2020, Semua Maskapai Direncanakan Sudah Beroperasi di Bandara YIA

Kompas.com - 19/06/2019, 19:03 WIB
Sebagian gedung terminal Bandara Internasional Yogyakarta sudah jadi. Terminal ini juga sudah dilengkapi dengan berbagai peralatan melayani penumpang, di antaranya: ruang cek in, cek sekuriti, body scanner, ruang tunggu sebelum masuk pesawat, garbarata, lounge, hingga tenan yang melayani nanti. KOMPAS.COM/DANI JSebagian gedung terminal Bandara Internasional Yogyakarta sudah jadi. Terminal ini juga sudah dilengkapi dengan berbagai peralatan melayani penumpang, di antaranya: ruang cek in, cek sekuriti, body scanner, ruang tunggu sebelum masuk pesawat, garbarata, lounge, hingga tenan yang melayani nanti.

Pembangunan fisik YIA hanya memerlukan waktu 6 bulan hingga akhirnya bisa beroperasi. Pembangunan yang begitu cepat tidak diiringi kecepatan pembangunan daya dukung bagi YIA itu sendiri, seperti aksesibilitas ke berbagai daerah.

Banyak pendukung di luar YIA yang belum tersedia. Misal, jalur kereta bandara, akses jalan utama bagi para pengguna jasa bandara, maupun hotel dan sejenisnya.

GM AP I untuk YIA, Agus Pandu Purnama mengungkapkan, pendukung ini sangat penting lantaran YIA dan Kulon Progo menjadi pusat keramaian baru bila benar nanti seluruh layanan penerbangan pindah dari Adisutjipto ke YIA.

AP I merencanakan kepindahan itu mulai September 2019 hingga awal 2020.

“Kami ini ada 25.000 penumpang per hari,” kata Pandu.

Masih banyak kendala yang akan dihadapi layanan bandara, utamanya pada aksesibilitas bagi seluruh penumpang. Ketidakmampuan daya dukung jalan, akses, maupun moda trasnportasi belum memadai tentu akan mengganggu layanan bagi puluhan ribu penumpang itu ketika pemindahan terjadi. Belum lagi dukungan hotel untuk kru pesawat juga masih kendala.

Pandu mencontohkan, pembebasan lahan untuk KA baru mulai 2020. Ketersediaan hotel dan penginapan belum tersedia banyak di sekitar YIA dan Kulon Progo pada umumnya. Akibatnya, layanan bandara akan terganggu bila kondisi ini berkepanjangan.

“Maskapai saja masih menanyakan terkait hotel. Belum ada hotel. Kru harus menginap di hotel, maka malah pulang ke Yogya lagi,” katanya.

Pandu pun mengharapkan, pemerintah melakukan langkah cepat untuk mewujudkan akses maupun fasilitas pendukung ini. Ia mengharapkan pemerintah memikirkan secara paralel dan tidak terlambat mengantisipasi.

“Kami pasti terbeban, utamanya pada pelayanan, karena servis kami tidak hanya di bandara. Crowded sedikit saja akan mempengaruhi layanan ke penumpang,” kata Pandu.

Baca juga: Transportasi Dari dan Ke YIA, Bisa Pakai KA Bandara, Damri, hingga SatelQu

Sementara itu, sampai sekarang sudah ada 5 penerbangan di YIA, terdiri 2 dari maskapai Citilink dan 3 dari Batik Air. Okupansinya sekitar 50 persen dalam setiap penerbangan. Sementara Adisutjipto sendiri melayani 188 penerbangan setiap hari.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Warga Mengikuti Jejak Binatang Buas yang Memangsa Ternaknya hingga Masuk Hutan

Cerita Warga Mengikuti Jejak Binatang Buas yang Memangsa Ternaknya hingga Masuk Hutan

Regional
Diduga Kehabisan Bekal, Turis Korea Selatan Mengamuk di Denpasar

Diduga Kehabisan Bekal, Turis Korea Selatan Mengamuk di Denpasar

Regional
Polisi Tangkap 2 Terduga Pembunuh Remaja 13 Tahun yang Jenazahnya Dikubur Setengah Badan

Polisi Tangkap 2 Terduga Pembunuh Remaja 13 Tahun yang Jenazahnya Dikubur Setengah Badan

Regional
Kasus Pertama di Pekalongan, 3 Warga Positif Covid-19 Usai dari Bali dan Jakarta

Kasus Pertama di Pekalongan, 3 Warga Positif Covid-19 Usai dari Bali dan Jakarta

Regional
Siasat UMKM Bertahan di Tengah Wabah, Pengrajin Eceng Gondok jadi Pembuat Masker

Siasat UMKM Bertahan di Tengah Wabah, Pengrajin Eceng Gondok jadi Pembuat Masker

Regional
Bulog Kalbar Distribusikan 1.393 Ton Beras untuk 463.000 Keluarga Miskin Terdampak Corona

Bulog Kalbar Distribusikan 1.393 Ton Beras untuk 463.000 Keluarga Miskin Terdampak Corona

Regional
Nekat Mandi di Laut Saat Hujan, Pelajar Tewas Disambar Petir di Sibolga

Nekat Mandi di Laut Saat Hujan, Pelajar Tewas Disambar Petir di Sibolga

Regional
Warga Simalungun Geger Temukan Jenazah Remaja 13 Tahun Terkubur Setengah Badan

Warga Simalungun Geger Temukan Jenazah Remaja 13 Tahun Terkubur Setengah Badan

Regional
Cegah Corona, PSK di Lokalisasi Gang Sadar Baturraden Bakal Dipulangkan

Cegah Corona, PSK di Lokalisasi Gang Sadar Baturraden Bakal Dipulangkan

Regional
Kasus Nenek Pukul Kepala Desa, Korban Laporkan 2 Orang ke Polisi

Kasus Nenek Pukul Kepala Desa, Korban Laporkan 2 Orang ke Polisi

Regional
Keluarga Tolak Upaya Evakuasi Pasien Diduga Positif Corona

Keluarga Tolak Upaya Evakuasi Pasien Diduga Positif Corona

Regional
Satu Pasien Positif Corona RSD dr Seobandi Jember Sembuh

Satu Pasien Positif Corona RSD dr Seobandi Jember Sembuh

Regional
Tak Mau Lockdown, Pemkab Bolaang Mongodow Hanya Batasi Akses Keluar Masuk Warga

Tak Mau Lockdown, Pemkab Bolaang Mongodow Hanya Batasi Akses Keluar Masuk Warga

Regional
Baru Bebas Berkat Asimilasi Corona, Napi Ini Diamuk Warga Kedapatan Mencuri

Baru Bebas Berkat Asimilasi Corona, Napi Ini Diamuk Warga Kedapatan Mencuri

Regional
Cerita Dewi, Produksi Masker Kain yang Separuh Keuntungannya untuk Membantu Relawan Covid-19

Cerita Dewi, Produksi Masker Kain yang Separuh Keuntungannya untuk Membantu Relawan Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X