Kilas Daerah Semarang
KILAS DAERAH

Wali Kota Hendi: Lonjakan Arus Mudik Tertinggi Terjadi di Jalur Darat

Kompas.com - 27/05/2019, 20:35 WIB
Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi meninjau kesiapan Insfrastruktur menjelang Idul Fitri 1440 H di Kota Semarang, Senin (27/5/2019).Dok. Humas Pemerintah Kota Semarang Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi meninjau kesiapan Insfrastruktur menjelang Idul Fitri 1440 H di Kota Semarang, Senin (27/5/2019).


KOMPAS.com
Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan, lonjakan jumlah pemudik tertinggi yang melalui kotanya pada Lebaran tahun ini kemungkinan akan terjadi di jalur darat.

“Kemungkinan yang tertinggi yaitu lewat jalur darat, baik itu naik mobil pribadi, atau bus dan kereta api,” terang Wali Kota yang akrab di sapa Hendi itu, seperti dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Senin (27/5/2019).

Hal itu dikatakan Hendi saat ia bersama jajarannya memantau kesiapan infrastuktur dan Sarana Prasarana Mudik di sejumlah titik di Kota Semarang, Senin (27/5/2019).

Sementara itu, lonjakan pemudik yang terjadi di bandara dan pelabuhan pada tahun ini tidak akan setajam tahun lalu. Ini dikatakan oleh pimpinan otoritas Bandara dan Pelabuhan yang ditemui Hendi

“Tadi saya menemui pimpinan di Bandara A Yani, pasti akan ada peningkatan penumpang tetapi tidak setajam tahun yang lalu, karena ada beberapa kendala di kebijakan maskapai. Di pelabuhan pun sama. Peningkatan tidak signifikan seperti tahun lalu yang mencapai 9 juta, ujarnya.

Adapun untuk mengantisipasi lonjakan volume kendaraan yang melalui Semarang, Hendi mememastikan pihaknya telah berkoordinasi dengan kepolisian dan Muspida untuk fokus pada arus lalu lintas di fase mudik.

Caranya adalah dengan memetakan daerah rawan macet, bottle neck, penataan arus mudik keluar jalan tol dan jalan biasa.

“Kami sudah sampaikan ke pihak kepolisian dan muspida bahwa focus kami pada penataan arus mudik yang lancar dan efektif. Jangan sampai terjadi kemacetan karena bottle neck yang tidak kita perkirakan.

Tidak hanya itu, Hendi memastikan Pemerintah Kota Semarang menyiagakan pula Posko Mudik guna melayani pemudik singgah dan beristirahat di Kota Semarang.

Dengan Posko Mudik yang nyaman, Hendi berharap pemudik bisa mendapatkan pelayanan terbaik, istirahat dengan aman dan nyaman.

Posko Mudik yang beanggotakan gabungan TNI, Polri Petugas Pemadam Kebakaran dan Petugas medis rencananya akan mulai bertugas mulai 29 Mei 2019.

“Posko mudik nanti akan melibatkan petugas Kepolisian, TNI, Pemadam Kebakaran maupun medis. Gabungan itu akan di-launching dan mulai berlaku efektif pada 29 Mei 2019,” ujar Hendi.

Selain dari mereka, Posko Mudik pun didirikan oleh sejumlah ormas, seperti Pemuda Anshor, KNPI, dan FKPPI.

Disamping Posko mudik, di Semarang Hendi membuka saluran, seperti Area Traffic Control System (ATCS), Call Center 112 dan LAPOR Hendi.

ATCS dapat dimanfaatkan pemudik untuk melihat CCTV, sedangkan permohonan bantuan atau informasi bisa menghubungi telepon darurat 112 dan Lapor Hendi.

”Bagi Pemudik yang ingin melihat arus lalu lintas Kota Semarang bisa mendownload atau install ATCS untuk mengakses CCTV yang sudah kami pasang di tempat-tempat strategis. Pemudik juga bisa memanfaatkan Call Center 112 atau Lapor Hendi apabila menghadapi kesulitan atau perlu informasi,” terangnya.

Terakhir Hendi berharap agar pemudik tetap mendahulukan segi keselamatan. Jangan demi mengirit uang yang jumlahnya tidak seberapa besar, tetapi mempertaruhkan nyawa yang sangat berharga.

Hendi mencontohnya pemudik yang membawa anak kecil namun nekat untuk mudik dengan mengendarai sepeda motor.

