Korban Serangan Babi Hutan Ternyata 5 Orang, Ini Kronologi Lengkapnya

Kompas.com - 03/07/2019, 15:01 WIB
Relawan dikerahkan memburu babi hutan di lereng selatan Gunung Slamet Desa Kalisalak, Kecamatan Kedungbanteng, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Rabu (3/7/2019) Fadlan Mukhtar ZainRelawan dikerahkan memburu babi hutan di lereng selatan Gunung Slamet Desa Kalisalak, Kecamatan Kedungbanteng, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Rabu (3/7/2019)

BANYUMAS, KOMPAS.com - Korban serangan babi hutan di Desa Windujaya dan Melung, Kecamatan Kedungbanteng, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Selasa (3/7/2019) ternyata lima orang.

Koordinator Taruna Siaga Bencana (Tagana) Banyumas Ady Chandra mengatakan, sebelumnya dilaporkan korban yang diserang babi hutan sebanyak empat orang.

"Sebelum menyerang empat orang, terlebih dahulu menyerang Waisah (65), warga Desa Windujaya," kata Ady, di titik kumpul lokasi perburuan kompleks Curug Gomblang, Desa Kalisalak, Kecamatan Kedungbanteng, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Rabu (3/7/2019).

Baca juga: 7 Fakta Babi Hutan Serang Warga di Banyumas, 1 Meninggal hingga Libatkan Anjing Peliharaan

Ady menuturkan, Waisah saat itu sedang berada di sawah tiba-tiba datang babi hutan dan menabrak korban. Korban yang panik kemudian berteriak meminta pertolongan warga.

"Waisah hanya mengalami luka ringan, setelah menabrak, babi hutan langsung lari ke arah timur. Warga yang mendengar teriakan korban berupaya mengejar babi tersebut," ujar Ady.

Selanjutnya, babi menyerang Maksum (65) yang sedang mencari rumput. Babi hutan kemudian menyerang Warsinah (70) yang sedang mencari daun cengkeh yang berjarak sekitar 500 meter dari lokasi Maksum.

Kadus II Desa Windujaya Amin Mustofa mengatakan, melihat Warsinah diserang, warga lainnya Rahmat Suwaryo (52) berusaha menolong, namun akhirnya turut diserang.

Baca juga: Anjing Dikerahkan untuk Buru Babi Hutan yang Serang 4 Warga

"Warga lain yang melihat kedua orang tersebut diserang berusaha menolong, babi hutan akhirnya lari ke desa sebelah dan menyerang Karsikin (70), warga Desa Melung," kata Amin.

Amin mengatakan, total empat korban warga Desa Windujaya yaitu Waisah (luka ringan), Maksum (luka ringan), Warsinah (meninggal dunia), Rahmat Suwaryo (luka berat), kemudian satu warga Desa Melung, Karsikin (luka ringan).



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X