5 Fakta Suami Menikah Lagi Tanpa Izin Istri Pertama, Tinggal Sepekarangan hingga Terancam 7 Tahun Penjara

Kompas.com - 11/07/2019, 05:21 WIB
SIDANG - Kedua terdakwa saat mengikuti persidangan di  Pengadilan Negeri Negara, Senin (8/7/2019). 

Tribun Bali SIDANG - Kedua terdakwa saat mengikuti persidangan di Pengadilan Negeri Negara, Senin (8/7/2019).

KOMPAS.com - Seorang istri berinsial AKS, warga Banjar Samblong, Desa Yehsumbul, Kecamatan Mendoyo, Kabupaten Jembrana melaporkan suaminya KG (47) ke polisi karena menikahi PS (46) tanpa sepengetahuannya.

Kasus tersebut berujung ke meja hijau. Suami dan istri muda asal Jembrana Bali terancam hukuman 7 tahun penjara.

Berikut 5 fakta dari pernikahan tanpa restu istri pertama yang berujung di persidangan:

1. Suami menikahi istri pertama secara adat

Ilustrasi pesta pernikahan.wikipedia Ilustrasi pesta pernikahan.
AKS bercerita jika dia tidak memiliki akta pernikahan dengan KG yang dilangsungkan pada tahun 2000 lalu.

Namun, walaupun tidak memiliki akta pernikahan dengan KG, nama AKS masuk dalam KK dan pernikahannya sah dihadapan pemimpin agama dan memiliki surat sah dari desa. Mereka juga memiliki seorang anak laki-laki yang telah beranjak dewasa.

"Saya tidak pernah memberi izin. Saat pulang saya tanya, ngomongnya sudah nikah lagi. Saya sangat marah. Tapi saya tidak mau cari ribut, kasihan sama mertua sudah tua," jelasnya.

Baca juga: Menikah Tanpa Izin, Pria Asal Bali Dimejahijaukan Istri Pertama

 

2. Istri kedua tinggal sepekarangan

Ilustrasi rumah JepangPIXABAY/shell_ghostcage Ilustrasi rumah Jepang
AKS mengetahui jika suaminya tinggal satu atap di rumah mertuanya, yang hanya berjarak beberapa meter dari rumahnya.

"Saya baru tahu sejak dibawa ke rumah Agustus 2018 lalu. Sudah hampir setahun tinggal bersama-sama," kata AKS kepada Ketua Majelis Hakim Haryuning Respanti saat sidang di Pengadilan Negeri Negara, Senin (8/7/2019).

KG dan PS dinikahkan secara adat Bali pada Agustus 2018 oleh kerabay KG di Banjar Kebebeng, Desa Mendoyo Dangin Tukad, Kecamatan Mendoyo.

KG dan PS sendiri diketahui masih memiliki hubungan saudara

Baca juga: Curhat Suami-Istri yang Patah Kaki di Flores: Terima Kasih, Kami Sudah Bisa Tidur Nyaman

 

3. Bohong soal izin dari istri pertama

Perceraian.Thinkstock Perceraian.
KG dan PS ternyata dinikahkan secara adat oleh LPS, kerabat KG yang tinggal di Yehsumbul, tak jauh dari rumah KG.

Keduanya dinikahkan dengan banten Bayokala sehingga hubungan mereka tidak kotor.

Setelahnya menikah secara adat, KG dan PS menuju merajan dadia (keluarga) milik KG untuk maturanpiuning (meminta izin dan berdoa kepada leluhur).

"Saya didatangi sama dia (KG). Kan dia sepupu saya. Terus ngomong mau ambil istri (nikah lagi). Saya tanya sudah minta izin. Katanya waktu itu, sudah minta izin," jelas LPS.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X