Warga Minta Pendakian Gunung Rinjani Jalur Sembalun Hanya Ditutup Saat Jumat Pagi

Kompas.com - 21/06/2019, 15:51 WIB
Gunung Rinjani dari pemukiman warga Desa Sembalun, Lombok Timur.  Tokoh adat mengusulkan pendakian di hari Jumat ditutup pagi hari sampai siang. Setelah itu jalur pendakian dibuka kembali seperti biasa. KOMPAS.com/Fitri.RachmawatiGunung Rinjani dari pemukiman warga Desa Sembalun, Lombok Timur. Tokoh adat mengusulkan pendakian di hari Jumat ditutup pagi hari sampai siang. Setelah itu jalur pendakian dibuka kembali seperti biasa.

MATARAM, KOMPAS.com - Warga pengelola wisata di Gunung Rinjani meminta agar rencana penutupan pendakian Gunung Rinjani melalui jalur Sembalun setiap hari Jumat direvisi.

Antok Capem, Ketua Tracing Organizer di Sembalun pada Kompas.com, Jum'at (21/6/2019) mengatakan atas kesepakatan sebelumnya, jalur pendakian dari Sembalun dibuka pada Jumat siang seperti biasa.

"Atas kesepakatan bersama ditutup setiap Jumat pagi saja, siangnya di buka lagi. Itu beritanya kami minta konfirmasi ke TNGR," kata Antok.

Ia mengatakan, jalur pendakian yang ditutup pada Jumat pagi hanya jalur Sembalun, sedangkan tiga jalur lain seperti, Aik Berik (Lombok Tengah), Senaru (Lombok Utara) dan Timbanuh (Lombok Timur) tetap dibuka seperti biasa.

Baca juga: Pendakian Gunung Rinjani Jalur Sembalun, Ditutup Tiap Hari Jumat

Hal tersebut juga berlaku untuk pendakian di sejumlah bukit di wilayah Sembalun, Lombok Timur, seperti Bukit Pergangsingan, Nanggi, Lenteng Marpar dan Bukit Telaga,

Empat bukit itu telah disiapkan sebagai lokasi pendakian alternatif jika pendakian Gunung Rinjani dirasakan terlalu berat.

"Semua berlaku sama. Dibuka jalur pendakiannya seperti biasa, hanya di hari Jumat pendakian dibuka setelah salat Jumat," kata Antok.

Hal senada juga dikatakan Lalu Muhammad Ramli Ilmar, salah seorang pegiat pariwisata di Lombok. Ia mengatakan penutupan pendakian pada Jumat pagi sudah dipahami oleh para pendaki terutama yang berasal dari mancanegara.

Para pendaki memahami dan menghormati masyarakat lokal yang harus beribadah di hari Jumat.

"Ini akan menjadi warna tersendiri di Indonesia yang mayoritas muslim. Wisatawan asing selain menyukai alam mereka juga respek terhadap keberagaman. Wisata alam dan wisata religi itu bisa saling mengisi. Ini yang membedakan Lombok dengan daerah lainnya, sangat indah," kata Ramli.

Baca juga: TNGR Tolak Pemisahan Tenda Pendaki Laki-laki dan Perempuan di Rinjani

Ia mengatakan bahwa usulan masyarakat yang memiliki nuansa keagamaan dan budaya yang kental harus dihormati, sehingga pariwisata di lombok juga berperan menjaga kebiasaan dan tata cara warga lokal yang selama ini diyakini warga setempat.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Pembunuhan 'Debt Collector': Kepala Korban Ditemukan Terpisah dari Tubuhnya

Kasus Pembunuhan "Debt Collector": Kepala Korban Ditemukan Terpisah dari Tubuhnya

Regional
4 Fakta Suami Bakar Istri di Surabaya, Terlibat Cekcok hingga Kabur Bawa Motor Pemilik Kos

4 Fakta Suami Bakar Istri di Surabaya, Terlibat Cekcok hingga Kabur Bawa Motor Pemilik Kos

Regional
Terduga Teroris AK dari Sukoharjo Dikenal Jarang Bergaul dan Tertutup

Terduga Teroris AK dari Sukoharjo Dikenal Jarang Bergaul dan Tertutup

Regional
Lurah Way Halim: Nenek Nurhasanah Tidak Terlibat Terorisme

Lurah Way Halim: Nenek Nurhasanah Tidak Terlibat Terorisme

Regional
Menyoal Gibran Maju Pilkada Solo, Bukan Pilihan PDI-P Solo hingga Anjuran Ganjar

Menyoal Gibran Maju Pilkada Solo, Bukan Pilihan PDI-P Solo hingga Anjuran Ganjar

Regional
Nekat Keluyuran Saat Jam Kerja, 14 ASN Kena Razia

Nekat Keluyuran Saat Jam Kerja, 14 ASN Kena Razia

Regional
Susahnya Hidup Nenek Paulina: Tinggal Sendiri di Gubuk Reyot, Jual Kelapa untuk Beli Beras

Susahnya Hidup Nenek Paulina: Tinggal Sendiri di Gubuk Reyot, Jual Kelapa untuk Beli Beras

Regional
Fakta Baru Remaja Dicabuli Ayah Tirinya, Ditetapkan Tersangka hingga Polisi Dalami Keterlibatan Ibu Kandungnya

Fakta Baru Remaja Dicabuli Ayah Tirinya, Ditetapkan Tersangka hingga Polisi Dalami Keterlibatan Ibu Kandungnya

Regional
Cuaca Buruk, 'Water Bombing' Kebakaran Hutan Gunung Arjuno-Welirang Batal

Cuaca Buruk, "Water Bombing" Kebakaran Hutan Gunung Arjuno-Welirang Batal

Regional
Upaya Penyelundupan 16.000 Ekor Bibit Lobster Digagalkan, 1 Pelaku Buron

Upaya Penyelundupan 16.000 Ekor Bibit Lobster Digagalkan, 1 Pelaku Buron

Regional
[POPULER NUSANTARA] Cerita Nasir Bongkar Makam Ibunya | Gibran Dikabarkan Siap Maju Pilkada Solo

[POPULER NUSANTARA] Cerita Nasir Bongkar Makam Ibunya | Gibran Dikabarkan Siap Maju Pilkada Solo

Regional
Duduk Perkara Balita 3 Tahun Tewas Ditangan Pacar Ibunya, Disebut Jatuh di Kamar Mandi

Duduk Perkara Balita 3 Tahun Tewas Ditangan Pacar Ibunya, Disebut Jatuh di Kamar Mandi

Regional
Tipu Calon Polisi hingga Ratusan Juta Rupiah, Pria Ini Ditangkap Polisi

Tipu Calon Polisi hingga Ratusan Juta Rupiah, Pria Ini Ditangkap Polisi

Regional
Pengungsi Korban Gempa: Anggota DPRD Hanya Datang Saat Pileg, Waktu Kami Susah Mereka Hilang

Pengungsi Korban Gempa: Anggota DPRD Hanya Datang Saat Pileg, Waktu Kami Susah Mereka Hilang

Regional
Kencan Berujung Pembunuhan, Kenal di Facebook hingga Tewas Tanpa Busana di Hotel Omega

Kencan Berujung Pembunuhan, Kenal di Facebook hingga Tewas Tanpa Busana di Hotel Omega

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X