Ratusan Hektar Sawah di Wilayah Penyangga Bandara Kertajati Kekeringan

Kompas.com - 20/06/2019, 14:12 WIB
Petugas Pengendali Organisme Pengganggu Tumbuhan (POPT) UPT Dinas Pertanian Sumedang mengecek lahan pagi yang mengalami kekeringan di Ujungjaya, Sumedang, Jawa Barat, Kamis (20/6/2019). KOMPAS.com/AAM AMINULLAHPetugas Pengendali Organisme Pengganggu Tumbuhan (POPT) UPT Dinas Pertanian Sumedang mengecek lahan pagi yang mengalami kekeringan di Ujungjaya, Sumedang, Jawa Barat, Kamis (20/6/2019).

SUMEDANG, KOMPAS.com - Memasuki awal musim kemarau, ratusan hektar sawah di wilayah penyangga Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) mengalami kekeringan.

Lahan tanaman padi yang kekeringan seluas 284 hektar dan tersebar di wilayah perbatasan Sumedang-Majalengka. Tepatnya di Kecamatan Ujungjaya, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat ( Jabar).

Ratusan hektar sawah yang mengalami kekeringan ini tersebar di sejumlah desa di wilayah Kecamatan Ujungjaya.

Ketua Kelompok Tani Patok Desa Sukamulya Kecamatan Ujungjaya Sukendar mengatakan, biasanya kekeringan terjadi pada musim tanam padi ketiga (antara Agustus sampai Septemper).


Namun, tahun ini mulai musim tanam padi kedua sudah mulai dilanda kekeringan. Kondisi ini sudah terjadi sejak pertengahan Mei.

Baca juga: Ratusan Hektare Lahan Tanaman Padi di Banyumas dan Cilacap Kekeringan

"Hujan terakhir terjadi hari ke lima Bulan Ramadan. Dan hingga saat ini hujan tidak ada lagi. Akibatnya, tanaman padi di musim tanam kedua ini sudah kekeringan," ujarnya kepada Kompas.com, di Kecamatan Ujungjaya, Kamis (20/6/2019).

Fenomena alam yang meresahkan

Sukendar menuturkan, petani di wilayahnya menanam padi sesuai jadwal yang dilakukan tiap tahun. Dan, tidak menyalahi aturan musim tanam yang biasa dilakukan.

"Ini merupakan fenomena dan cukup meresahkan petani. Fenomena ini terjadi terakhir kali pada tahun 2015, kekeringan terjadi mulai bulan Mei hingga Juni," ujarnya.

Dengan kondisi ini, kata dia, petani yang tergabung di kelompoknya terus berupaya untuk mengairi sawah. Namun, tidak bisa berbuat banyak karena ketiadaan sumber air.

Adapun, kata Sukendar, upaya yang telah dilakukan mulai dari memperbaiki sumur pantek, menyedot air dari Sungai Cimanuk dan Sungai Cipelang, dan upaya lainnya.

"Kami juga sudah mengeluhkan hal ini ke pemerintah (Dinas Pertanian Kabupaten Sumedang) agar tanaman padi bisa kami panen," ucapnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Potre Koning, Seni Lingkungan, dan Tiga Seniman

Potre Koning, Seni Lingkungan, dan Tiga Seniman

Regional
4 Pembunuh Korban Penculikan di Surabaya Ditangkap, 2 Masih Buron

4 Pembunuh Korban Penculikan di Surabaya Ditangkap, 2 Masih Buron

Regional
ASN Pemkot Padang Terjaring OTT Saber Pungli Terkait Pengurusan BPHTB

ASN Pemkot Padang Terjaring OTT Saber Pungli Terkait Pengurusan BPHTB

Regional
Fakta Dua Nenek Kakak-Beradik yang Setia Tingal Bersama, Buta dan Jual Barang untuk Makan

Fakta Dua Nenek Kakak-Beradik yang Setia Tingal Bersama, Buta dan Jual Barang untuk Makan

Regional
Perjuangan Petugas Padamkan Karhutla di OKI, Lokasi Sangat Jauh dan Motor Digotong Seberangi Kanal

Perjuangan Petugas Padamkan Karhutla di OKI, Lokasi Sangat Jauh dan Motor Digotong Seberangi Kanal

Regional
Kronologi Pasutri di Cianjur Tewas Digigit Ular Menurut Warga

Kronologi Pasutri di Cianjur Tewas Digigit Ular Menurut Warga

Regional
7 Fakta Remaja 17 Tahun Jadi Tulang Punggung karena Ayah dan Ibu Tewas Digigit Ular, Kerja Serabutan Agar Adik Tetap Sekolah

7 Fakta Remaja 17 Tahun Jadi Tulang Punggung karena Ayah dan Ibu Tewas Digigit Ular, Kerja Serabutan Agar Adik Tetap Sekolah

Regional
Perusahaan China Siap Investasi Rp 2 Triliun di Aerocity Kertajati

Perusahaan China Siap Investasi Rp 2 Triliun di Aerocity Kertajati

Regional
Kesal Ditagih Utang Minuman Arak, Pemuda Bunuh Kakek dan Lari ke Depok

Kesal Ditagih Utang Minuman Arak, Pemuda Bunuh Kakek dan Lari ke Depok

Regional
Atasi Anak Kecanduan Gawai, Indonesia Harus Belajar ke Jepang

Atasi Anak Kecanduan Gawai, Indonesia Harus Belajar ke Jepang

Regional
Ratusan Personel TNI-Polri Siaga di Mimika Jelang Pelantikan Presiden

Ratusan Personel TNI-Polri Siaga di Mimika Jelang Pelantikan Presiden

Regional
Pasutri Tewas Digigit Ular, Ini Cerita Warga

Pasutri Tewas Digigit Ular, Ini Cerita Warga

Regional
19 Tahun Hidup di 'Dunia Malam' Lokalisasi Sunan Kuning: Saya Sudah Betah di Sini...

19 Tahun Hidup di "Dunia Malam" Lokalisasi Sunan Kuning: Saya Sudah Betah di Sini...

Regional
Kabupaten Lingga Kembali Diselimuti Kabut Asap Kiriman dari Jambi

Kabupaten Lingga Kembali Diselimuti Kabut Asap Kiriman dari Jambi

Regional
Mengenal Sunan Kuning Penyebar Agama Islam di Semarang, Makamnya Ada di Komplek Lokalisasi

Mengenal Sunan Kuning Penyebar Agama Islam di Semarang, Makamnya Ada di Komplek Lokalisasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X