Musim Kemarau, Gunungan Sampah di TPA Disiram untuk Cegah Kebakaran

Kompas.com - 27/06/2019, 08:58 WIB
Sebuah kendaraan angkutan sampah memasuki lokasi TPA Pasirsembung, Cianjur, Jawa Barat. Di musim kemarau sekarang lokasi pembuangan akhir sampah itu rutin disiram air untuk mencegah kebakaran KOMPAS.com/FIRMAN TAUFIQURRAHMANSebuah kendaraan angkutan sampah memasuki lokasi TPA Pasirsembung, Cianjur, Jawa Barat. Di musim kemarau sekarang lokasi pembuangan akhir sampah itu rutin disiram air untuk mencegah kebakaran

  CIANJUR, KOMPAS.com – Masuk musim kemarau, Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Cianjur secara rutin menyirami gunungan sampah di  TPA Pasirsembung, Cilaku, Cianjur.

Penyiraman air dilakukan agar gunungan sampah tetap lembap saat musim kemarau sehingga mencegah kebakaran di kawasan pembuangan sampah.

Kepala Bidang Pengelolaan Sampah dan Limbah DLH Kabupaten Cianjur, Sumarna menyebutkan penyiraman dilakukan di beberapa titik yang dinilai rawan terbakar.

“Agar tetap dalam kondisi lembap sehingga tidak mudah terbakar di musim kemarau seperti sekarang ini,” kata Sumarna kepada Kompas.com, Rabu (26/06/2019).

Baca juga: Buang Sabu 1 Kg ke Tong Sampah, Kurir Narkoba Antar-provinsi Dibekuk

Ia mengatakan setiap hari pihaknya menyiapkan dua tangki air untuk menyirami gunungan sampah.

”Penyiraman kita lakukan setiap sore agar sampah tidak kering dan tidak mudah terbakar,” sebutnya.

Tumpukan sampah apalagi yang sudah menggunung, menurut Sumarna memang rentan terbakar karena di dalamnya mengandung gas metan.

TPA Pasirsembung sendiri pernah beberapa kali terbakar. Terakhir kali kebakaran terjadi pada akhir 2018 lalu.

“Penyiraman pun lebih fokus mengamankan area yang pernah terbakar dan mudah terbakar saja,” imbuhnya.

Baca juga: Kabupaten Bogor Darurat Sampah, Bupati Terapkan Sistem Zonasi

Sementara itu, operator jembatan timbang TPA Pasirsembung, Haryati menyebutkan volume kiriman sampah mengalami peningkatan dalam dua bulan terakhir.

Dalam dua bulan terakhir, jumlah kiriman sampah naik cukup drastis, dari 4 ribu ton di bulan April, naik menjadi 5 ribu ton di bulan berikutnya. 

"Dalam sehari sampah yang dikirim ke sini bisa mencapai 137 ton," kata Haryati.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diduga Stres, Pasien di RSUP Kariadi Semarang Lompat dari Ruang Isolasi

Diduga Stres, Pasien di RSUP Kariadi Semarang Lompat dari Ruang Isolasi

Regional
Dua Jenazah di Salatiga dalam Sehari Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Dua Jenazah di Salatiga dalam Sehari Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Regional
Jalur Ekstrem, Evakuasi Jenazah Multazam dari Gunung Piramid Lewat Tebing Jurang

Jalur Ekstrem, Evakuasi Jenazah Multazam dari Gunung Piramid Lewat Tebing Jurang

Regional
67 Warga Pandeglang Diduga Keracunan Usai Santap Makanan di Acara Khitanan

67 Warga Pandeglang Diduga Keracunan Usai Santap Makanan di Acara Khitanan

Regional
Dua Orangutan Kalimantan Diselamatkan dari Lembaga Konservasi Tak Berizin di Jateng

Dua Orangutan Kalimantan Diselamatkan dari Lembaga Konservasi Tak Berizin di Jateng

Regional
Kasus Karhutla yang Libatkan 2 Perusahaan di Kalbar Segera Disidangkan

Kasus Karhutla yang Libatkan 2 Perusahaan di Kalbar Segera Disidangkan

Regional
Balita Terseret Ombak di Pantai Goa Cemara Belum Ditemukan

Balita Terseret Ombak di Pantai Goa Cemara Belum Ditemukan

Regional
Lima Pegawai Positif Covid-19, Operasional Bank Banten Tetap Berjalan

Lima Pegawai Positif Covid-19, Operasional Bank Banten Tetap Berjalan

Regional
Meninggal di Surabaya, Pasien Positif Covid-19 Dimakamkan di TPU Ngemplak Salatiga

Meninggal di Surabaya, Pasien Positif Covid-19 Dimakamkan di TPU Ngemplak Salatiga

Regional
Tujuh ASN Positif Covid-19, PN Surabaya Kembali Tutup Pelayanan 2 Pekan

Tujuh ASN Positif Covid-19, PN Surabaya Kembali Tutup Pelayanan 2 Pekan

Regional
Ditemukan Telungkup di Jurang Gunung Piramid, Jasad Multazam Berhasil Dievakuasi Tim SAR

Ditemukan Telungkup di Jurang Gunung Piramid, Jasad Multazam Berhasil Dievakuasi Tim SAR

Regional
Kontak dengan Pedagang Pasar Nglames yang Meninggal akibat Covid-19, 131 Orang Jalani Rapid Test

Kontak dengan Pedagang Pasar Nglames yang Meninggal akibat Covid-19, 131 Orang Jalani Rapid Test

Regional
Istri Dirawat di RS karena Keguguran, Pria Ini Cabuli Anak Tirinya

Istri Dirawat di RS karena Keguguran, Pria Ini Cabuli Anak Tirinya

Regional
Video Viral Warga Ciumi Jenazah Berstatus Probable Covid-19 di Malang, Ini Penjelasan Polisi

Video Viral Warga Ciumi Jenazah Berstatus Probable Covid-19 di Malang, Ini Penjelasan Polisi

Regional
Ratusan Wisatawan Pantai Gunungkidul Tersengat Ubur-ubur

Ratusan Wisatawan Pantai Gunungkidul Tersengat Ubur-ubur

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X