnya asli cuma badannya itu dia edit jadi foto taruna pelayaran, mungkin karena itu korban kepincut," kata Rizky di sela rekonstruksi di Bandung, Jabar, Sabtu (13/7/2019).
 

Dalam perkenalan itu, DP mengaku kepada korban bahwa dirinya masih bujangan dan seorang petugas pelayaran. 
 
Perkenalan keduanya pun terjadi kurang lebih dua bulan sebelum Lebaran 2019. Korban akhirnya termakan bujuk rayu pelaku.

Keduanya kemudian menjalin hubungan gelap. Pelaku DP memanfaatkan perkenalan dan hubungan tersebut untuk kepentingan dirinya sendiri, seperti meminjam uang sebesar Rp 20 juta yang ditransfer korban bertahap sebanyak empat kali.

"Awalnya dia menjalani hubungan gelap kemudian memanfaatkan dengan cara meminjam uang, dengan iming-iming akan mengganti gajian Senin tanggal 8 itu," tuturnya.

Pelaku sempat bertemu beberapa kali dengan korban, hingga mengontrak di sebuah kontrakan  yang berada di belakang lapangan futsal BSD di Jalan Rancamekar, Kecamatan Rancasari, Kota Bandung.

Kontrakan pelaku ini diurus oleh korban. Korban tertarik dengan pelaku hingga menuruti apa yang dikatakan pelaku.

Seiring waktu, pelaku pun bingung karena korban meminta untuk dinikahi hingga menagih uang yang dipinjamnya.

"Pelaku ini bilangnya bujangan, tapi akhirnya bingung ketika korban minta dinikahi padahal dia punya anak istri, korban juga. Minta balik duitnya, pelaku bingung terlanjur pinjam tapi enggak bisa balikin," katanya.

Sampai akhirnya, keduanya pun bertemu di kontrakan DP di Bandung, dan peristiwa pembunuhan itu pun terjadi pada Minggu, 7 juli 2019. DP membunuh KW dengan menggunakan palu saat keduanya tengah berhubungan badan di kamar kontrakan tersebut.

"Dia membunuh pertama kali pada saat berhubungan badan, (dibunuh) dengan menggunakan sebuah palu," tuturnya.
 
Mutilasi
 
Setelah KW tewas, DP lalu memutilasi tubuh korban menjadi tiga bagian dan memasukan potongan tubuh korban ke dalam boks, untuk kemudian dibawa dengan menggunakan mobil korban untuk dibuang ke tiga lokasi berbeda.

"Potongan tubuh ada di tiga TKP, pertama di desa Watu Kecamatan Tambaka, Kabupaten Banyumas, kedua Kecamatan Sempor Kabupaten Kebumen. Di Sempor ini dua TKP, satunya di gorong-gorong, satunya agak jauh di bawah pohon bambu," ungkap Rizky.

Potongan tubuh korban ini kemudian dibakar dan dibuang di tiga lokasi tersebut. 

"Berdasarkan keterangan saksi dan pelaku, berangkat dari sini Minggu malam setelah melakukan ini (pembunuhan mutilasi), kemudian dia geser ke Banyumas. Tiba di Banyumas sekitar Senin 8 juli dini hari subuh, itu sampai ke rumah ortunya," katanya.
 
Terungkap
 
Terungkapnya kasus mutilasi itu berawal dari penemuan potongan tubuh oleh seorang anak kecil di Dusun Plandi, Desa Watuagung, Kecamatan Tambak, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Senin (8/7/2019) petang.
 
Potongan tubuh yang diidentifikasi merupakan seorang ibu rumah tangga berinisial KW itu ditemukan dalam kondisi terbakar.

Potongan tubuh yang ditemukan berupa kepala, tangan, dan kaki ditemukan di sebuah selokan atau gorong-gorong.

Polisi melakukan penyelidikan dan mendapatkan keterangan dari saksi bahwa Senin pagi melihat seseorang menggunakan mobil berhenti di lokasi penemuan mayat.

Lokasi tersebut berada di dekat perbatasan Desa Gumelem Kulon, Kecamatan Susukan, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah. Lokasi kejadian sepi karena didominasi kawasan hutan.

Kapolres Banyumas AKBP Bambang Yudhantara Salamun mengatakan, perempuan tersebut dilaporkan keluarganya hilang sejak Minggu (7/7/2019). 

Setelah penyelidikan, polisi menangkap tersangka DP, residivis penculikan yang baru keluar penjara sekitar dua bulan lalu.

