Polisi Gunakan Metode TAA Ungkap Penyebab Kecelakaan Maut yang Tewaskan 12 Orang di Tol Cipali

Kompas.com - 17/06/2019, 13:28 WIB
Kapolda Jawa Barat Irjen Pol Rudi Sufahriadi saat menengok korban luka akibat kecelakaan maut di tol Cipali, di Rumah Sakit Mitra Plumbon, Cirebon, Senin (17/6/2019). KOMPAS.com/ MUHAMMAD SYAHRI RAMADHANKapolda Jawa Barat Irjen Pol Rudi Sufahriadi saat menengok korban luka akibat kecelakaan maut di tol Cipali, di Rumah Sakit Mitra Plumbon, Cirebon, Senin (17/6/2019).

BANDUNG, KOMPAS.com - Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Jabar Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko menyatakan, penyebab pasti kecelakaan maut di Tol Cipali akan diungkap secara ilmiah menggunakan metode traffic accident analysis (TAA).

"Berkaitan kecelakaan lalu lintas yang melibatkan 4 kendaraan ini, kami juga akan lakukan proses dengan sistem TAA atau traffic accident analysis, di mana metode pengungkapan secara ilmiah yang nantinya kami akan mengetahui hasilnya dari Kakorlantas, Dirlantas dan Polres Majalengka," tutur Truno, di Mapolda Jabar, Senin (17/6/2019).

Baca juga: Polisi Periksa Penumpang yang Serang Sopir dalam Kecelakaan Maut di Tol Cipali

Polisi juga mendalami keterangan A (29), yang mengaku memaksa sopir Bus Safari untuk berhenti dengan cara mengambil alih secara paksa kemudi, sehingga sopir hilang kendali.

Akibatnya, bus oleng ke kanan dan terlibat tabrakan beruntun dengan sejumlah kendaraan. Kejadian itu menyebabkan 12 orang meninggal, 43 orang mengalami luka berat dan ringan.

Menurut Truno, A saat itu menginginkan agar bus berhenti, hingga terjadi perdebatan antara dia dan sopir. "Ada perdebatan, ini akan dilakukan penyelidikan lebih lanjut," ujar dia.

Baca juga: Polri: Faktor Penyebab Kecelakaan Maut di Cipali Akan Disimpulkan Maksimal 2x24 Jam

Sebelumnya diberitakan, kecelakaan maut di kilometer 150 ruas Tol Cipali ini melibatkan empat unit kendaraan, antara lain bus Safari (sebelumnya disebutkan Bus Safari Dharma Raya) dengan nomor polisi H 1469 CB, Mitsubishi Xpander nomor polisi B 8137 PI, Toyota Innova bernomor polisi B 168 DIL, dan truk Mitsubishi dengan nomor polisi R 1436 ZA.

 

Catatan: Pihak kepolisian Jawa Barat hingga siang ini menyebutkan bahwa bus yang terlibat dalam kecelakaan maut ini adalah Bus Safari Dharma Raya. Sementara itu, Wakil Dirut LMS selaku pengelola Tol Cipali menyebutkan, bus yang terlibat kecelakaan adalah Bus Safari.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X