Bermodal Jamur Tempe, Siswa SMK Ciptakan Alat Pengolah Air Limbah Ramah Lingkungan

Kompas.com - 27/05/2019, 10:37 WIB
Tiga siswa kelas XI, SMKN I Mejayan, Kabupaten Madiun,  Bima Aji, Adinda Mustika dan Desy Wulan Indah Permata menunjukkan alat instalasi pengolahan air limbah (IPAL) mini. IPAL mini besutan tiga siswa itu sudah teruji dan berhasil menyabet juara kedua Lomba Kreativitas Teknologi Tepat Guna yang digelar Dinas Kepemudaan dan Olahraga Propinsi Jawa Timur. KOMPAS.com/Dokumentasi Septa Krisdiyanto Tiga siswa kelas XI, SMKN I Mejayan, Kabupaten Madiun, Bima Aji, Adinda Mustika dan Desy Wulan Indah Permata menunjukkan alat instalasi pengolahan air limbah (IPAL) mini. IPAL mini besutan tiga siswa itu sudah teruji dan berhasil menyabet juara kedua Lomba Kreativitas Teknologi Tepat Guna yang digelar Dinas Kepemudaan dan Olahraga Propinsi Jawa Timur.

Menurut Suharto, untuk menciptakan IPAL mini, tiga siswa itu didampingi seorang guru pendamping, yakni Septa Krisdiyanto. Didampingi Septa, tiga siswa SMKN I Mejayan itu menciptakan IPAL mini berbiaya murah.

Septa Krisdiyanto ( 37), guru sains SMKN I Mejayan menyatakan pembuatan IPAL mini biayanya tidak sampai Rp 200.000.

"Biayanya murah sekali. Tidak sampai Rp 200.000," kata Septa.

Baca juga: Risma Bentuk Tim Khusus untuk Bangun Pengelolaan Limbah B3 di Surabaya

Menurut Septa, pembuatan IPAL mini itu berawal dari banyaknya industri skala kecil maupun rumah tangga yang membuang limbah sembarangan.

"Seperti diketahui, limbah rumah tangga dan industri rumah tangga membuang limbah semaunya sendiri," kata Septa.

Septa mengatakan IPAL mini buatan tiga siswanya menerapkan empat prinsip dengan mengelola limbah menjadi bersih dan bermanfaat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pertama, siswanya membuat sebuah bak wadah yang berfungsi pengendapan atau sedemintasi. Secara fisika ketika ada kotoran limbah air, maka lama kelamaan akan menjadi partikel dan larut ke bawah.

"Kalau mengandalkan cara itu butuh waktu lama. Maka bisa distimulus dengan cara kedua, yakni dipasang tawas pengikat partikel," kata Septa.

Baca juga: Ribuan Ikan di Magetan Mati, Diduga Sungai Tercemar Limbah Pabrik Tahu

Selanjutnya, mereka memanfaatkan jamur tempe yang terdiri dari senyawa lemak, mentega dan minyak. Maka limbah yang berminyak hingga lemak dapat diuraikan oleh jamur tempe.

Tahapan ketiga adalah proses sedimentasi. Air bak pertama dialirkan ke bak berikutnya yang bernama filtrasi. Air harus disaring karena dimungkinan ada partikel besar yang masih lolos sedimentasi. Difiltrasi alami mengggunakan pasir, kerikil, hingga arang.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Regional
Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Regional
Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Regional
Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Regional
Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Regional
Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Regional
Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Regional
TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

Regional
Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Regional
Gelar Tes Rapid Antigen Gratis, Pemkot Madiun Targetkan PPKM Level 1

Gelar Tes Rapid Antigen Gratis, Pemkot Madiun Targetkan PPKM Level 1

Regional
Dapat Kejutan, Ganjar Pranowo Terima Baju Adat dari Masyarakat Tobelo

Dapat Kejutan, Ganjar Pranowo Terima Baju Adat dari Masyarakat Tobelo

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.