Sistem Zonasi PPDB Bikin Calon Siswa Antri hingga 4 Jam, Pihak Sekolah Kaget

Kompas.com - 24/06/2019, 22:09 WIB
Petugas melakukan verifikasi data calon murid SMA Negeri 1 Kesesi Pekalongan, Jawa Tengah, pada hari pertama PPDB Online, Senin (24/6/2019). KOMPAS.com/ARI HIMAWANPetugas melakukan verifikasi data calon murid SMA Negeri 1 Kesesi Pekalongan, Jawa Tengah, pada hari pertama PPDB Online, Senin (24/6/2019).

PEKALONGAN, KOMPAS.com - Ratusan calon murid SMA Negeri 1 Kesesi Kabupaten Pekalongan Jawa Tengah menyerbu sekolah di hari pertama Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB) online tingkat SMA, Senin (24/6/2019).

Mereka rela datang sejak pukul 6 pagi agar bisa mendaftar di urutan pertama pada PPDB tahun 2019 ini. Mereka terlihat duduk-duduk di teras kelas untuk mengantri PPDB Online tersebut.

Salah seorang siswi dari MTS 2 Pekalongan Irfan Bahtiar (15) mengaku dalam pendaftaran online baru dilakoninya.

Sehingga menurutnya lebih susah karena harus menyiapkan Kartu Keluarga, Ijasah, dan berkas pendaftaran lainnya.

Setelah mendaftar Irfan harus melakukan verifikasi yang dibantu oleh petugas dari SMA 1 Kesesi.

Baca juga: Sistem Trouble Warnai Hari Pertama Pendaftaran PPDB Online di DIY

"Sudah 4 jam saya nunggu karena antriannya banyak. Kalau tahun ini lebih susah dan ribet sih kalau menurut saya, tapi mudah-mudahan bisa diterima karena rumah saya satu kecamatan dengan sekolah yaitu kesesi," kata Irfan.

Sinta Hilda (15) dari sekolah yang sama dengan Irfan Bahtiar mengaku dengan adanya zonasi harapan dirinya lolos doi sekolah yang dekat dengan rumah sehingga irit biaya.

Sinta mendapat antrian nomor 230, padahal yang baru terlayani untuk verifikasi nomor 80.

"Sabar sih saya yang penting sudah melakukan pendaftaran Jarak rumah saya sekitar 3 kilometer dari sini harapannya bisa diterima," ungkap Sinta.

Baca juga: PPDB Manual, Siswa SD dan SMP Wajib Bawa KK dan Akta Lahir Asli

Sekolah kaget

Wakil Kepala Sekolah (Wakasek) Kesiswaan SMA 1 Kesesi Kusmoro N Didik menjelaskan pihak sekolah kaget dengan membludaknya jumlah pendaftar di hari pertama.

Padahal proses pendaftaran masih tersisa 4 hari lagi hingga tanggal 28 Juni 2019 mendatang.

Namun ia menduga, adanya sistem zonasi pada PPDB online membuat calon murid yang posisinya dekat dengan sekolah lebih cepat mendaftar untuk memenuhi kuota.

"Dibuka pendaftaran di hari pertama baru dua jam sudah hampir 290 pendaftar. Animo yang besar membuat kami kaget karena sangat berbeda dengan tahun 2018 lalu. Untuk antisipasi antrian proses verifikasi kami membuka 5 loket," jelas Kusmoro.

Baca juga: Pakai Zonasi Kabupaten/Kota, Calon Peserta PPDB SMA/SMK di Sumbar Bisa Pilih 3 Sekolah

Kusmoro menambahkan jika di hari pertama pendaftaran calon murid akan mendapatkan akun jika terverikasi, kemudian akan mendapatkan token untuk mendaftar di SMA nya.

Setelah itu calon murid akan memperoleh pengumuman akan diterima atau tidak.

"Kalau yang tidak diterima itu nantinya ada pilihan kedua sekolah. Jadi jangan kuatir ada beberapa sekolah yang menjadi pilihan calon murid yang tidak diterima," tambah dia.

