Mobilnya Ketahuan Buang Sampah di Sungai, Ini Penjelasan IPDN

Kompas.com - 21/06/2019, 17:42 WIB
Sebuah video menampilkan mobil boks dengan logo IPDN sedang membuang sampah di sungai beredar di media sosial Facebook pada Rabu (19/6/2019). Facebook: Fathul RakhmanSebuah video menampilkan mobil boks dengan logo IPDN sedang membuang sampah di sungai beredar di media sosial Facebook pada Rabu (19/6/2019).

KOMPAS.com - Sebuah video yang menampilkan mobil bak terbuka berlogo Institut Pemerintahan Dalam Negeri ( IPDN) didapati sedang membuang sampah ke sungai beredar luas di media sosial pada Rabu (19/6/2019).

Dalam video berdurasi 1 menit 16 detik ini, ditampilkan mobil hitam itu diposisikan membelakangi sungai agar memudahkan petugas menumpahkan sampah ke dalam sungai.

Video itu diunggah oleh pengguna Facebook bernama Fathul Rakhman pada Rabu (19/6/2019). Hingga saat ini, video tersebut telah dibagikan sebanyak 536 kali dan telah direspons sebanyak 161 kali oleh pengguna Facebook lainnya.

Dalam video juga ditampilkan pelat nomor kendaraan berwarna merah dengan nomor polisi DR 9002 VZ. Pelat nomor kendaraan itu berasal dari daerah Nusa Tenggara Barat (NTB).

Menanggapi hal tersebut, pihak IPDN segera mengklarifikasi atas kejadian yang dinilai mencemari lingkungan itu.

Menurut IPDN, pihaknya tidak pernah menyuruh siapa pun untuk membuang sampah di sungai.

"Dalam kejadian ini perlu disampaikan bahwa lembaga dan pejabat di dalamnya tidak pernah memerintahkan siapa pun untuk membuang sampah di sembarang tempat, apalagi mencemari lingkungan di luar area IPDN Kampus NTB," ujar Direktur Kampus IPDN, Sri Hartati dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com pada Jumat (21/6/2019).

Baca juga: Pendaftaran IPDN Sudah Dapat Diakses, Ini 4 Tahapan Seleksinya

Menurut Sri, kampus IPDN telah menyediakan kontainer penampungan sampah yang telah disiapkan oleh Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Lombok Tengah.

Sehingga, untuk kasus pembuangan sampah di luar area IPDN sebaiknya tidak terjadi, bahkan kembali terulang.

Sri menegaskan bahwa IPDN telah memberi sanksi kepada orang yang dianggap bertanggung jawab membuang sampah dan mencemari nama baik lembaga.

"Lembaga telah memanggil dan menegur keras pegawai yang telah melakukan kesalahan tersebut dan meminta yang bersangkutan untuk tidak mengulangi kembali perbuatannya," ujar Sri.

Sebagai tindak lanjut kejadian itu, civitas akademika IPDN Kampus NTB bertanggung jawab dengan melakukan gotong royong membersihkan area tempat pembuangan sampah yang tertera dalam video.

Diketahui bahwa lokasi tersebut memang sudah dipenuhi sampah, bekas diapers bayi, sampah dapur, dan lainnya.

Kegiatan gotong royong ini juga didukung oleh Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Lombok Tengah dengan mengirimkan dua unit kontainer pengangkut sampah.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dua Paket Diduga Sabu Ditemukan di Lapas Kelas II A Ambon

Dua Paket Diduga Sabu Ditemukan di Lapas Kelas II A Ambon

Regional
Laju Pertumbuhan Kubah Lava Gunung Merapi 8.500 Meter Kubik Per Hari

Laju Pertumbuhan Kubah Lava Gunung Merapi 8.500 Meter Kubik Per Hari

Regional
Sepekan Terakhir, Gunung Merapi Keluarkan 128 Kali Guguran Lava Pijar

Sepekan Terakhir, Gunung Merapi Keluarkan 128 Kali Guguran Lava Pijar

Regional
Diperkosa Kenalan Facebook, Seorang Siswi SMP Ditinggalkan Dalam Kebun

Diperkosa Kenalan Facebook, Seorang Siswi SMP Ditinggalkan Dalam Kebun

Regional
Melanggar Jam Malam, Kafe dan Rumah Makan di Kota Malang Dikenai Sanksi

Melanggar Jam Malam, Kafe dan Rumah Makan di Kota Malang Dikenai Sanksi

Regional
Viral di Medsos, Fenomena Awan Arcus Terlihat di Langit Bandara YIA Kulon Progo

Viral di Medsos, Fenomena Awan Arcus Terlihat di Langit Bandara YIA Kulon Progo

Regional
Hari Ke-7 Pencarian Sriwijaya Air SJ 182, Keluarga Pilot Afwan: Kami Ikhlas

Hari Ke-7 Pencarian Sriwijaya Air SJ 182, Keluarga Pilot Afwan: Kami Ikhlas

Regional
Gubernur Sulsel Siapkan Rumah Sakit untuk Rawat Korban Gempa Sulbar

Gubernur Sulsel Siapkan Rumah Sakit untuk Rawat Korban Gempa Sulbar

Regional
Tenaga Kesehatan di Daerah 3T di Maluku Dibolehkan Gunakan Dana Kesehatan untuk Urusan Vaksinasi

Tenaga Kesehatan di Daerah 3T di Maluku Dibolehkan Gunakan Dana Kesehatan untuk Urusan Vaksinasi

Regional
Seorang Mahasiswi Diperkosa lalu Ditinggal di Arena MTQ Tengah Malam

Seorang Mahasiswi Diperkosa lalu Ditinggal di Arena MTQ Tengah Malam

Regional
Gerebek 2 Pabrik Miras di Banyumas, Polisi Amankan 365 Liter Tuak

Gerebek 2 Pabrik Miras di Banyumas, Polisi Amankan 365 Liter Tuak

Regional
Wali Kota Palembang usai Disuntik Vaksin Covid-19: Saya Jadi Lebih Sehat

Wali Kota Palembang usai Disuntik Vaksin Covid-19: Saya Jadi Lebih Sehat

Regional
Terlibat Penipuan Rp 100 Juta dan Jadi Buronan, Wanita Ini Ditangkap

Terlibat Penipuan Rp 100 Juta dan Jadi Buronan, Wanita Ini Ditangkap

Regional
Mengenang Masa Kecil Bagian I: Nangis Pingin Dibeliin Sepeda dan Domba

Mengenang Masa Kecil Bagian I: Nangis Pingin Dibeliin Sepeda dan Domba

Regional
60.000 Warga Terima BST Rp 300.000 Selama PPKM di Badung

60.000 Warga Terima BST Rp 300.000 Selama PPKM di Badung

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X