Jemaah Ahmadiyah Lombok Timur Akan Direlokasi ke Tempat Aman

Kompas.com - 16/06/2019, 18:11 WIB
Aktivitas jemaah Ahmadiyah di lokasi penitipan di Lokal Latihan Kerja (LLK) Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Selong, Lombok Timur. Jumat (7/6/2019) KOMPAS.com/IDHAM KHALIDAktivitas jemaah Ahmadiyah di lokasi penitipan di Lokal Latihan Kerja (LLK) Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Selong, Lombok Timur. Jumat (7/6/2019)


LOMBOK TIMUR, KOMPAS.com - Jemaah Ahmadiyah yang mendapatkan pengusiran dan perusakan rumah oleh warga kampungnya sendiri, di Dusun Grepek, Desa Greneng, Kecamatan Sakra Timur, Lombok Timur, direncanakan akan direlokasi ke tempat yang lebih aman.

Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Bakesbangpol) Lombok Timur Sudirman menyebutkan, rencana relokasi jemaah Ahmadiyah dikarenakan melihat kondisi masyarakat yang masih belum menerima keberadaan jemaah Ahmadiyah di Desa Greneng.

"Jadi, rencana kami akan merelokasi jemaah Ahmadiyah ke tempat yang lebih aman, karena mereka juga punya hak sebagai warga negara," kata Sudirman, saat dihubungi, Sabtu (15/6/2019).

Baca juga: Lebaran di Pengungsian, Jemaah Ahmadiyah Rindu Kampung Halaman

Ia mengaku, pernah bertemu dan membicarakan hal ini bersama dengan staf kepresidenan pada tanggal 22 Mei 2019 lalu dalam rangka menangani kasus tersebut.

"Kami pernah bertemu dengan staf kepresidenan, bagaimana menangani dan mencari jalan keluar dari persoalan ini, namun sampai saat ini kami masih dalam proses berkoodinasi dengan pihak terkait seperti bupati, gubernur dan stakeholder lainnya," ujar dia.

Sebelumnya, ia pernah melakukan mediasi bersama warga setempat, namun warga masih tetap tidak menerima keberadaan jemaah Ahmadiyah di kampungnya.

"Sebenarnya kami sudah mengusahakan agar jemaah Ahmadiyah bisa balik ke kampung halamannya, tapi masyarakat masih saja tetap menolak keberadaannya," ujar dia.

Sejauh ini, Sudirman masih belum bisa menyebutkan wilayah tempat relokasi jemaah Ahmadiyah.

"Untuk saat ini kami belum bisa memastikan di mana tempat relokasi yang pas dan aman untuk jemaah Ahmadiyah," ujar Sudirman.

Sementara itu, Edi Sucipto (37), salah satu jemaat Ahmadiah yang ditemui Kompas.com pada Jumat (7/6/2019) menyebutkan, pihaknya sangat menanti kejelasan dari pemerintah, apakah dirinya bersama warga Ahmadiyah lainnya bisa kembali ke kampungnya.

"Genap setahun kami sudah di sini, kami sangat menantikan ketegasan dari pemerintah, apakah kami bisa pulang atau tidak," ujar Edi, di tempat penitipan di Lokal Latihan Kerja (LLK) Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Selong, Lombok Timur.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Daerah Ini Sediakan WiFi Gratis 24 Jam Bagi Pendaftar CPNS

Pemerintah Daerah Ini Sediakan WiFi Gratis 24 Jam Bagi Pendaftar CPNS

Regional
APBD Jateng 2020 Disahkan Sebesar Rp 28,3 Triliun

APBD Jateng 2020 Disahkan Sebesar Rp 28,3 Triliun

Regional
Trans Jateng Diprotes Awak Mikrobus di Purbalingga, Begini Respons Pemprov

Trans Jateng Diprotes Awak Mikrobus di Purbalingga, Begini Respons Pemprov

Regional
Hujan dan Angin Kencang di Banyuasin, 83 Rumah Rusak

Hujan dan Angin Kencang di Banyuasin, 83 Rumah Rusak

Regional
Pelaku Penggelapan Dana Nasabah BNI Ambon Kirim Toyota Alphard ke Temannya di Surabaya

Pelaku Penggelapan Dana Nasabah BNI Ambon Kirim Toyota Alphard ke Temannya di Surabaya

Regional
Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Lukai 6 Orang, Ini Nama-namanya

Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Lukai 6 Orang, Ini Nama-namanya

Regional
Sungai Anyar di Solo Tercemar Limbah Detergen

Sungai Anyar di Solo Tercemar Limbah Detergen

Regional
Nasib Warga di Daerah Rawan Bencana di Sukabumi Tunggu Hasil Kajian Badan Geologi

Nasib Warga di Daerah Rawan Bencana di Sukabumi Tunggu Hasil Kajian Badan Geologi

Regional
Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Seluruh Driver Ojol yang Masuk ke Mapolresta Samarinda Diperiksa

Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Seluruh Driver Ojol yang Masuk ke Mapolresta Samarinda Diperiksa

Regional
Sosok Djaduk Ferianto di Mata Dewa Budjana, Juki Kill The DJ, hingga Syaharani

Sosok Djaduk Ferianto di Mata Dewa Budjana, Juki Kill The DJ, hingga Syaharani

Regional
Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Linmas di Surabaya Dilengkapi Rompi Anti-Peluru

Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Linmas di Surabaya Dilengkapi Rompi Anti-Peluru

Regional
Pendaftar CPNS di Jatim Capai 2.362, Tertinggi Ketiga Nasional

Pendaftar CPNS di Jatim Capai 2.362, Tertinggi Ketiga Nasional

Regional
8 Kabupaten Kota di Jabar Rawan Pelanggaran Pilkada, Mana Saja?

8 Kabupaten Kota di Jabar Rawan Pelanggaran Pilkada, Mana Saja?

Regional
Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Sering Pergi Pagi Pulang Tengah Malam

Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Sering Pergi Pagi Pulang Tengah Malam

Regional
Sekolah Terendam Banjir, Siswa MTsN Matangkuli Terpaksa Diliburkan

Sekolah Terendam Banjir, Siswa MTsN Matangkuli Terpaksa Diliburkan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X