Di SMA Negeri 1 Kesesi Pekalongan kuota jumlah murid yang diterima sebanyak 280 orang yang terdiri dari 3 kelas IPA dan 5 kelas IPS.

Kusmoro yakin pendaftar calon murid di sekolahnya yang membludak akan terjadi di hari-hari berikutnya karena adanya sistem zonasi.

Baca juga: PBNU Nilai Penerapan Sistem Zonasi PPDB Prematur, Ini 4 Alasannya

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Anak Positif Covid-19 di NTB Didominasi Bayi dan Balita

Kasus Anak Positif Covid-19 di NTB Didominasi Bayi dan Balita

Regional
Saat Warga di Papua Berkebun Massal Saat Pendemi, Rawan Kelaparan dan Cegah Kesulitan Pangan

Saat Warga di Papua Berkebun Massal Saat Pendemi, Rawan Kelaparan dan Cegah Kesulitan Pangan

Regional
Seorang Pria di Blitar Tercebur ke Sumur dan Terjebak Selama 2 Hari

Seorang Pria di Blitar Tercebur ke Sumur dan Terjebak Selama 2 Hari

Regional
Update Covid-19 Mimika: Total 205 Kasus Positif, 122 Pasien Masih Dirawat

Update Covid-19 Mimika: Total 205 Kasus Positif, 122 Pasien Masih Dirawat

Regional
Knalpot Blong Picu Keributan Antarwarga di Tapanuli Selatan, 1 Orang Tewas

Knalpot Blong Picu Keributan Antarwarga di Tapanuli Selatan, 1 Orang Tewas

Regional
Ombsudman Sumsel Investigasi Pemecatan 109 Tenaga Medis Ogan Ilir

Ombsudman Sumsel Investigasi Pemecatan 109 Tenaga Medis Ogan Ilir

Regional
Update Covid-19 NTB: Bayi 9 Bulan Meninggal, Tambah 25 Kasus Positif Baru

Update Covid-19 NTB: Bayi 9 Bulan Meninggal, Tambah 25 Kasus Positif Baru

Regional
Selama 5 Hari Gunungkidul Nihil Kasus Baru VIrus Corona

Selama 5 Hari Gunungkidul Nihil Kasus Baru VIrus Corona

Regional
Seekor Dugong Diselamatkan Setelah Terjerat Pukat Nelayan di Ketapang

Seekor Dugong Diselamatkan Setelah Terjerat Pukat Nelayan di Ketapang

Regional
Khofifah: Malang Raya Penuhi 6 Syarat Transisi Menuju Fase New Normal

Khofifah: Malang Raya Penuhi 6 Syarat Transisi Menuju Fase New Normal

Regional
Kapalnya Tenggelam, 6 ABK Terapung 3 Hari di Lautan hingga Ditolong Kapal Tangker

Kapalnya Tenggelam, 6 ABK Terapung 3 Hari di Lautan hingga Ditolong Kapal Tangker

Regional
Kronologi Bentrok Warga Dua Desa di Tapanuli Selatan: Dipicu Tembakan dari Senjata Mainan hingga Massa Bakar Rumah dan Motor

Kronologi Bentrok Warga Dua Desa di Tapanuli Selatan: Dipicu Tembakan dari Senjata Mainan hingga Massa Bakar Rumah dan Motor

Regional
'Surabaya Bisa Jadi Wuhan kalau Warganya Tidak Disiplin'

"Surabaya Bisa Jadi Wuhan kalau Warganya Tidak Disiplin"

Regional
Bentrok Warga Gara-gara Senjata Mainan, 1 Rumah dan Sepeda Motor Dibakar, 6 Orang Luka

Bentrok Warga Gara-gara Senjata Mainan, 1 Rumah dan Sepeda Motor Dibakar, 6 Orang Luka

Regional
Detik-detik Kapal Yacht dari Australia Dibegal di Perairan Lampung

Detik-detik Kapal Yacht dari Australia Dibegal di Perairan Lampung

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X