Pasca-gempa Lombok, Pelaku Wisata Pendakian Gunung Rinjani Mulai Berbenah

Kompas.com - 17/06/2019, 10:01 WIB
Seorang wisatawan memotret Gunung Rinjani, di Desa Sembalun  Kabupaten Lombok Timur. Sabtu (15/6/2019) sejumlah wisatawan telah mulai mendaki Gunung Rinjani melalui jalur Sembalun. Balai Taman Nasional Gunung Rinjanin (BTNGR) NTB, telah membuka kembali ijin pendakian pasca-gempa yang mengguncang Lombok, Agustus 2018 silam. Fitri RachmawatiSeorang wisatawan memotret Gunung Rinjani, di Desa Sembalun Kabupaten Lombok Timur. Sabtu (15/6/2019) sejumlah wisatawan telah mulai mendaki Gunung Rinjani melalui jalur Sembalun. Balai Taman Nasional Gunung Rinjanin (BTNGR) NTB, telah membuka kembali ijin pendakian pasca-gempa yang mengguncang Lombok, Agustus 2018 silam.

"Kami bersyukur, sangat bersyukur pendakian dibuka kembali. Kami benar-benar kehilangan pekerjaan pasca-gempa yang juga berdampak di kawasan pendakian. Kami akan bangkit lagi menuju Rinjani," kata Antok Capem, ketua Tracing Organizer (TO) Happy Valley Sembalun.

Antok adalah salah satu dari 74 pengelola TO di Sembalun yang telah terdata secara resmi sebagai pelaku wisata di kawasan Sembalun.

"Saya sendiri memiliki 42 orang portir dan 12 guide yang terlatih, sebagai pemandu para pendaki. Tim saya sudah terdaftar dan memiliki kartu anggota, jadi aman mengantarkan para pendaki," kata Anto.

Selain di Sembalun, TO di jalur pendakian Senaru, Timbenuh (Lombok Utara) dan Aik Berik (Lombok Tengah) juga harus mendaftarkan diri ke Balai Taman Nasional Gunung Rinjani (BTNGR) agar tercatat dan mendapat pembinaan.

Keberadaan TO ini menurut Kepala Balai TNGR NTB, Sudiyono sangat dibutuhkan sebagai pemandu wisata alam di kawasan Rinjani. Mereka terdaftar secara resmi di asosiasi dan forum sehingga mudah diawasi dan diberikan pembinaan.

Baca juga: Jumat, Pendakian Gunung Rinjani Dibuka, Kuota Pengunjung Dibatasi

Apalagi saat ini manajemen pendakian sangat ketat karena kuota pendaki dibatasi. Jalur Sembalun dan Senaru maksimal masing masing 150 pendaki per hari, sementara jalur Aik Berik dan Timbenuh masing masing 100 pendaki yang boleh naik per harinya. Sehingga dalam sehari, jumlah pendaki yang melalui empat jalur resmi itu maksimal 500 orang.

"Mereka ada di data secara rinci saat mendaki dan saat turun. Pendataan dilalukan tiap menit tiap detik bagi yang berada di kawasan. Jika mereka mestinya sudah turun belum terdata kembali, berarti masih berada di dalam kawasan pendakian. Tetap dalam pantauan petugas kam,  hingga dipastikan pendaki tersebut turun dengan aman," terang Sudiyono.

4 Bukit Menawan Kelilingi Rinjani

Dibukanya jalur pendakian, tidak langsung mendatangkan banyak wisatawan. Banyak sebagian dari mereka mereka mereka datang bertahap untuk mendaki.

Antok, ketua TO Happy Valley Sembalun menyebutkan awal pembukaan jalur Rinjani, baru 40 pendaki yang melalui jalur Sembalun, selain petugas TNGR, porter, dan guide.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Kondisi Bayi 6 Bulan Pengidap Atresia Bilier di Sumut, Selalu Menangis Menahan Sakit

Ini Kondisi Bayi 6 Bulan Pengidap Atresia Bilier di Sumut, Selalu Menangis Menahan Sakit

Regional
12 Warga Sumedang Termasuk Murid SD Positif Covid-19

12 Warga Sumedang Termasuk Murid SD Positif Covid-19

Regional
Penangkapan Buronan Narkoba Digagalkan Warga, Mobil BNNK Digulingkan

Penangkapan Buronan Narkoba Digagalkan Warga, Mobil BNNK Digulingkan

Regional
Seorang Perawat RSUD Madiun Positif Covid-19, 67 Tenaga Medis Jalani Tes Swab

Seorang Perawat RSUD Madiun Positif Covid-19, 67 Tenaga Medis Jalani Tes Swab

Regional
Mengintip Penjamasan Keris Peninggalan Sunan Kudus di Masa Pandemi

Mengintip Penjamasan Keris Peninggalan Sunan Kudus di Masa Pandemi

Regional
Longboat Terbakar Saat Mencari Ikan, 10 Nelayan Berlindung di Balik Rumpon

Longboat Terbakar Saat Mencari Ikan, 10 Nelayan Berlindung di Balik Rumpon

Regional
Speedboat Tabrak Tongkang, Suami dan Istri yang Hamil 9 Bulan Tewas

Speedboat Tabrak Tongkang, Suami dan Istri yang Hamil 9 Bulan Tewas

Regional
Sekwan DPRD Batam Jadi Tersangka Dugaan Korupsi Anggaran Konsumsi

Sekwan DPRD Batam Jadi Tersangka Dugaan Korupsi Anggaran Konsumsi

Regional
Klaster Perkantoran Merebak, Gubernur Gorontalo Wajibkan Semua Pejabat Rapid Test

Klaster Perkantoran Merebak, Gubernur Gorontalo Wajibkan Semua Pejabat Rapid Test

Regional
Sejumlah Bangunan Cagar Budaya di Kota Malang Didigitalisasi

Sejumlah Bangunan Cagar Budaya di Kota Malang Didigitalisasi

Regional
Marah Tak Diberi Uang, Pria Bertato Aniaya Ayah Kandung dengan Kursi Plastik

Marah Tak Diberi Uang, Pria Bertato Aniaya Ayah Kandung dengan Kursi Plastik

Regional
Soal Sekolah, Kepala BNPB Ingatkan Belum Ada Zona Hijau di Jabar

Soal Sekolah, Kepala BNPB Ingatkan Belum Ada Zona Hijau di Jabar

Regional
Catat, Ini 6 Tempat Lokasi Uji Klinis Vaksin Covid-19 di Bandung

Catat, Ini 6 Tempat Lokasi Uji Klinis Vaksin Covid-19 di Bandung

Regional
Cerita Pilu Dua Balita Tewas Ditangan Ayah Kandung di Flores...

Cerita Pilu Dua Balita Tewas Ditangan Ayah Kandung di Flores...

Regional
Menpora: Kesiapan Surabaya Jadi Tuan Rumah Piala Dunia U-20 Tak Diragukan

Menpora: Kesiapan Surabaya Jadi Tuan Rumah Piala Dunia U-20 Tak Diragukan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X