Kisah Aldi, Sempat Tak Diluluskan, Kini Berjuang Kumpulkan Uang agar Bisa Kuliah di Fakultas Hukum

Kompas.com - 27/05/2019, 14:38 WIB
Aldi Irpan, mantan siswa SMAN 1 Sembalun, yang telah meraih kelulusannya, saat menjadi ojek wisata membantu kehidupan keluarga dan biaya sekolahnya. KOMPAS.com/FITRI RAldi Irpan, mantan siswa SMAN 1 Sembalun, yang telah meraih kelulusannya, saat menjadi ojek wisata membantu kehidupan keluarga dan biaya sekolahnya.


LOMBOK TIMUR, KOMPAS.com — Perjuangan Aldi Irpan, mantan siswa kelas XII jurusan IPS, SMAN 1 Sembalun, Lombok Timur, yang sempat tidak diluluskan karena bersikap kritis pada kebijakan kepala sekolah, belum berakhir.

Setelah dinyatakan lulus, persoalan biaya kini menghantui niatnya untuk bisa menempuh jenjang kuliah di perguruan tinggi.

"Untuk biaya kuliah belum saya pikirkan. Perekonomian keluarga saya belum cukup untuk membiayai kuliah. Adik-adik saya masih ada yang harus dibiayai, jadi belum ada gambaran," kata Aldi, Senin (27/5/2019).

Baca juga: Mimpi Aldi Setelah Diluluskan, Kuliah di Fakultas Hukum untuk Bela yang Tertindas

Keluarga Aldi hanyalah keluarga petani di lahan tadah hujan yang mengandalkan musim hujan untuk bisa menikmati hasil pertanian sayuran, termasuk bawang, di Desa Sembalun di kaki Gunung Rinjani.

Lahan seluas 20 are atau 2.000 meter persegi digarap ayah Aldi, Nuin, bersama keluarganya yang lain.

"Bertani di lahan tadah hujan bersifat musiman. Jika harus menanam cabe, mereka menanam cabe. Menanam sayuran, kentang, wortel, hingga bawang putih disesuaikan dengan musim hujan yang akan datang," kata Aldi.

Dalam setahun, Aldi dan keluarganya hanya dua kali dalam menanam sayuran, bawang merah atau bawang putih. Hasilnya pun harus dibagi dengan keluarga besarnya karena lahan itu adalah milik keluarga.

Baca juga: 3 Alasan Aldi Irpan Tak Diluluskan oleh SMAN 1 Sembalun Lombok

Selama ini Aldi tetap turun ke ladang membantu keluarga menggarap lahan tadah hujan yang menjadi garapan satu-satunya menyambung kehidupan keluarga.

"Betapa sulitnya ayah saya bekerja keras di ladang untuk biaya sekolah. Karena itulah, saya berjuang sekeras tenaga mendapatkan kelulusan yang nyaris gagal saya dapatkan. Saya khawatir akan membebani keluarga karena harus mengulang di kelas XII. Syukurlah Tuhan memberi hadiah terbaiknya, saya diluluskan," kata Aldi.


Bertani dan jadi ojek wisata musiman

Turun ke ladang sepulang sekolah atau jika hari libur adalah keseharian Aldi. Belum lagi dia disibukkan oleh kegiatan ekstrakurikuler di sekolah, menjadi pelatih Pramuka, dan ikut latihan bela diri dan sepak bola untuk tim kampungnya.

Semua kesibukan itu bisa dilaluinya dengan baik, termasuk aktivitas di sekolah sebagai ketua kelas di kelas XII IPS.

Menurut sejumlah guru di SMAN 1 Sembalun, sejak kelas X hingga XII Aldi selalu menjadi ketua kelas karena kedisiplinannya dan kesigapannya.

"Dia itu sangat cepat diminta bantuan apa pun, apalagi menjaga dan mengingatkan kawan-kawan untuk disiplin. Dia itu contoh bagi kawan-kawannya, apalagi adik-adik kelasnya," kata Ruhaiman.

