Kisah Ina, Malu Gagal Berangkat Haji Lalu Mengurung Diri

Kompas.com - 11/07/2019, 12:00 WIB
Bukti setoran haji Ina Binti Halil Jutahir (58) yang gagal berangkat haji tahun ini. Kegagalannya menyebabkan enggan bertemu dengan orang lain, kecuali keluarganya sendiri. TAUFIQURRAHMANBukti setoran haji Ina Binti Halil Jutahir (58) yang gagal berangkat haji tahun ini. Kegagalannya menyebabkan enggan bertemu dengan orang lain, kecuali keluarganya sendiri.

PAMEKASAN, KOMPAS.com – Air mata Ina Binti Halil Jutahir (58) tak terbendung saat melepas dua tetangganya yang berangkat haji tahun ini.

Harapan perempuan asal Dusun Aersoji, Desa Pagendingan, Kecamatan Galis, Kabupaten Pamekasan, untuk berangkat haji bersama kedua tetangganya itu harus kandas.

Sebab, pihak bank penerima setoran haji di Kabupaten Pamekasan, terlambat memasukkan data pelunasan haji ke rekening haji.

Melihat kedua tetangganya berseragam haji naik ke mobil bersama rombongan keluarga untuk diantar ke lokasi pemberangkatan, Ina semakin lunglai.

Ia mengajak anaknya, Uswatun Hasanah, pulang lebih awal dari rumah tetangga itu. Sekaligus, ia ingin menutupi rasa malunya karena gagal berangkat haji tahun ini.

Baca juga: Sudah 3 Kali Ikut Manasik, Ibu Asal Madura Gagal Berangkat Haji

 

Sebab, semua tetangga, sanak famili Ina, sudah mendengar kabar jika dia akan berangkat haji tahun ini.

Dua hari setelah keberangkatan haji kloter 9 dan 10 asal Pamekasan itu, Ina memilih mengurung diri di rumahnya.

Ia tidak mau ditemui orang lain, kecuali keluarganya sendiri. Sehari-hari, Ina lebih meningkatkan ibadahnya dengan mengkhatamkan Al-Quran.

Uswatun Hasanah, anak kandung Ina saat ditemui di kediamannya, Kamis (11/7/2019) mengatakan, ibunya enggan bertemu siapa pun.

Termasuk perwakilan pihak bank yang datang untuk meminta maaf, atas kelalaian mereka mengirimkan setoran haji ke rekening haji beberapa waktu lalu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kapolda Papua Ungkap Kekuatan KKB di Intan Jaya dan Jumlah Senjatanya

Kapolda Papua Ungkap Kekuatan KKB di Intan Jaya dan Jumlah Senjatanya

Regional
Orangtua Siswa Positif Covid-19, 2 SMP di Toraja Utara Ditutup

Orangtua Siswa Positif Covid-19, 2 SMP di Toraja Utara Ditutup

Regional
Jadi Calon Wali Kota Solo, Kekayaan Gibran Rp 21,1 Miliar

Jadi Calon Wali Kota Solo, Kekayaan Gibran Rp 21,1 Miliar

Regional
Rektor IPB University Dinyatakan Sembuh dari Corona

Rektor IPB University Dinyatakan Sembuh dari Corona

Regional
Biarkan Konser Dangdut Hajatan Wakil Ketua DPRD Tegal, Polisi: Tak Elok Kami Naik Panggung Hentikan Paksa

Biarkan Konser Dangdut Hajatan Wakil Ketua DPRD Tegal, Polisi: Tak Elok Kami Naik Panggung Hentikan Paksa

Regional
Terjadi Lagi, Seorang Dokter di Riau Meninggal Dunia akibat Covid-19

Terjadi Lagi, Seorang Dokter di Riau Meninggal Dunia akibat Covid-19

Regional
Muncul Klaster Covid-19, Seluruh Ponpes di Banyumas Diminta Perketat Protokol Kesehatan

Muncul Klaster Covid-19, Seluruh Ponpes di Banyumas Diminta Perketat Protokol Kesehatan

Regional
8 Pasien dari 2 Klaster Keluarga Dinyatakan Sembuh, Salatiga Masih Zona Oranye

8 Pasien dari 2 Klaster Keluarga Dinyatakan Sembuh, Salatiga Masih Zona Oranye

Regional
Peraturan Wali Kota Bandung Akan Direvisi supaya Persib Bisa Bertanding

Peraturan Wali Kota Bandung Akan Direvisi supaya Persib Bisa Bertanding

Regional
Pemkab Karawang Tak Ingin Buat Tempat Isolasi Khusus, Ini Alasannya

Pemkab Karawang Tak Ingin Buat Tempat Isolasi Khusus, Ini Alasannya

Regional
Jalan Kaki dari Malaysia dan Hilang 8 Hari di Hutan, Syamsuddin Hanya Makan Garam dan Vetsin

Jalan Kaki dari Malaysia dan Hilang 8 Hari di Hutan, Syamsuddin Hanya Makan Garam dan Vetsin

Regional
Prasasti Soe Hok Gie Berdiri di Puncak Mahameru, Sempat Diturunkan karena Ada Pendaki Menaruh Plakat Nikah

Prasasti Soe Hok Gie Berdiri di Puncak Mahameru, Sempat Diturunkan karena Ada Pendaki Menaruh Plakat Nikah

Regional
Dikira Korban Laka, Ternyata Pria Ini Tewas Dibunuh, Polisi: Ada 12 Luka Tusukan

Dikira Korban Laka, Ternyata Pria Ini Tewas Dibunuh, Polisi: Ada 12 Luka Tusukan

Regional
31 Karyawan LG Tangerang Positif Corona

31 Karyawan LG Tangerang Positif Corona

Regional
Kronologi Munculnya Klaster Ponpes di Banyumas, Santri Mengeluh Batuk Pilek

Kronologi Munculnya Klaster Ponpes di Banyumas, Santri Mengeluh Batuk Pilek

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X