Tersangka ditangkap saat akan menjual mobil Toyota Rush milik korban di sebuah showroom di Purwokerto, Jawa Tengah. Mobil korban akan ditukar tambah dengan mobil lain dan tersangka menerima uang kembalian Rp 100 juta.

Setelah tertangkap, Kamis malam tersangka diminta untuk menunjukkan lokasi pembuangan potongan tubuh yang lain. Potongan tubuh tersebut dibuang dan dibakar di Desa Sampang, Kecamatan Sempor, Kabupaten Kebumen.

Polisi menemukan dua titik sisa pembakaran dengan jarak berdekatan di bawah gorong-gorong. Di lokasi yang berada di kawasan hutan jalur alternatif Banjarnegara-Kebumen tersebut polisi menemukan tulang pinggul, rusuk dan beberapa tulang lainnya.

Keterangan awal tersangka mengaku membunuh korban di Bogor, Jawa Barat, Minggu malam dengan cara dibacok menggunakan golok yang dibeli di Bogor dengan harga Rp 60.000. Namun, belakangan tersangka diketahui berbohong, lokasi pembunuhan di Bandung.

Potongan kepala dan badan selanjutnya dibawa menggunakan mobil korban ke Banjarnegara.

Karena takut diketahui membawa mayat, selama dalam perjalanan tersangka memotong-motong tubuh korban menjadi beberapa bagian. Senin subuh dia tiba di rumah dan pergi kembali pagi harinya untuk membuang dan membakar potongan tubuh tersebut.

Tersangka diancam dengan Pasal 340 dan 365 KUHP dengan maksimal ancaman hukuman mati.

Motif tersangka membunuh korban semata-mata karena keinginan untuk menguasai harta korban.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Daerah Ini Sediakan WiFi Gratis 24 Jam Bagi Pendaftar CPNS

Pemerintah Daerah Ini Sediakan WiFi Gratis 24 Jam Bagi Pendaftar CPNS

Regional
APBD Jateng 2020 Disahkan Sebesar Rp 28,3 Triliun

APBD Jateng 2020 Disahkan Sebesar Rp 28,3 Triliun

Regional
Trans Jateng Diprotes Awak Mikrobus di Purbalingga, Begini Respons Pemprov

Trans Jateng Diprotes Awak Mikrobus di Purbalingga, Begini Respons Pemprov

Regional
Hujan dan Angin Kencang di Banyuasin, 83 Rumah Rusak

Hujan dan Angin Kencang di Banyuasin, 83 Rumah Rusak

Regional
Pelaku Penggelapan Dana Nasabah BNI Ambon Kirim Toyota Alphard ke Temannya di Surabaya

Pelaku Penggelapan Dana Nasabah BNI Ambon Kirim Toyota Alphard ke Temannya di Surabaya

Regional
Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Lukai 6 Orang, Ini Nama-namanya

Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Lukai 6 Orang, Ini Nama-namanya

Regional
Sungai Anyar di Solo Tercemar Limbah Detergen

Sungai Anyar di Solo Tercemar Limbah Detergen

Regional
Nasib Warga di Daerah Rawan Bencana di Sukabumi Tunggu Hasil Kajian Badan Geologi

Nasib Warga di Daerah Rawan Bencana di Sukabumi Tunggu Hasil Kajian Badan Geologi

Regional
Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Seluruh Driver Ojol yang Masuk ke Mapolresta Samarinda Diperiksa

Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Seluruh Driver Ojol yang Masuk ke Mapolresta Samarinda Diperiksa

Regional
Sosok Djaduk Ferianto di Mata Dewa Budjana, Juki Kill The DJ, hingga Syaharani

Sosok Djaduk Ferianto di Mata Dewa Budjana, Juki Kill The DJ, hingga Syaharani

Regional
Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Linmas di Surabaya Dilengkapi Rompi Anti-Peluru

Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Linmas di Surabaya Dilengkapi Rompi Anti-Peluru

Regional
Pendaftar CPNS di Jatim Capai 2.362, Tertinggi Ketiga Nasional

Pendaftar CPNS di Jatim Capai 2.362, Tertinggi Ketiga Nasional

Regional
8 Kabupaten Kota di Jabar Rawan Pelanggaran Pilkada, Mana Saja?

8 Kabupaten Kota di Jabar Rawan Pelanggaran Pilkada, Mana Saja?

Regional
Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Sering Pergi Pagi Pulang Tengah Malam

Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Sering Pergi Pagi Pulang Tengah Malam

Regional
Sekolah Terendam Banjir, Siswa MTsN Matangkuli Terpaksa Diliburkan

Sekolah Terendam Banjir, Siswa MTsN Matangkuli Terpaksa Diliburkan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X