Langganan menjadi ketua kelas itu sudah biasa bagi Aldi. Para guru sangat terbantu karena kebaikan dan sifat ringan tangannya.

Baca juga: Ombudsman Desak Kepsek SMAN 1 Sembalun Luluskan Siswanya

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

19 Tenaga Medisnya Positif Corona, RSUD IA Moeis Samarinda Ditutup Sementara

19 Tenaga Medisnya Positif Corona, RSUD IA Moeis Samarinda Ditutup Sementara

Regional
Wagub NTB: Jangan Pakai Masker di Dagu dan Bawah Hidung

Wagub NTB: Jangan Pakai Masker di Dagu dan Bawah Hidung

Regional
3 Bulan Dirawat di RSPAD Gatot Subroto, Gubernur Lukas Enembe Kembali ke Jayapura

3 Bulan Dirawat di RSPAD Gatot Subroto, Gubernur Lukas Enembe Kembali ke Jayapura

Regional
Lima Orang Tewas akibat Banjir Bandang Masamba

Lima Orang Tewas akibat Banjir Bandang Masamba

Regional
Angka Kesembuhan Covid-19 di Jatim Tertinggi 5 Hari Berturut-turut, Ini Tanggapan Khofifah

Angka Kesembuhan Covid-19 di Jatim Tertinggi 5 Hari Berturut-turut, Ini Tanggapan Khofifah

Regional
Setelah Diterjang Banjir Bandang, Akses Komunikasi Luwu Utara Terputus

Setelah Diterjang Banjir Bandang, Akses Komunikasi Luwu Utara Terputus

Regional
Cegah Klaster Baru, Kawasan Industri di Jateng Diminta Bentuk Gugus Tugas Covid-19

Cegah Klaster Baru, Kawasan Industri di Jateng Diminta Bentuk Gugus Tugas Covid-19

Regional
Kronologi Terbongkarnya Orangtua Angkat Nikahkan Gadis 12 Tahun dengan Pria 45 Tahun

Kronologi Terbongkarnya Orangtua Angkat Nikahkan Gadis 12 Tahun dengan Pria 45 Tahun

Regional
Nekat Terapkan Sekolah Tatap Muka, Wali Kota Jambi: Ini Keputusan Kami, Satgas Lebih Paham

Nekat Terapkan Sekolah Tatap Muka, Wali Kota Jambi: Ini Keputusan Kami, Satgas Lebih Paham

Regional
19 Tenaga Medis RSUD IA Moeis Samarinda Positif Corona

19 Tenaga Medis RSUD IA Moeis Samarinda Positif Corona

Regional
Anggota DPRD Makassar Ancam Kerahkan Massa Sebelum Ambil Jenazah Pasien Covid-19

Anggota DPRD Makassar Ancam Kerahkan Massa Sebelum Ambil Jenazah Pasien Covid-19

Regional
Cerita Yusuf Pengungsi Rohingya yang Terdampar di Aceh, Bayar Utang Perjalanan Sampai Mati

Cerita Yusuf Pengungsi Rohingya yang Terdampar di Aceh, Bayar Utang Perjalanan Sampai Mati

Regional
Seorang Ayah Ditangkap karena Hamili Anak Kandungnya Sendiri

Seorang Ayah Ditangkap karena Hamili Anak Kandungnya Sendiri

Regional
Disdik: Tasikmalaya Masih Zona Biru Jadi Belum Ada Belajar Tatap Muka, Masuk untuk Daftar Ulang Saja....

Disdik: Tasikmalaya Masih Zona Biru Jadi Belum Ada Belajar Tatap Muka, Masuk untuk Daftar Ulang Saja....

Regional
18 Staf Puskesmas Banyu Urip Surabaya Terjangkit Corona, 2 di Antaranya Bidan Hamil

18 Staf Puskesmas Banyu Urip Surabaya Terjangkit Corona, 2 di Antaranya Bidan Hamil

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X