Mudik Gesit: Tol Pandaan-Malang Rawan Kabut dan Ada Tanjakan, Pemudik Diminta Waspada

Kompas.com - 28/05/2019, 15:21 WIB
Pintu gerbang Singosari di Tol Pandaan-Malang dengan latar Gunung ArjunoDok. PT Jasamarga Pandaan Malang Pintu gerbang Singosari di Tol Pandaan-Malang dengan latar Gunung Arjuno

MALANG, KOMPAS.com - Pihak PT Jasamarga Pandaan Malang meminta pengendara untuk tetap fokus saat melintasi ruas Tol Pandaan-Malang.

Baru diresmikan pada Senin, 13 Mei lalu, tol yang menyambungkan Surabaya dan Malang itu masih tahap sosialisasi dan gratis.

Humas PT Jasamarga Pandaan Malang, Agus Tri Antyo mengatakan, ada dua titik rawan yang harus diwaspadai oleh pengendara. Yakni adanya tanjakan di antara kilometer 70 hingga kilometer 80 serta rawan kabut di jalur antara pintu gerbang Purwodadi dan Lawang.

"Rawan menurut saya di antara kilometer 70 sampai 80 karena itu tanjakan dan turunan. Antara Purwodadi - Lawang," katanya saat ditemui di kantornya pada Senin (27/5/2019).


Baca juga: Mudik Gesit: Ini Rekayasa Arus Mudik Saat One Way Berlaku 30 Mei-2 Juni 2019

Meski begitu, Agus mengatakan ruas jalan itu tidak akan rawan jika pengendara tetap fokus. Sebab, tanjakan di lokasi itu masih sesuai dengan standart pembangunan jalan tol. Yakni maksimal empat derajat.

Agus meminta pengendara tetap menjaga kecepatan maksimal dan minimal saat melintasi jalur tersebut.

"Minimal harus 60 kilometer. Tapi kalau di turunan pun harus menurunkan kecepatan maksimal 80 kilometer," jelasnya.

Di ruas tol antara Purwodadi dan Lawang juga terdapat titik-titik rawan kabut. Pihak pengelola sudah memasang rambu rawan kabut di lokasi tersebut.

Baca juga: Mudik Gesit: Mudik ke Malang Lewat Tol, Nikmati Pemandangan Alam Pegunungan yang Memukau

"Kabut ini jamnya tidak mesti. Tapi jarang. Selama empat bulan, saya baru sekali mendapati kabut. Di sana sudah ada rambu hati-hati rawan kabut," jelasnya.

Sejak dioperasikan, ruas tol Pandaan-Malang dilewati sekitar 25.000 kendaraan per hari. Jumlah kendaraan itu diprediksi meningkat pada H+1 lebaran saat banyak wisatawan menuju ke Malang untuk menikmati libur Lebaran.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X