Enam Terowongan Khusus Gajah Dibangun di Tol Pekanbaru-Dumai

Kompas.com - 27/05/2019, 19:03 WIB
BBKSDA Riau, kontraktor Hutama Karya dan Kementerian PUPR,  menggelar rapat pleno pembahasan underpass khusus gajah pada pembangunan tol Pekanbaru-Dumai disalah satu hotel di Pekanbaru, Riau, Senin (27/5/2019).  KOMPAS.com/IDON TANJUNG BBKSDA Riau, kontraktor Hutama Karya dan Kementerian PUPR, menggelar rapat pleno pembahasan underpass khusus gajah pada pembangunan tol Pekanbaru-Dumai disalah satu hotel di Pekanbaru, Riau, Senin (27/5/2019).

PEKANBARU, KOMPAS.com -Pembangunan tol Pekanbaru-Dumai sepanjang 131 kilometer, akan melewati kawasan perlintasan gajah sumatera. Untuk itu, di jalur tol tersebut akan dibangun enam titik underpass atau terowongan khsusus untuk perlintasan gajah.

Pembuatan underpass khsusu gajah ini telah disepakati pihak kontraktor Hutama Karya, Kementerian PUPR, dan Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau.

Ketiga pihak ini juga telah melakukan Rapat Pleno Pembahasan Persilangan Jalan Tol Pekanbaru-Dumai dengan Jalur Satwa Gajah, di salah satu hotel di Pekanbaru, Senin (27/5/2019).

Baca juga: Kawanan Gajah Liar Rutin Sambangi Kebun Karet di Dusun Damar Itam

Pimpinan Proyek Pekanbaru-Dumai Seksi 3-4 dari PT Hutama Karya (Persero), Dinny Suryakencana mengatakan, untuk enam titik perlintasan gajah, satu titik di Sungai Tekuana dan lima titik lainnya ada di dekat kawasan hutan Suaka Margasatwa Balai Raja.

Enam underpass yang dibanguan akan dibuat dengan ketinggian yang bervariasi.

"Tinggi batas ruang (clearance) underpass diantaranya ada yang 4,5 meter hingga 11 meter dan lebar mulai dari 25 meter hingga 45 meter," kata Dinny saat diwawancarai Kompas.com usia rapat dengan BBKSDA Riau, Senin.

Dia mengatakan, proses pembuatan underpass khusus gajah akan sama selesainya dengan pembangunan jalan tol. Sejauh ini, kata Dinny, pengerjaan fisik tol Pekanbaru-Dumai sudah 47 persen. Selama pekerjaan, petugas sering menemukan jejak gajah di sekitar lokasi pembangunan.

"Targetnya Desember 2019 sudah selesai. Sekarang sudah 47 persen. Jadi kira sering nemukan jejak gajah di sana," jelasnya dia.

Baca juga: Seekor Gajah Serang dan Lempar Petani yang Sedang BAB di Ladang

Namun menurut Dinny, untuk pengerjaan tol secara keseluruhan belum bisa dipastikan selesai pada akhir tahun ini, karena masih ada beberapa kendala,

"Secara keseluruhan belum selesai. Kita usahakan sesi satu dan dua selesai. Karena masih ada masalah pembebasan lahan masyarakat," jelasnya.

Terkait lintasan gajah, dia menjelaskan akan dibuat sealami mungkin, sehingga para gajah akan tetap merasa seperti melintas di hutan.

"Dinding beton terowongan kita buat rumput dan tanaman yang bisa membuat gajah nyaman melintas," kata Dinny.

Baca juga: Pantau Pergerakan, BKSDA Pasang GPS pada Kelompok Gajah Liar di Aceh Timur

Sementara itu, Kepala BBKSDA Riau Suharyono mengatakan, ada delapan titik perlintasan gajah sumatera yang dibelah tol Pekanbaru-Dumai ini.

"Di SM Balai Raja ada 6 elor gajah, sedangkan di SM Giam Siak Kecil ada 50 hingga 60 ekor gajah liar. Jadi gajah ini yang selalu melintas di tol yang di bangun ini, sehingga dibuat underpass," kata Suharyono pada Kompas.com.

