11 Ekor Gajah Liar Masuk Kebun Warga di Perkabaru

Kompas.com - 16/06/2019, 22:29 WIB
Gajah liar masuk ke kawasan perkebunan warga di kawasan perbatasan Pekanbaru KOMPAS.com/ CITRA INDRIANIGajah liar masuk ke kawasan perkebunan warga di kawasan perbatasan Pekanbaru

PEKANBARU, KOMPAS.com - Belasan gajah liar kembali memasuki perkebunan warga di Kecamatan Rumbai, Pekanbaru, Riau.

Petugas Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau masih berusaha melakukan penggiringan agar gajah liar ini menjauh dari pemukiman warga.

"Ya, ada 11 ekor gajah liar atau yang sering disebut 'kelompok 11' sering masuk wilayah perbatasan kota dan perkebunan warga," kata Kepala Bidang Wilayah II Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau, Heru Sutmantoro, saat dikonfirmasi Kompas.com, Minggu (16/6/2019).

Baca juga: Di Riau, Kawanan Gajah Liar Masuk Pasar dan Perkebunan Sawit Warga

"Sejak bulan puasa hingga saat ini petugas kami terus bergantian mengawasi pergerakan gajah liar ini, bahkan saat Lebaran mereka juga bekerja," kata Heru.

Para pejuang konservasi dari PLG Minas dan warga melakukan penggiringan gajah liar dari kebun warga. Dalam penghalauan ini, kawanan satwa liar gajah masih berkeliling di sekitar kebun.

Tidak hanya siang, sambung Heru, pada malam tim masih terus berusaha menggiring gajah liar agar keluar dari lokasi kebun ubi yang dirusak untuk menuju ke kawasan hutan Tahura yang berdekatan dengan lokasi gangguan.

Dalam kondisi gelap, petugas harus menghidupkan api unggun agar dapat memantau pergerakan gajah liar.

Baca juga: Kawanan Gajah Liar Rusak 4 Gubuk dan Belasan Hektare Kebun Petani

Kelompok gajah liar ini rencananya akan digiring ke hutan Korem karena pergerakan gajah akan menuju di Koto Garo.

"Langkah ini dilakukan agar konflik antara manusia dan satwa liar bisa dihindari," ucap Heru.

"Namun, kami tetap memberi arahan kepada petugas di lokasi agar dapat menjaga keselamatan dan kesehatan mereka," pungkas Heru.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemeriksaan Maraton oleh KPK Terkait Kasus Mantan Bupati Mojokerto

Pemeriksaan Maraton oleh KPK Terkait Kasus Mantan Bupati Mojokerto

Regional
Kronologi Bocah 3 Tahun Tewas Dianiaya Ayah Kandungnya karena Rewel Saat Mandi

Kronologi Bocah 3 Tahun Tewas Dianiaya Ayah Kandungnya karena Rewel Saat Mandi

Regional
Menguak Bisnis Pen Gun di Makassar, Fenomena Baru hingga Peluru dari Luar Negeri

Menguak Bisnis Pen Gun di Makassar, Fenomena Baru hingga Peluru dari Luar Negeri

Regional
Mobil Polisi Digembok karena Parkir di Jalan, Ini Penjelasan Polisi

Mobil Polisi Digembok karena Parkir di Jalan, Ini Penjelasan Polisi

Regional
Pawang yang Digigit King Kobra Disebut Lakukan Ritual Jinakkan Ular, Bukan Atraksi

Pawang yang Digigit King Kobra Disebut Lakukan Ritual Jinakkan Ular, Bukan Atraksi

Regional
Cerita Mahasiswa Indonesia yang Keluar dari China Saat Corona Mulai Mewabah

Cerita Mahasiswa Indonesia yang Keluar dari China Saat Corona Mulai Mewabah

Regional
Bolos Kerja 176 Hari, Ini Sanksi bagi 3 Guru SD dan 1 Pegawai Administrasi SMP di Kudus

Bolos Kerja 176 Hari, Ini Sanksi bagi 3 Guru SD dan 1 Pegawai Administrasi SMP di Kudus

Regional
Cerita Ayah Telepon Putrinya di Wuhan 3 Jam Sekali Hanya untuk Tanya Kabar

Cerita Ayah Telepon Putrinya di Wuhan 3 Jam Sekali Hanya untuk Tanya Kabar

Regional
60 Ternak di Gunungkidul Mati Mendadak Sejak Desember 2019, 6 karena Antraks

60 Ternak di Gunungkidul Mati Mendadak Sejak Desember 2019, 6 karena Antraks

Regional
Balita asal China Masih Diisolasi di RSUD NTB

Balita asal China Masih Diisolasi di RSUD NTB

Regional
Zuhri Pantau Istrinya yang Sedang Selesaikan Program Doktor di Wuhan Lewat Telepon

Zuhri Pantau Istrinya yang Sedang Selesaikan Program Doktor di Wuhan Lewat Telepon

Regional
Begini Nasib Siswi SD yang Diculik dan Dicabuli hingga Hamil 9 Bulan

Begini Nasib Siswi SD yang Diculik dan Dicabuli hingga Hamil 9 Bulan

Regional
Cegah Penyebaran Corona, Pemkab Bantul Pantau Warung Makan yang Sajikan Kelelawar

Cegah Penyebaran Corona, Pemkab Bantul Pantau Warung Makan yang Sajikan Kelelawar

Regional
174 Turis China di Solo Akan Segera Dipulangkan

174 Turis China di Solo Akan Segera Dipulangkan

Regional
Diduga Suspect Corona, Seorang Pasien di Malang Ternyata Batuk Biasa

Diduga Suspect Corona, Seorang Pasien di Malang Ternyata Batuk Biasa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X