Sempat Hilang, Tari Gandrung dari Klunglung yang Dimainkan Lelaki Muncul di Pesta Kesenian Bali

Kompas.com - 23/06/2019, 11:20 WIB
Penampilan Tari Gandrung yang dibawakan Sekaa Smara Ratih dalam Pesta Kesenian Bali 2019 AntaranewsPenampilan Tari Gandrung yang dibawakan Sekaa Smara Ratih dalam Pesta Kesenian Bali 2019
Editor Rachmawati

DENPASAR, KOMPAS.com - Tari Gandrung yang dibawakan Sekaa (kelompok) Gandrung Smara Ratih dari Banjar (Dusun) Pande, Kabupaten Klungkung, kembali "bangkit" pada ajang Pesta Kesenian Bali ke-41/2019, setelah bertahun-tahun sempat vakum.

"Sekaa ini dibuat tahun 1987. Setelah masa kejayaan Gandrung di Klungkung mencuat, gandrung pun mengalami kemerosotan regenerasi hingga vakum bertahun-tahun," kata Ni Wayan Sueni, penggarap tari tersebut, di sela-sela pentas gandrung, di Taman Budaya Provinsi Bali, di Denpasar, Sabtu (22/6/2019).

Tari gandrung sebenarnya bukan hal yang baru di Klungkung. Kemunculannya diketahui di Klungkung sekitar tahun 1934. Gandrung merupakan sebuah tari pergaulan yang dilakukan oleh penari laki-laki yang diilustrasikan sebagai perlambang kesuburan dan keselamatan.

Baca juga: Bali, Provinsi Pertama yang Keluarkan Pergub tentang Bulan Bung Karno


Tari ini dipakai sebagai kaul saat masyarakat diserang wabah penyakit. Gandrung pun merupakan tarian yang sakral dan pementasannya saat itu dipuput (dipimpin) oleh Ida Pedanda dari Gria Pidada Klungkung.

Seiring berjalannya waktu, tari pergaulan ini berjaya di Kabupaten Klungkung pada tahun 1970an sampai memasuki tahun 1990an. Bahkan di tengah-tengah masa kejayaannya, muncul Sekaa Gandrung Semara Ratih pada 1987.

Dalam kesempatan PKB ke-41, Sanggar Semara Ratih coba kembali bangkit dengan Tari Gandrung-nya.

"Jadi ada salah satu seniman lingsir (tua) yang berinisiatif untuk merintis dan mengingat-ingat kembali gandrung tabuh yang lama,"ujar Sueni.

Baca juga: Wagub Sebut Tol Trans-Jawa Sebabkan Jumlah wisatawan ke Bali Menurun

Tak adanya geliat gandrung di Klungkung menurut Sueni dipengaruhi oleh dua hal yakni karena para seniman yang mengetahui (tari dan tabuh) sudah meninggal dan sudah tua-tua, kemudian dia tidak memberikan pelatihan pada kaum yang muda, maka tidak ada regenerasi.

"Selain itu dari penari juga terkadang kalau diajak seperti latihan joged, jadi terkadang enggan," katanya.

Meski demikian, di tengah keterbatasan, Sekaa Gandrung Smara Ratih dan para warga Bajar Pande turut saling bersinergi.

Sueni mengaku, walaupun Tari Gandrung termasuk tarian sakral, penampilannya kali ini bukanlah yang disakralkan. Biasanya, sebelum menarikan Tari Gandrung, penari harus melakukan pantangan dan juga pemilihan penari yang berpijak dari ritual.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X