Long Bambu, Gelegar Tradisi Ramadhan di Gunungkidul yang Berusia Ratusan Tahun

Kompas.com - 26/05/2019, 04:00 WIB
Menyalakan Long Bambu di Pinggir Sungai Oya, Tradisi Masyarakat Desa Beji, Kecamatan Patuk, Gunungkidul KOMPAS.com/MARKUS YUWONOMenyalakan Long Bambu di Pinggir Sungai Oya, Tradisi Masyarakat Desa Beji, Kecamatan Patuk, Gunungkidul

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Warga Dusun Beji, Desa Beji, Kecamatan Patuk, Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta, memiliki tradisi kenduri dan membunyikan long bambu yang dilakukan setiap hari ke-21 pada bulan Ramadhan.

Mereka mempertahankan tradisi yang sudah dilakukan sejak ratusan tahun yang lalu.

Puluhan warga berjalan menyusuri pinggiran Sungai Oya, berjalan menuju Joglo Wulenpari. Mereka membawa sekeranjang makanan yang dibawa dari rumah. Mereka meletakkannya di tengah-tengah joglo yang menghadap ke selatan tersebut.

Baca juga: Tradisi Kambua-kambua, Melantunkan Syair Kuno Buton di Pertengahan Ramadhan

Setelah semuanya kumpul dan saat memasuki berbuka, salah seorang sesepuh desa setempat kenduri, doa bersama, dan setelah selesai sebagian makanan dibawa pulang.

Tak jauh dari lokasi, suara petasan bambu atau disebut long bambu saling bersahutan dengan suara yang menggelegar.

"Tradisi menyambut malam 21 ramadan sudah dilakukan turun temurun," kata Jiyo (80), sesepuh di Dusun Beji, saat ditemui di lokasi, Sabtu (25/5/2019).

Dia menuturkan, makanan yang dibawa terdiri dari nasi, sayur, lauk tahu dan tempe, ditambah rempeyek. Setelah didoakan, mereka membagi rata makanan tadi.

Baca juga: Azan Pitu, Tradisi Masjid Sang Cipta Rasa Cirebon Sejak Zaman Wali Sanga

Sebagian besar yang mengikuti tradisi ini adalah ibu-ibu karena para pria kebanyakan bekerja di sawah ataupun bekerja di luar dusun.

"Sebelumnya dilakukan bergantian di dua dusun (Jelok dan Beji). Sejak dua tahun terakhir, kami mengadakan di Joglo Wulenpari," ungkapnya.

Kepala Desa Beji Edi Sutrisno mengatakan, tradisi kenduri maupun menyalakan long bambu ini sudah menjadi tradisi rutin warga dua dusun ini setiap memasuki hari ke-21 Ramadhan atau selikuran.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aksi Ojol di Tengah Wabah, Jaga Barikade Jalan hingga Kampanye Penggunaan Masker

Aksi Ojol di Tengah Wabah, Jaga Barikade Jalan hingga Kampanye Penggunaan Masker

Regional
Para Ibu Ini Tolak Tes Swab dengan Merusak Perabot Rumah Tangga

Para Ibu Ini Tolak Tes Swab dengan Merusak Perabot Rumah Tangga

Regional
Menolak Dijemput, Keluarga Pasien Covid-19 yang Kabur dari RS Gelar Ronda

Menolak Dijemput, Keluarga Pasien Covid-19 yang Kabur dari RS Gelar Ronda

Regional
Kisah Kasih Ibu Ester, 20 Tahun Merawat Putranya Dalam Pasungan

Kisah Kasih Ibu Ester, 20 Tahun Merawat Putranya Dalam Pasungan

Regional
10 TKI NTT dari Qatar dan Malaysia Pulang Bawa Surat Bebas Corona

10 TKI NTT dari Qatar dan Malaysia Pulang Bawa Surat Bebas Corona

Regional
Ular Berbisa Diselundupkan Lewat Bandara, Ditaruh di Botol Plastik, Kondisinya Lemas

Ular Berbisa Diselundupkan Lewat Bandara, Ditaruh di Botol Plastik, Kondisinya Lemas

Regional
Tak Percaya Virus Corona, Pria Ini Ingin Temani Pasien Covid-19 dan Tantang Gugus Tugas

Tak Percaya Virus Corona, Pria Ini Ingin Temani Pasien Covid-19 dan Tantang Gugus Tugas

Regional
Pemudik dari Jakarta di Grobogan Positif Terinfeksi Virus Corona

Pemudik dari Jakarta di Grobogan Positif Terinfeksi Virus Corona

Regional
'Live' di Facebook Gaet Pemudik yang Mau ke Jakarta, Sopir Travel Diamankan Polisi

"Live" di Facebook Gaet Pemudik yang Mau ke Jakarta, Sopir Travel Diamankan Polisi

Regional
Demi Nikahi Pria Lain, Wanita Sembunyikan Kehamilan dan Bunuh Bayinya

Demi Nikahi Pria Lain, Wanita Sembunyikan Kehamilan dan Bunuh Bayinya

Regional
Geger Peti Mati Hanyut di Sungai, Ternyata Sengaja Dibuang

Geger Peti Mati Hanyut di Sungai, Ternyata Sengaja Dibuang

Regional
Polisi Tahan 7 Warga Pasca-bentrok di Tapanuli Selatan

Polisi Tahan 7 Warga Pasca-bentrok di Tapanuli Selatan

Regional
Detik-detik Polisi Tewas Diserang Katana, Pelaku Belasan Tahun, Berawal Ledakkan Mobil Patroli

Detik-detik Polisi Tewas Diserang Katana, Pelaku Belasan Tahun, Berawal Ledakkan Mobil Patroli

Regional
Ini Obat dari Wuhan untuk Corona yang Didapat Gubernur Maluku, Jenisnya Herbal

Ini Obat dari Wuhan untuk Corona yang Didapat Gubernur Maluku, Jenisnya Herbal

Regional
Suasana Duka Selimuti Kediaman Wakapolres Purbalingga

Suasana Duka Selimuti Kediaman Wakapolres Purbalingga

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X