Kompas.com - 12/06/2019, 09:05 WIB

NGAWI, KOMPAS.com - Tidak banyak pengunjung Museum Trinil yang memperhatikan informasi tentang sejarah pendirian Museum Trinil yang dipasang di sebelah kanan diorama manus purba. Kebanyakan pengunjung lebih tertarik memperhatikan diorama Pithecanthropus erectus, manusia purba yang menghuni kawasan Desa Kawu tempat museum tersebut didirikan pada 1 juta tahun yang lalu.

Pada papan informasi sederhana tersebut, diceritakan sosok Wirodiharjo atau dikenal dengan nama Mbah Wiro Balung yang punya peran penting dibalik berdirinya Museum Trinil. Nama Balung yang disematkan, dalam Bahasa Jawa berarti tulang belulang.

Agus Hadi Widiarto, petugas Balai Pelestarian Cagar Budaya BPCB Trowulan mengaku mengenal langsung sosok Mbah Wiro Balung. Saat itu, Agus adalah siswa SMA Soeryo yang sering berkunjung ke museum untuk belajar teori evolusi. Seringnya berkunjung ke museum, membuat Agus kenal dekat dengan Mbah Wiro Balung.

"Saya lulus dari SMA Soeryo tahun 1990 dan mulai bertugas di Museum Trinil dari BPCB Trowulan tahun 1992,” ujarnya Senin (10/06/2019).

Baca juga: Kesan Pengunjung Museum Fatahillah: Murah, Menghibur, hingga Gerah...

Perjalanan hidup Mbah Wiro Balung, kata Agus, sempat terlunta-lunta usai gagal mencalonkan diri sebagai bayan atau perangkat desa. Mbah Wiro Balung yang tinggal di Desa Kawu bagian Selatan akhirnya diberi kepercayaan oleh Kepala Desa Kawu, Suwandi untuk memelihara dan menjaga keberadaan tugu penemuan fosil Pithecanthropus erectus yang dibangun oleh Eugene Dubois pada tahun 1889.

"Dulu kan banyak peneliti datang ke sini dan di sini ada tugu penemuan yang dibangun. Mbah Wiro Balung ini yang tinggal di sini merawat tugu,” katanya.

Karena tinggal di kawasan situs penggalian fosil, Mbah Wiro Balung akhirnya mempunyai kepedulian untuk mengumpulkan tulang fosil yang saat itu banyak ditemukan oleh warga.

Warga menyebut temuan tulang yang kebanyakan adalah tulang hewan dan fosil pohon dengan tulang buto. Menurut masyarakat setempat, Buto merupakan makhluk yang berbadan sangat besar.

"Karena tulang yang ditemukan itu berukuran besar, warga menyebutnya tulang buto,” imbuh Agus.

Berkat kegigihan Mbah Wiro Balung memberikan pemahaman akan pentingnya nilai historis tulang tersebut, warga dengan suka rela menyerahkan temuan fosil tulang kepadanya.

Baca juga: Risma Akan Bangun Museum Pendidikan di Aset Tanah Milik China yang Telah Dikembalikan

Mbah Wiro Balung juga meminta kepada warga untuk tidak menjual tulang fosil temuan mereka kepada kolektor yang sering berburu fosil. Alhasil rumah yang ditinggali mbah Wiro Balung penuh dengan temuan fosil tulang yang diserahkan warga.

Mbah Wiro Balung mulai kewalahan menyimpan fosil temuan warga. Lalu Kepala Desa Kawu, Suwandi meminta bantuan Pemerintah Provinsi Jawa Timur untuk membangun rumah joglo di area tugu penemuan tulang yang dibangun oleh Eugene Dubois.

Pada tahun 1980-an, Pemerintah Provinsi Jawa Timur mulai membangun sebuah rumah joglo yang difungsikan untuk menyimpan tulang fosil  yang telah dikumpulkan oleh Mbah Wiro Balung dari warga. Pembangunan tersebut penting karena situs penemuan tulang Pithecanthropus erectus sering dijadikan rujukan utama penelitian peradaban manusia purba.

Pada tahun 1990 UNESCO  kemudian memberikan bantuan pembangunan gedung museum, pendopo, serta kantor untuk memajang koleksi fosil tulang dikumpulkan oleh Mbah Wiro Balung.

“Tahun 1991 tanggal 20 November 1991 secara resmi Museum Trinil diresmikan oleh Gubernur Soelarso. Peresmiannya bertepatan dengan peringatan 100 tahun penemuan Pitechanthropus erectus,” kata Agus.

Salah satu pengunjung Museum Trinil melihat koleksi fosil tulang hewan purba. Meski libur lebaran usai, pengunjung museum Trinil di Kabupaten Ngawi Jawa Timur masih membludak karena sekolah masih libur hingga sepekan kedepan.KOMPAS.com/SUKOCO Salah satu pengunjung Museum Trinil melihat koleksi fosil tulang hewan purba. Meski libur lebaran usai, pengunjung museum Trinil di Kabupaten Ngawi Jawa Timur masih membludak karena sekolah masih libur hingga sepekan kedepan.

Mbah Wiro Balung Meninggal Jelang Peresmian Museum

Sayangnya Mbah Wiro Balung tidak sempat menikmati keberadaan Museum Trinil. Ia meninggal dalam kecelakan menjelang peresmian museum.

"Meninggalnya sebelum peresmian museum. Mbah Wiro Balung kecelakaan tertabrak truk saat menaiki sepeda onthel di alan raya Solo-Ngawi,” kata Agus.

Untuk menghormati kegigihan Mbah Wiro Balung dalam mengumpulkan fosil tulang, pihak museum menulis kisahnya dalam papan informasi di museum tersebut. Dalam papan tersebut dijelaskan jika Museum Trinil berdiri tidak lepas dari jasa Mbah Wiro Balung yang mempunyai inisiatif mengumpulkan tulang fosil temuan warga sejak tahun 1967.

Agus mengaku, seminggu sebelum museum diresmikan, dia menemukan fosil gading gajah sepanjang tiga meter di sekitar kawasan tugu yang didirikan Eugene Dubois

Gading gajah temuan Agus saat ini dipajang di ruang tengah museum. Gading Gajah purba merupakan salah satu artefak penting yang berhasil ditemukan di kawasan Trinil.

Dari temuan gading gajah tersebut, akhirnya dibangun bentuk purwarupa dari gajah purba yang saat ini dipajang di halaman Museum Trinil.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ridwan Kamil Temui Investor di Inggris, Jabar Jajaki Kerja Sama Pengembangan PLTB dan Ekraf

Ridwan Kamil Temui Investor di Inggris, Jabar Jajaki Kerja Sama Pengembangan PLTB dan Ekraf

Regional
Pastikan Calon Haji Terbang ke Tanah Suci, Dinkes Jabar Gulirkan Program “Jabar Nyaah ka Jamaah”

Pastikan Calon Haji Terbang ke Tanah Suci, Dinkes Jabar Gulirkan Program “Jabar Nyaah ka Jamaah”

Regional
3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

Regional
Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Regional
Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Regional
Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Regional
Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Regional
Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Regional
Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Regional
Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Regional
Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Regional
Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Regional
Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Regional
Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Regional
Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Regional
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.