Arus Mudik di Bandara Hang Nadim Turun 20 Persen

Kompas.com - 25/05/2019, 14:34 WIB
Harga tiket pesawat dari Batam ke berbagai tujuan yang sebelumnya sempat mengalami kenaikan harga yang sangat tinggi, saat ini sudah kembali normal.KOMPAS.com/ HADI MAULANA Harga tiket pesawat dari Batam ke berbagai tujuan yang sebelumnya sempat mengalami kenaikan harga yang sangat tinggi, saat ini sudah kembali normal.

BATAM, KOMPAS.com - 10 hari memasuki perayaan Idul Fitri 1440 Hijriah, aktivitas penumpang yang akan mudik Lebaran melalui Bandara Hang Nadim Batam masih terlihat sepi.

Hal ini berbanding terbalik dengan tahun-tahun sebelumnya, di mana 2 minggu menjelang lebaran kepadatan penumpang sudah mulai terasa.

General Manager Umum Badan Usaha Bandar Udara (BUBU) Hang Nadim Batam, Suwarso mengatakan hal ini tidak terlepas dari masih tingginya harga jual tiket sejumlah maskapai penerbangan.

Baca juga: Harga Tiket Kereta Sama dengan Harga Tiket Pesawat, Ini Kata Kemenhub

Selain itu, hal ini juga disebabkan oleh penerapan bagasi berbayar yang selama ini sangat dikeluhkan pengguna jasa penerbangan.

"Sampai saat ini tidak ada tanda-tanda peningkatan signifikan, yang ada malah penurunan yang diperkirakan mencapai 20 persen," kata Suwarso ditemui di Bandara Hang Nadim, Sabtu (25/5/2019).

Jika dibandingkan pada periode sama ditahun lalu, jumlah penumpang yang berangkat melalui Hang Nadim Batam mencapai 8.000 penumpang.

Baca juga: Menko Darmin: Tiket Pesawat Sudah Turun, tetapi Enggak Besar...

Sementara tahun ini rata-rata perharinya hanya mencapai di angka 5.000 penumpang.

Penurunan ini diakui Suwarso sudah mulai terasa di minggu pertama bulan Ramdhan, bahkan sampai 10 hari menjelang perayaan Idul Fitri tetap saja lengang.

"Dilihat dari jumlah tiket yang terjual, arus mudik penumpang H-4 hingga H-1 hanya mencapai kisaran 6.000 penumpang," jelasnya.

Baca juga: Harga Tiket Pesawat Mahal, Pemudik Pakai Bus di Bandung Diprediksi Meningkat

Lebih jauh Suwarso mengatakan, untuk rute penerbangan yang mengalami penurunan yang sangat drastis yakni, tujuan Jakarta, Padang dan Medan.

Sebab saat normal saja saat harga tiket normal dan bagasi normal, tujuan Jakarta bisa mencapai 14 penerbangan per harinya.

"Sekarang bisa mendapatkan 8 penerbangan saja sudah sangat lumayan," ungkapnya.

Baca juga: Harga Tiket Pesawat Mahal, Pendapatan Bandara Raja Haji Fisabilillah Turun Rp 1,8 Miliar

Untuk 8 penerbangan tujuan Jakarta ini masing-masing maskapai Garuda, Citilink dan Lion Group.

Ke Medan sebanyak 2 penerbangan, yakni Citilink dan Lion Air. Sementara tujuan Padang, hanya ada satu penerbangan yakni Lion Air dan Citilink.

"Kursi yang terisi pun juga tidak full, hanya kisaran 80 persen," pungkasnya.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya


Close Ads X