Selamatkan "Nyoman" dan "Ketut", Gubernur Bali Hentikan Program KB Dua Anak Cukup

Kompas.com - 05/07/2019, 14:09 WIB
Gubernur Bali Wayan Koster. AntaranewsGubernur Bali Wayan Koster.

DENPASAR, KOMPAS.com - Gubernur Bali I Wayan Koster menerbitkan instruksi Nomor 1545 Tahun 2019 tentang Sosialisasi Keluarga Berencana (KB) krama Bali.

Dalam instruksi ini, disebutkan wali kota dan bupati seluruh Bali menghentikan sosialisasi Keluarga Berencana 2 anak cukup.

Selanjutnya, jajaran yang membidangi urusan Keluarga Berencana untuk menyosialisasikan KB krama Bali berdasarkan kearifan lokal.

Baca juga: Nyoman dan Ketut Langka, Gubernur Bali Hentikan Sosialisasi KB 2 Anak Cukup

Karo Humas Pemprov Bali Anak Agung Ngurah Oka Suta Diana saat dihubungi Jumat (5/7/2019) mengatakan instruksi ini didasari semangat melestarikan adat budaya Bali.

Nama anak lazimnya sesuai urutan kelahiran. Secara berurutan, yang lazim digunakan adalah Putu/Wayan, Made, Nyoman dan Ketut.

Menurutnya, KB dua anak membuat populasi orang Bali bernama Nyoman dan Ketut menurun drastis.

"Beberapa tahun terakhir, nama terakhir mulai hilang. Berdasarkan data kependudukan nama Nyoman dan Ketut makin berkurang di kartu keluarga," kata Suta.

Baca juga: Di Depan Para Penyuluh KB, Gubernur Kaltim Sebut Punya Anak Banyak Itu Hak Azasi

 

Oleh karena itu, instruksi Gubernur Bali bersifat imbauan demi menjaga adat budaya.

"Visinya untuk membawa perubahan tidak bersifat memaksa, sosialisasi 2 anak tetapi tapi untuk warga Hindu Bali lebih juga bagus. Jangan lupakan Nyoman dan Ketut," kata Suta.

Karena itu Suta berharap soal instruksi KB krama Bali tidak menjadi polemik apalagi dipertentangkan dengan KB nasional.

Sosialisasi KB nasional tetap dilaksanakan dengan tetap memperhatikan kearifan lokal. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X