13 Tahun Gempa Yogyakarta, Ini Fakta yang Perlu Diketahui

Kompas.com - 27/05/2019, 16:10 WIB
Gedung STIE Kerjasama, Jalan Porwanggan No. 549, Purwo Kinanti, Pakualaman, Kota Yogyakarta, roboh akibat gempa di Yogyakarta pada 26 Mei 2006. KOMPAS/DAVY SUKAMTAGedung STIE Kerjasama, Jalan Porwanggan No. 549, Purwo Kinanti, Pakualaman, Kota Yogyakarta, roboh akibat gempa di Yogyakarta pada 26 Mei 2006.

KOMPAS.com - Gempa besar mengguncang kawasan selatan Indonesia pada 27 Mei 2006. Bumi bergetar di wilayah Yogyakarta dan sekitarnya selama 57 detik dan membuat masyarakat ketakutan.

Gempa menyebabkan banyak bangunan hancur dan isu gelombang tsunami juga muncul. Karena bangunan hancur, listrik seketika padam.

Getaran juga tak hanya di wilayah Yogyakarta saja, melainkan sampai terasa di beberapa wilayah di Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Selama 13 tahun sudah bencana tersebut melanda wilayah Yogyakarta dan sekitarnya. Ada beberapa fakta yang perlu diketahui, berikut ulasannya:


Korban gempa

Gempa yang terjadi selama 57 detik tersebut ternyata membuat banyak korban berjatuhan. Gempa berjenis tektonik ini seketika membuat ribuan bangunan rusak dan rata dengan tanah.

Bencana yang terjadi kurang lebih pukul 05.55 WIB itu secara umum berada di sekitar selatan-barat daya Yogyakarta. Setidaknya sekitar 5.800 orang tewas dan 20.000 orang mengalami luka-luka, baik luka ringan atau berat.

Bencana ini membuat masyarakat Yogyakarta seketika trauma. Apalagi, muncul isu tsunami dan gunung meletus mengakibatkannya semakin merasa ketakutan.

Setelah gempa tersebut, pemerintah berupaya memulihkan segala kondisi termasuk pemberian bantuan dan evakuasi korban. Tempat-tempat pengungsian juga berdiri untuk membantu korban.

Baca juga: Hari Ini, Peringatan 13 Tahun Peristiwa Gempa Yogyakarta

Kontroversi lima gempa

Ilustrasi gempa.Shutterstock Ilustrasi gempa.
Beberapa ahli berpendapat bahwa muncul kontroversi mengenai pusat gempa Yogyakarta pada 13 tahun silam. Setidaknya ada lima versi pusat gempa dari berbagai lembaga dunia.

Pertama dari United States Geological Survey (USGS) mencatatkan bahwa pusat gempa Yogyakarta 2006 berada pada 7.962°LS, 110.458°BT, tenggara kota Yogyakarta, dekat wilayah Dlingo, Bantul, atau sebelah timur pusat kerusakan gempa.

Menurut USGS, episentrum gempa Yogyakarta berdekatan dengan episentrum beberapa gempa setelah 27 Mei 2006.

Kedua, dari Hardvard CMT menyatakan, pusat gempa Yogyakarta berada pada koordinat 8.03 LS dan 110.54 BT, mendekati wilayah Gunung Kidul, Yogyakarta.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mampu Selesaikan Tantangan Gubernur Banten, 2 Santri Diberangkatkan Umroh

Mampu Selesaikan Tantangan Gubernur Banten, 2 Santri Diberangkatkan Umroh

Regional
Cerita di Balik Densus 88 Diminta Lepas Sepatu Saat Geledah Kos Terduga Teroris

Cerita di Balik Densus 88 Diminta Lepas Sepatu Saat Geledah Kos Terduga Teroris

Regional
Polisi Tangkap Pria yang Tusuk Mata 4 Kucing dengan Kayu di Pontianak

Polisi Tangkap Pria yang Tusuk Mata 4 Kucing dengan Kayu di Pontianak

Regional
Bandung Dilanda Angin Kencang, Begini Penjelasan BMKG

Bandung Dilanda Angin Kencang, Begini Penjelasan BMKG

Regional
Kronologi Bentrok di UNM yang Berujung Penikaman 2 Mahasiswa

Kronologi Bentrok di UNM yang Berujung Penikaman 2 Mahasiswa

Regional
Status Gunung Tangkuban Parahu Normal, Ridwan Kamil: Kita Viralkan

Status Gunung Tangkuban Parahu Normal, Ridwan Kamil: Kita Viralkan

Regional
Hujan Guyur Sumatera Barat, Kualitas Udara Mulai Membaik

Hujan Guyur Sumatera Barat, Kualitas Udara Mulai Membaik

Regional
Kisah Reza, Anak Sopir Lulus ITB IPK 3,98: Pernah Dihina karena Ibu Tak Kerja hingga Jajan Rp 5.000 Per Hari

Kisah Reza, Anak Sopir Lulus ITB IPK 3,98: Pernah Dihina karena Ibu Tak Kerja hingga Jajan Rp 5.000 Per Hari

Regional
Dampak Angin Kencang di Sejumlah Daerah, Satu Warga Tewas hingga Ratusan Mengungsi

Dampak Angin Kencang di Sejumlah Daerah, Satu Warga Tewas hingga Ratusan Mengungsi

Regional
Angin Kencang di Magelang: Fenomena Tak Biasa, Ribuan Warga Mengungsi hingga Status Tanggap Darurat

Angin Kencang di Magelang: Fenomena Tak Biasa, Ribuan Warga Mengungsi hingga Status Tanggap Darurat

Regional
Dua Gunung di Karawang Selatan Terbakar

Dua Gunung di Karawang Selatan Terbakar

Regional
5 Fakta Kerusuhan Pertandingan PSIM vs Persis, Mobil Polisi Dibakar hingga Sweeping Suporter

5 Fakta Kerusuhan Pertandingan PSIM vs Persis, Mobil Polisi Dibakar hingga Sweeping Suporter

Regional
Anggaran Bansos Naik 4 Triliun, Kemensos Ajak Satgas SPIP Kawal Penyalurannya

Anggaran Bansos Naik 4 Triliun, Kemensos Ajak Satgas SPIP Kawal Penyalurannya

Regional
Pemadaman Kebakaran Hutan di Gunung Rinjani Dilanjutkan

Pemadaman Kebakaran Hutan di Gunung Rinjani Dilanjutkan

Regional
Fakta Guru Tewas Ditikam Usai Tegur Siswa yang Merokok di Sekolah, Diduga Kesal hingga Pelaku Kabur

Fakta Guru Tewas Ditikam Usai Tegur Siswa yang Merokok di Sekolah, Diduga Kesal hingga Pelaku Kabur

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X