Melirik Pantai Pukan, Hasil Gotong Royong Warga dengan Biaya Masuk Sukarela

Kompas.com - 17/06/2019, 06:40 WIB
Bentangan Pantai Pukan, Bangka, cukup teduh dengan pepohonan cemara laut, Minggu (16/6/2019).KOMPAS.com/HERU DAHNUR Bentangan Pantai Pukan, Bangka, cukup teduh dengan pepohonan cemara laut, Minggu (16/6/2019).

BANGKA, KOMPAS.com - Debu berhamburan saat kendaraan roda dua maupun roda empat bergerak melewati jalan tanah di Dusun Pukan, Air Anyir, Bangka, Kepulauan Bangka Belitung.

Jalan selebar empat meter dengan panjang hampir satu kilometer itu menjadi satu-satunya akses menuju obyek wisata, Pantai Pukan.

Pantai yang dibuka sejak 2015 itu ramai dikunjungi wisatawan, khususnya pada liburan akhir pekan.

“Dulunya dibuka gotong royong masyarakat. Memang masih banyak pembenahan,” kata Kepala Dusun Pukan, Hamdan, saat berbincang dengan Kompas.com, di pos masuk Pantai Pukan, Minggu (16/6/2019).

Baca juga: Tradisi Lebaran Ketupat, Makan Bersama di Pantai Sanur

Sembari berbincang, Hamdan menghitung lembar demi lembar uang yang disumbangkan pengunjung pantai. Ada tiga petugas yang berperan mengumpulkan sumbangan di pintu masuk.

Mereka menggunakan tongkat dengan kantong jaring di ujungnya, menampung uang yang diberikan pengendara.

Rata-rata pengunjung memberikan pecahan Rp 2.000, Rp 5.000 dan Rp 10.000.

“Kami tidak mematok biaya masuk. Sifatnya sukarela yang datang pakai motor maupun dengan mobil,” ujar Hamdan.

Dia menuturkan, pengunjung Pantai Pukan pada hari liburan bisa mencapai ratusan kendaraan. Para pengunjung pun bebas memarkirkan kendaraannya di sepanjang garis pantai.

Pantai Pukan yang pengelolaannya di bawah Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Air Anyir menawarkan pemandangan laut biru dan hamparan pasir putih yang luas.

Wisatawan masuk Pantai Pukan, Bangka, dengan menyumbang uang secara sukarela, Minggu (16/6/2019).KOMPAS.com/HERU DAHNUR Wisatawan masuk Pantai Pukan, Bangka, dengan menyumbang uang secara sukarela, Minggu (16/6/2019).

Suasana teduh dari pepohonan cemara laut membuat pengunjung betah bersantai berlama-lama. Ada sejumlah gazebo yang disewakan.

Namun, pengunjung bisa juga menggelar tikar atau menggantungkan fly sheet di pepohonan yang rindang.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X