“Bagi pemudik yang menggunakan sepeda motor dengan membawa anak kecil, ingatlah nyawa seseorang itu harganya tidak ternilai. Risiko di jalan dengan berkendara naik sepeda motor sangat besar, apalagi kalau membawa keluarga (anak kecil), nyawa salah satu anggota keluarga itu jauh lebih berharga,”pesan Hendi.

Sebagai informasi Wali Kota Hendi memantau kesiapan infrastuktur dan sarana prasarana Mudik Semarang dengan mengunjungi Stasiun Tawang dan Pelabuhan Tanjungmas.

Hendi bersama jajarannya melakukan itu guna mengantisipasi melonjaknya jumlah pemudik yang diprediksi Pemerintah Pusat mencapai 11 persen.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Pindad Bongkar Rahasia TNI AD Juarai Lomba Tembak Internasional 12 Kali Berturut-turut

Pindad Bongkar Rahasia TNI AD Juarai Lomba Tembak Internasional 12 Kali Berturut-turut

Regional
Kesaksian Satu Keluarga asal Australia Saat Mobil Terguling ke Underpass Kentungan yang Ambles

Kesaksian Satu Keluarga asal Australia Saat Mobil Terguling ke Underpass Kentungan yang Ambles

Regional
Peduli Literasi Anak, 4 Pemuda Jalan Kaki Wonogiri-Jakarta untuk Temui Jokowi

Peduli Literasi Anak, 4 Pemuda Jalan Kaki Wonogiri-Jakarta untuk Temui Jokowi

Regional
Sultan Bubohu Bongo Gorontalo Yosep Tahir Maruf Mangkat

Sultan Bubohu Bongo Gorontalo Yosep Tahir Maruf Mangkat

Regional
Fakta di Balik Ni Luh Djelantik Laporkan Lisa Marlina, Sebut Pelecehan Seks di Bali Biasa hingga Minta Maaf

Fakta di Balik Ni Luh Djelantik Laporkan Lisa Marlina, Sebut Pelecehan Seks di Bali Biasa hingga Minta Maaf

Regional
Rabu Pagi, Gunung Merapi Keluarkan Awan Panas Guguran

Rabu Pagi, Gunung Merapi Keluarkan Awan Panas Guguran

Regional
25 Tahun Tinggal di Gubuk Reyot, Mak Aroh Dapat Hibah Lahan dari Babinsa

25 Tahun Tinggal di Gubuk Reyot, Mak Aroh Dapat Hibah Lahan dari Babinsa

Regional
Tipu 30 Orang, Dua Anggota BIN Gadungan Ditangkap

Tipu 30 Orang, Dua Anggota BIN Gadungan Ditangkap

Regional
Pekerja Migran asal Karimun Dibunuh di Malaysia, Bupati Koordinasi dengan KBRI

Pekerja Migran asal Karimun Dibunuh di Malaysia, Bupati Koordinasi dengan KBRI

Regional
Kontak Senjata, TNI Sebut Ada Kelompok Separatis Terluka di Nduga

Kontak Senjata, TNI Sebut Ada Kelompok Separatis Terluka di Nduga

Regional
Fakta KPK Geledah Rumah Gubernur Kepri Nonaktif, Bongkar Paksa Pintu hingga Diduga Terima Gratifikasi Senilai Rp 6,1 Miliar

Fakta KPK Geledah Rumah Gubernur Kepri Nonaktif, Bongkar Paksa Pintu hingga Diduga Terima Gratifikasi Senilai Rp 6,1 Miliar

Regional
Pekerjakan WN Filipina, 8 Kapal Ikan Indonesia Ditangkap KKP

Pekerjakan WN Filipina, 8 Kapal Ikan Indonesia Ditangkap KKP

Regional
Penyebab Kebakaran Rumah yang Tewaskan 4 Bocah Masih Simpang Siur

Penyebab Kebakaran Rumah yang Tewaskan 4 Bocah Masih Simpang Siur

Regional
6 Fakta Proyek 'Underpass' Kentungan Yogyakarta Ambles, WNA Australia Jadi Korban hingga Proyek Dihentikan Sementara

6 Fakta Proyek "Underpass" Kentungan Yogyakarta Ambles, WNA Australia Jadi Korban hingga Proyek Dihentikan Sementara

Regional
Duduk Perkara Dokter Gigi Romi Gagal Jadi PNS karena Penyandang Disabilitas

Duduk Perkara Dokter Gigi Romi Gagal Jadi PNS karena Penyandang Disabilitas

Regional