Pasca-gempa Lombok, Pelaku Wisata Pendakian Gunung Rinjani Mulai Berbenah

Kompas.com - 17/06/2019, 10:01 WIB
Seorang wisatawan memotret Gunung Rinjani, di Desa Sembalun  Kabupaten Lombok Timur. Sabtu (15/6/2019) sejumlah wisatawan telah mulai mendaki Gunung Rinjani melalui jalur Sembalun. Balai Taman Nasional Gunung Rinjanin (BTNGR) NTB, telah membuka kembali ijin pendakian pasca-gempa yang mengguncang Lombok, Agustus 2018 silam. Fitri RachmawatiSeorang wisatawan memotret Gunung Rinjani, di Desa Sembalun Kabupaten Lombok Timur. Sabtu (15/6/2019) sejumlah wisatawan telah mulai mendaki Gunung Rinjani melalui jalur Sembalun. Balai Taman Nasional Gunung Rinjanin (BTNGR) NTB, telah membuka kembali ijin pendakian pasca-gempa yang mengguncang Lombok, Agustus 2018 silam.

MATARAM, KOMPAS.com - Pendakian ke Gunung Rinjani telah resmi dibuka sejak Jumat (14/6/2019) dan sekitar 50 orang pendaki dari dalam negeri maupun mancanegara terlihat mulai mendaki di hari pertama pembukaan.

Kepala Balai Taman Nasional Gunung Rinjani, NTB, Sudiyono, kepada Kompas.com Sabtu (15/6/2019) mengingatkan para pendaki bahwa mereka dijinkan mendaki hanya sampai Pelawangan.

Pendaki dilarang menuju puncak Gunung Rinjani dan Danau Segara Anak karena jalur yang dilewati masih rusak akibat gempa beberapa waktu lalu.

Sudiyono menjelaskan, awalnya karcis untuk hari pertama pendakian digratiskan. Namun karena sistem tidak mendukung maka karcis gratis dibatalkan.


"Sebenarnya akan digratiskan di hari pertama pendakian, hanya saja sistem tidak mendukung, jadi pendaki harus membayar tiket. Untuk wisatawan lokal per hari Rp. 5000 sementara wisatawan asing Rp 150.000 per hari," jelas Sudiyono.

Baca juga: Gunung Rinjani Kembali Dibuka untuk Pendaki, 3 Rambu Ini Wajib Dipatuhi

Para pendaki bisa melalui empat jalur resmi yaitu jalur pendakian Sembalun dan Timbanuh (Lombok Timur), jalur pendakian Senaru (Lombok Utara), dan jalur pendakian Aik Berik (Lombok Tengah).

Sudiyono mengatakan dengan dibukanya pendakian ke Gunung Rinjani, diharapkan perekonomian masyarakat di kawasan Gunung Rinjani yang selama ini menggantungkan hidup dari kedatangan wisatawan (pendaki) bisa hidup kembali.

"Mereka ini korban gempa, rumah mereka rusak. Gempa terus-terusan terjadi sejak Agustus 2018 dan kawasan pendakian ditutup menyebabkan mereka kehilangan mata pencaharian. Hal inilah yang menjadi salah satu pertimbangan kami membuka kembali jalur pendakian ke Gunung Rinjani," kata Sudiyono.

Sebelumnya, pendakian sempat ditutup karena gempa yang mengguncang Lombok pada 29 Agustus 2018 silam. Gempa susulan yang terus terjadi menyebabkan jalur pendakian ke Gunung Rinjani ditutup sementara.

Baca juga: Pendakian Rinjani Dibuka Jumat, Tak Boleh ke Puncak dan Danau Segara Anak

Dibukanya pendakian ke Gunung Rinjani disambut gembira oleh pelaku wisata tracking di Sembalun, Lombok Timur. Mereka sangat bersyukur di Jumat yang berkah, pendakian Rinjani telah dibuka kembali.

"Kami bersyukur, sangat bersyukur pendakian dibuka kembali. Kami benar-benar kehilangan pekerjaan pasca-gempa yang juga berdampak di kawasan pendakian. Kami akan bangkit lagi menuju Rinjani," kata Antok Capem, ketua Tracing Organizer (TO) Happy Valley Sembalun.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemdaprov Jabar Dukung Pemberdayaan Ekonomi Melalui UP2K

Pemdaprov Jabar Dukung Pemberdayaan Ekonomi Melalui UP2K

Regional
Ganjar: Ramalan Santri Tentang Prabowo Jadi Kenyataan

Ganjar: Ramalan Santri Tentang Prabowo Jadi Kenyataan

Regional
Mampu Selesaikan Tantangan Gubernur Banten, 2 Santri Diberangkatkan Umroh

Mampu Selesaikan Tantangan Gubernur Banten, 2 Santri Diberangkatkan Umroh

Regional
Cerita di Balik Densus 88 Diminta Lepas Sepatu Saat Geledah Kos Terduga Teroris

Cerita di Balik Densus 88 Diminta Lepas Sepatu Saat Geledah Kos Terduga Teroris

Regional
Polisi Tangkap Pria yang Tusuk Mata 4 Kucing dengan Kayu di Pontianak

Polisi Tangkap Pria yang Tusuk Mata 4 Kucing dengan Kayu di Pontianak

Regional
Bandung Dilanda Angin Kencang, Begini Penjelasan BMKG

Bandung Dilanda Angin Kencang, Begini Penjelasan BMKG

Regional
Kronologi Bentrok di UNM yang Berujung Penikaman 2 Mahasiswa

Kronologi Bentrok di UNM yang Berujung Penikaman 2 Mahasiswa

Regional
Status Gunung Tangkuban Parahu Normal, Ridwan Kamil: Kita Viralkan

Status Gunung Tangkuban Parahu Normal, Ridwan Kamil: Kita Viralkan

Regional
Hujan Guyur Sumatera Barat, Kualitas Udara Mulai Membaik

Hujan Guyur Sumatera Barat, Kualitas Udara Mulai Membaik

Regional
Kisah Reza, Anak Sopir Lulus ITB IPK 3,98: Pernah Dihina karena Ibu Tak Kerja hingga Jajan Rp 5.000 Per Hari

Kisah Reza, Anak Sopir Lulus ITB IPK 3,98: Pernah Dihina karena Ibu Tak Kerja hingga Jajan Rp 5.000 Per Hari

Regional
Dampak Angin Kencang di Sejumlah Daerah, Satu Warga Tewas hingga Ratusan Mengungsi

Dampak Angin Kencang di Sejumlah Daerah, Satu Warga Tewas hingga Ratusan Mengungsi

Regional
Angin Kencang di Magelang: Fenomena Tak Biasa, Ribuan Warga Mengungsi hingga Status Tanggap Darurat

Angin Kencang di Magelang: Fenomena Tak Biasa, Ribuan Warga Mengungsi hingga Status Tanggap Darurat

Regional
Dua Gunung di Karawang Selatan Terbakar

Dua Gunung di Karawang Selatan Terbakar

Regional
5 Fakta Kerusuhan Pertandingan PSIM vs Persis, Mobil Polisi Dibakar hingga Sweeping Suporter

5 Fakta Kerusuhan Pertandingan PSIM vs Persis, Mobil Polisi Dibakar hingga Sweeping Suporter

Regional
Anggaran Bansos Naik 4 Triliun, Kemensos Ajak Satgas SPIP Kawal Penyalurannya

Anggaran Bansos Naik 4 Triliun, Kemensos Ajak Satgas SPIP Kawal Penyalurannya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X