Pasar Tradisional di Bandung, 99 Persen Instalasi Kelistrikannya Bermasalah

Kompas.com - 26/06/2019, 23:53 WIB
Dinas Kebakaran dan Penanggulangan Bencana (Diskar PB) Kota Bandung menunjukkan sambungan listrik tanpa meteran yang berpotensi menjadi penyebab kebakaran di Pasar Sederhana, Rabu (26/6/2019). KOMPAS.com/PUTRA PRIMA PERDANA.Dinas Kebakaran dan Penanggulangan Bencana (Diskar PB) Kota Bandung menunjukkan sambungan listrik tanpa meteran yang berpotensi menjadi penyebab kebakaran di Pasar Sederhana, Rabu (26/6/2019).

“Permasalahan masih sama, menyangkut jaringan listrik. Kalau tidak ada meteran rentan terjadi arus pendek karena arus besar jadi beban kepada kabel yang kebanyakan tidak standar,”akunya.

Terkait banyaknya kios yang tidak menggunakan meteran listrik, Diskar PB mengimbau kepada PD Pasar selaku pengelola pasar tradisional di Kota Bandung untuk berkoordinasi dengan PLN.

“PD Pasar harus berkomunikasi dengan pihak PLN, kalau bisa segera dipasang meter sebagai kontrol. Jadi kalau ada arus pendek bisa langsung mati (padam listrik),” ujarnya.

Selain masalah kelistrikan, Diskar PB juga mengimbau kepada PD Pasar dan pengelola Pasar Sederhana untuk membuat jalur evakuasi jika terjadi kebakaran.

Imbauan lainnya adalah menyediakan alat pemadam api ringan (APAR) di setiap kios.

“Yang belum kami lihat adalah jalur evakuasi. Harusnya ada petunjuk arah untuk pedagang dan pengunjung agar bisa mengakses assembly point atau tempat berhimpun. Pengelola juga harus menyediakan jaringan pipa hidran kedalaman radius minimal 200 meter agar memudahkan petugas pemadam, kebakaran,” tandasnya.

Baca juga: Hidran Macet, Warga Tampung Air di WC untuk Padamkan Api di Pasar Manis Ciamis

Di tempat yang sama, Dewi Lidia, Kepala Pasar Sederhana selaku perwakilan PD Pasar Bermartabat mengatakan, pihaknya akan mengikuti arahan dari pihak Diskar PB untuk menyediakan jalur evakuasi dan memperbanyak jumlah APAR.

Terkait banyaknya kios yang kedapatan belum menggunakan meteran listrik, Lidia beralasan hal tersebut dikarenakan pasca kebakaran Pasar Sederhana pada tahun 2018 lalu banyak pedagang yang terimbas mengajukan pemasangan listrik baru.

Namun, pihaknya hingga saat ini belum memberikan rekomendasi pemasangan jaringan listrik kepada para pedagang lantaran pengelola tengah berupaya untuk membuat standar operasional baru.

“Pascakebakaran PD Pasar ada regulasi baru kepada pedagang yang belum paham bagaimana pakai kabel yang benar. Jadi ketika mau pasang listrik biasanya rekomendasi dari kita. Tapi kita tahan dulu karena penyebab kebakaran sebelumnya dari listrik. Tapi ternyata banyak pedagang tidak sabar akhirnya datang sendiri ke PLN tanpa rekomedasi dari kami,” ungkapnya.

Dewi pun menjanjikan bakal segera melakukan koordinasi dengan pihak PLN untuk menertibkan kios yang belum pakai meteran.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perjalanan Pengusaha Warteg Kalahkan Covid-19, Naik Travel dari Depok, Sembuh Diiringi Tabuhan Rebana

Perjalanan Pengusaha Warteg Kalahkan Covid-19, Naik Travel dari Depok, Sembuh Diiringi Tabuhan Rebana

Regional
Cerita Syarif, Tersesat di Hutan Papua, Makan Buah Biji Anggrek untuk Bertahan

Cerita Syarif, Tersesat di Hutan Papua, Makan Buah Biji Anggrek untuk Bertahan

Regional
Belajar Toleransi dari Suku Wajor, Pantang Bertengkar Hanya karena Berbeda

Belajar Toleransi dari Suku Wajor, Pantang Bertengkar Hanya karena Berbeda

Regional
Tak Ingin Bebankan Suami, Model Ini Minta Mas Kawin Sandal Jepit dan Segelas Air

Tak Ingin Bebankan Suami, Model Ini Minta Mas Kawin Sandal Jepit dan Segelas Air

Regional
Seorang Kakek Ditangkap karena Jual Ganja, Polisi: Berdiri Saja Tersangka Ini Sudah Tidak Kuat

Seorang Kakek Ditangkap karena Jual Ganja, Polisi: Berdiri Saja Tersangka Ini Sudah Tidak Kuat

Regional
'Ada Ibu-ibu Bikin TikTok di Suramadu, Akhirnya Kami Spontan Langsung Meniru'

"Ada Ibu-ibu Bikin TikTok di Suramadu, Akhirnya Kami Spontan Langsung Meniru"

Regional
Melacak Sederet Nama di Dinding Rumah Tersangka Pencabulan 19 Bocah di Sukabumi...

Melacak Sederet Nama di Dinding Rumah Tersangka Pencabulan 19 Bocah di Sukabumi...

Regional
Sudah Janjian, 2 Pasien Covid-19 Kabur Hampir Bersamaan dari Lokasi yang Berbeda

Sudah Janjian, 2 Pasien Covid-19 Kabur Hampir Bersamaan dari Lokasi yang Berbeda

Regional
[POPULER NUSANTARA] Sengketa TNI dan Pemkot Magelang | Ada Apa dengan Suroto?

[POPULER NUSANTARA] Sengketa TNI dan Pemkot Magelang | Ada Apa dengan Suroto?

Regional
Sebelum Tiduran 10 Tahun hingga Rambutnya Gimbal dan Jadi Bantal, Begini Sosok Suroto...

Sebelum Tiduran 10 Tahun hingga Rambutnya Gimbal dan Jadi Bantal, Begini Sosok Suroto...

Regional
'Sebelumnya Ada Video TikTok di Suramadu, Kok Kelihatan Bagus, Akhirnya Kami Ikut-ikutan'

"Sebelumnya Ada Video TikTok di Suramadu, Kok Kelihatan Bagus, Akhirnya Kami Ikut-ikutan"

Regional
'Saya Melihat Darah Begitu Banyak tapi Tak Merasa Sakit'

"Saya Melihat Darah Begitu Banyak tapi Tak Merasa Sakit"

Regional
3 Wanita yang Main TikTok di Jembatan Suramadu Minta Maaf, Didenda Rp 500.000

3 Wanita yang Main TikTok di Jembatan Suramadu Minta Maaf, Didenda Rp 500.000

Regional
Gempa 5,3 Magnitudo Guncang Blitar, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa 5,3 Magnitudo Guncang Blitar, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
Tiga Wanita yang Joget TikTok di Jembatan Suramadu Minta Maaf, Polisi Beri Sanksi

Tiga Wanita yang Joget TikTok di Jembatan Suramadu Minta Maaf, Polisi Beri Sanksi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X