Rumah Dinas Ketua DPRD Kota Magelang Dilempar Bom Molotov oleh Orang Tak Dikenal

Kompas.com - 04/07/2019, 15:33 WIB
Seorang petugas menunjukkan bekas pelemparan bom molotov di rumah dinas DPRD Kota Magelang, Kamis (4/7/2019). KOMPAS.com/IKA FITRIANASeorang petugas menunjukkan bekas pelemparan bom molotov di rumah dinas DPRD Kota Magelang, Kamis (4/7/2019).

MAGELANG, KOMPAS.com - Rumah dinas Ketua DPRD Kota Magelang Budi Prayitno di Jalan Diponegoro 55 dilempar bom molotov oleh orang tidak dikenal, Rabu (3/7/2019) malam.

Beruntung bom molotov tersebut tidak menimbulkan kerusakan berarti pada rumah yang baru saja selesai direnovasi oleh Pemkot Magelang itu.

Pantauan Kompas.com, jelaga hitam bekas api molotov masih membekas di tembok dan pintu garasi rumah dinas.

Kepala Polres Magelang Kota AKBP Idham Mahdi mengatakan, pelemparan bom molotov itu terjadi Rabu pukul 22.25 WIB.

Baca juga: Minim Saksi, Pelaku Pelemparan Bom Molotov di Rumah Anggota Polisi Sulit Diungkap

"Ya, tadi malam ada kejadian pelemparan botol berisi bahan bahan minyak tanah di rumah dinas Ketua DPRD Kota Magelang," kata Idham, kepada wartawan di sela-sela bakti sosial dan pembagian sembako Polda Jateng Hari Bhayangkara ke-73 di Lapangan Dlimas, Tegalrejo, Kabupaten Magelang, Kamis (4/7/2019).

Idham mengatakan, kasus ini masih dalam pengusutan penyidik Reskrim Polres Magelang Kota.

Pihaknya sedang memeriksa sejumlah saksi, termasuk memeriksa rekaman kamera pengawas (CCTV) yang terpasang di rumah dinas itu. 

Sementara itu, Ketua DPRD Kota Magelang, Budi Prayitno mengatakan, tidak sedang di rumah saat kejadian malam itu.

Ia sedang berada di luar kota sejak Rabu (3/7/2019). Ia pun menyerahkan kasus ini kepada pihak berwajib.

Baca juga: Rumah Anggota Polisi Dilempar Bom Molotov, 1 Motor Terbakar

"Kita serahkan ke kepolisian, di balik layar (pelaku) itu siapa, nanti kan ketahuan. CCTV sudah ada. Di balik itu motif apa, siapa yang ada di baliknya harus diungkap. Biar clear,” kata Budi, saat dihubungi wartawan.

Dia menyebut, kejadian serupa juga pernah terjadi saat rumah dinas ditempati oleh ketua DPRD sebelumnya Hasan Suryo Yudho beberapa tahun lalu.

Namun, benda yang dilempar bukan molotov melainkan batu. 

Kendati demikian, Budi meminta kepada masyarakat Kota Magelang untuk tidak panik dengan kasus ini. Masyarakat diajak tetap menjaga agar Kota Magelang tetap kondusif. 



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X