Kronologi Penganiayaan Anggota TNI hingga Tewas di Halaman Kelab Malam Manado

Kompas.com - 01/07/2019, 06:04 WIB
Polda Sulut, Kodam XIII Merdeka dan Polresta Manado, saat jumpa pers kasus penganiayaan anggota TNI hingga tewas di kawasan Megamas Manado, Kopda Lucky, di lobi Mapolresta Manado, Minggu (30/6/2019). Dok. Kabid Humas Polda SulutPolda Sulut, Kodam XIII Merdeka dan Polresta Manado, saat jumpa pers kasus penganiayaan anggota TNI hingga tewas di kawasan Megamas Manado, Kopda Lucky, di lobi Mapolresta Manado, Minggu (30/6/2019).

MANADO, KOMPAS.com - Peristiwa penganiayaan hingga tewas terhadap seorang anggota TNI bernama Kopda Lucky Prasetyo (36) menghebohkan warga Sulawesi Utara lantaran foto dan video penganiayaannya beredar luas di media sosial. 

Peristiwa tersebut terjadi pada Sabtu (29/6/2019) pukul 05.40 WITA di depan halaman parkir kelab malam Altitude The Club Manado, di Kawasan Megamas Manado, Kecamatan Sario, Kota Manado.

Polisi sendiri telah menangkap sejumlah tersangka dalam kasus tersebut. Berikut kronologi terjadinya peristiwa menurut paparan pihak kepolisian.

Berawal dari adu mulut

Kabid Humas Polda Sulut Kombes Pol Ibrahim Tompo menceritakan, peristiwa itu berawal pada pukul 01.00 WITA saat Kopda Lucky bersama kedua rekannya, Sertu Alfianto dan Kopda Hermin tiba di kelab malam Altitude Manado.

Beberapa saat kemudian korban bersama rekan-rekannya terlihat satu meja dengan para pelaku yang berjumlah sekitar empat orang.

Pukul 05.00 WITA, terlihat Kopda Hermin dan Sertu Alfianto berebut untuk membayar tagihan atau bill di kasir lantai I.

Baca juga: Foto dan Video Penganiayaan Anggota TNI di Manado Jadi Viral, Polisi Minta Warga Tak Ikut Sebar

Pukul 05.40 WITA, saat berada di halaman parkir, korban bersama dua rekannya terlihat cekcok atau adu mulut dengan sekelompok pengunjung, yakni orang yang tidak dikenal (OTK), yang berjumlah sekitar empat orang.

Terlihat seseorang yang berkaus merah muda memukul Kopda Hermin dan mengejar Sertu Alfianto untuk merebut sebuah pistol yang dimiliki Sertu Alfianto.

Setelah Kopda Hermin dan Sertu Alfianto terjatuh (lemas tak berdaya) pelaku merebut sebuah pistol jenis airsoft gun yang dimiliki Sertu Alfianto.

Kemudian memukulkan pistol tersebut ke bagian kepala Alfianto, selanjutnya dipukulkan ke Kopda Lucky sehingga korban terjatuh dan tak sadarkan diri. Terlihat dalam rekaman CCTV, korban dipukul beberapa kali.

Sekitar pukul 06.00 WITA, pelaku bersama rekan-rekannya meninggalkan ketiga korban yang telah tidak berdaya dan menyerahkan pistol airsoft gun kepada Kopda Hermin.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X