Momen Langka, Embun Beku di Bromo dan Semeru Diburu Wisatawan

Kompas.com - 25/06/2019, 17:10 WIB
Fenomena frost atau embun yang membeku di kawasan Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS).Dok. Humas TNBTS Fenomena frost atau embun yang membeku di kawasan Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS).

MALANG, KOMPAS.com - Fenomena frost atau embun beku di kawasan Gunung Bromo dan Semeru masih berlangsung. Embun yang membentuk es itu masih dijumpai di Ranupani, Cemoro Lawang dan Penanjakan.

Kepala Sub Bagian Data Evaluasi Pelaporan dan Humas pada Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS), Sarif Hidayat mengatakan, embun beku itu menarik perhatian pengunjung. Sejumlah pengunjung banyak yang tertarik untuk mengabadikan fenomena tersebut.

"Beberapa wisatawan memang tertarik dengan fenomena frost karena momen langka atau eksotik. Jadi diabadikan dengan selfie atau video," katanya kepada Kompas.com, Selasa (25/6/2019).

Baca juga: Malang yang Dingin hingga Fenomena Frost di Bromo dan Semeru

Karena itu, Sarif mengatakan adanya embun beku itu menyumbang pada peningkatan jumlah kunjungan wisata.

Dikatakannya, pada Bulan Mei jumlah kunjungan ke Bromo dan Semeru sebanyak 53.868 orang. Terdiri dari 52.120 orang wisatawan nusantara dan 1.748 orang wisatawan mancanegara.

Sedangkan, data sementara pada Bulan Juni hingga Senin tanggal 24, jumlah kunjungan sudah mencapai sekitar 83.000 untuk wisatawan nusantara dan sekitar 1.100 untuk wisatawan mancanegara.

"Kalau ada kaitan tidaknya dengan naiknya kunjungan, saya kira mungkin juga ada pengaruhnya. Selain juga karena musim liburan," katanya.

Baca juga: Wisatawan Gunung Bromo dan Semeru Diminta Waspadai Fenomena Frost

Suhu sentuh 0 derajat celsius

Embun beku di kawasan Gunung Bromo dan Semeru pertama kali ditemukan di Ranupani pada 16 Juni. Suhu di kawasan itu mencapai rata-rata 2 hingga 8 derajat celsius.

Lalu pada 17 Juni, embun beku juga ditemukan di Cemoro Lawang. Suhu di kawasan itu berkisar pada 10 hingga 12 derajat celsius pada siang hari.

Pada 18 Juni, embun beku juga ditemukan di Penanjakan. Suhu di Penanjakan mencapai 5 hingga 10 derajat celsius.

Jika malam hari, suhu di puncak bukit yang biasanya dijadikan tempat melihat matahari terbit itu menyentuh 0 derajat celsius.

Baca juga: Suhu Ekstrem Sebabkan Fenomena Frost Atau Embun Beku di Gunung Bromo dan Semeru

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X