Dianggap Membahayakan, Polisi Bakar Puluhan Balon Udara Hasil Sitaan Saat Lebaran Ketupat

Kompas.com - 13/06/2019, 12:27 WIB
Polisi memusnahkan puluhan balon udara hasil penyitaan dari berbagai kecamatan, di wilayah hukum kabupaten Trenggalek Jawa Timur dengan cara dibakar (13/06/2019). KOMPAS.com/SLAMET WIDODOPolisi memusnahkan puluhan balon udara hasil penyitaan dari berbagai kecamatan, di wilayah hukum kabupaten Trenggalek Jawa Timur dengan cara dibakar (13/06/2019).

TRENGGALEK,KOMPAS.com - Sebanyak 21 balon udara berhasil disita oleh polisi Trenggalek Jawa Timur Kamis (13/06/2019) saat Lebaran Ketupat dari beberapa kecamatan wilayah Trenggalek.

Balon udara berbahan plastik berbagai ukuran dan bentuk ini, berasal dari hampir seluruh kecamatan di wilayah kabupaten Trenggalek. Yang paling banyak, balon udara berhasil disita dari Kecamatan Pogalan, Durenan, Gandusari, serta Kecamatan Panggul.

“Balon berhasil disita dari hampir seluruh kecamatan wilayah hukum Kabupaten Trenggalek,” terang Kapolres Trenggalek, AKBP Didit Bambang Wibowo S.

Baca juga: Balon Udara Tersangkut di Trafo, Listrik di Satu Daerah Padam


Razia ini berawal saat Hari Raya Ketupat yang dilaksanakan di berbagai wilayah kabupaten Trenggalek. Seperti tahun sebelumnya, setiap Lebaran Ketupat, kebanyakan masyarakat Trenggalek menerbangkan balon udara secara liar. Karena dianggap berpotensi menyebabkan kebakaran serta gangguan penerbangan, maka penerbangan balon udara secara liar dilarang.

“Sudah sempat terjadi, beberapa balon menyangkut di kabel listrik milik PLN dan menyebabkan pemadaman di beberapa wilayah,” ujar Didit.

Menindak lanjuti larangan menerbangkan balon udara tersebut, pada Rabu (12/6/2019) pagi seluruh jajaran petugas di tingkat polsek menggelar razia balon udara. Hasilnya, polisi banyak menggagalkan penerbangan balon udara bertenaga uap panas yang bersumber dari tungku pembakaran tersebut.

“Sebagian besar balon disita langsung ketika hendak diterbangkan. Ada juga masyarakat yang secara sukarela langsung menyerahkan balon udara ke polisi,” ujarnya.

Baca juga: Dianggap Membahayakan, Penerbangan Puluhan Balon Udara Digagalkan

Selanjutnya, balon udara tersebut dimusnahkan dengan cara dibakar. Saat proses pemusnahan berlangsung, masih terdengar suara ledakan dari petasan yang dipasang pada balon udara tersebut.

“Ada beberapa balon yang sengaja dipasang petasan dan sebelumnya sudah kami siram air. Tapi tetap meletus bersamaan ketika pemusnahan,” ucap Kasubag Humas Polres Trenggalek, Iptu Supadi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X