Selain pembuatan underpass, Suharyono juga meminta untuk disediakan rest area atau lokasi untuk masyarakat umum yang ingin melihat gajah liar secara langsung.

"Saya harap dibuat rest area untuk melihat gajah liar. Ini juga menjadi satu ikon di daerah," ucap Suharyono.



Terkini Lainnya

Rekrutmen CPNS 2019, Pemprov Riau Butuh 10.381 PNS

Rekrutmen CPNS 2019, Pemprov Riau Butuh 10.381 PNS

Regional
Bima Arya: PAN Kembali Tentukan Arah Usai Sidang MK

Bima Arya: PAN Kembali Tentukan Arah Usai Sidang MK

Regional
Monumen Korban KM Sinar Bangun Jadi Rumah Kedua Bagi Keluarga yang Ditinggalkan

Monumen Korban KM Sinar Bangun Jadi Rumah Kedua Bagi Keluarga yang Ditinggalkan

Regional
Pasangan Suami Istri yang Suguhkan Seks 'Live' ke Anak-anak Dituntut 10 Tahun Penjara

Pasangan Suami Istri yang Suguhkan Seks "Live" ke Anak-anak Dituntut 10 Tahun Penjara

Regional
2 Orang Pelaku Pungli di Lokasi Jembatan Mesuji Dibekuk Polisi

2 Orang Pelaku Pungli di Lokasi Jembatan Mesuji Dibekuk Polisi

Regional
Isak Tangis Iringi Peringatan Setahun Tenggelamnya KM Sinar Bangun di Danau Toba

Isak Tangis Iringi Peringatan Setahun Tenggelamnya KM Sinar Bangun di Danau Toba

Regional
Gempa Magnitudo 5,2 Guncang Maluku, Tidak Berpotensi Tsunami

Gempa Magnitudo 5,2 Guncang Maluku, Tidak Berpotensi Tsunami

Regional
Ini Rekayasa Lalu Lintas di Jalan Yos Sudarso Selama Pengerjaan Alun-alun Surabaya

Ini Rekayasa Lalu Lintas di Jalan Yos Sudarso Selama Pengerjaan Alun-alun Surabaya

Regional
Polisi Gagalkan 4 Kontainer Kayu Merbau yang Akan Diselundupkan ke Surabaya

Polisi Gagalkan 4 Kontainer Kayu Merbau yang Akan Diselundupkan ke Surabaya

Regional
2 Terduga Pembunuh Pegawai Bank Syariah Mandiri Merupakan Pasangan Suami Istri

2 Terduga Pembunuh Pegawai Bank Syariah Mandiri Merupakan Pasangan Suami Istri

Regional
Suami Istri yang Suguhkan Seks 'Live' ke Anak-anak Ditetapkan Tersangka

Suami Istri yang Suguhkan Seks "Live" ke Anak-anak Ditetapkan Tersangka

Regional
Bobot Turun dari 192 Kg Jadi 85 Kg, Arya Akan Jalani Operasi Gelambir

Bobot Turun dari 192 Kg Jadi 85 Kg, Arya Akan Jalani Operasi Gelambir

Regional
Alun-alun Bawah Tanah Surabaya Mulai Dibangun, Jalan Yos Sudarso Ditutup Separuh

Alun-alun Bawah Tanah Surabaya Mulai Dibangun, Jalan Yos Sudarso Ditutup Separuh

Regional
WN, Tersangka Kasus Hoaks 'Server KPU Diatur' Dikenal sebagai Sosok yang Cerdas dan Ahli Komputer

WN, Tersangka Kasus Hoaks "Server KPU Diatur" Dikenal sebagai Sosok yang Cerdas dan Ahli Komputer

Regional
Hujan Lebat, 3 Penambang Timah Tewas Tertimbun

Hujan Lebat, 3 Penambang Timah Tewas Tertimbun

Regional

Close Ads X