Kisah Pengamen Lampu Merah dengan Penghasilan Fantastis, Mulai dari Beli Motor Tunai dan Bangun Rumah 2 Lantai

Kompas.com - 24/05/2019, 15:56 WIB
Endah Wulandari (23), pengamen asal Desa Ngembalrejo, Kecamatan Bae, Kudus, Jateng saat terjaring razia Satpol PP Kabupaten Kudus,‎ Minggu (19/5/2019). Dokumen Satpol PP KudusEndah Wulandari (23), pengamen asal Desa Ngembalrejo, Kecamatan Bae, Kudus, Jateng saat terjaring razia Satpol PP Kabupaten Kudus,‎ Minggu (19/5/2019).

KUDUS, KOMPAS.com - Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Kudus, Jawa Tengah terkejut dengan harta kekayaan yang dimiliki oleh seorang pengamen jalanan yang terjaring razia. 

Siapa sangka jika ternyata pengamen perempuan tersebut mengantongi penghasilan fantastis yang telah mengubah kehidupannya.

Kepala Satpol PP Kabupaten Kudus Djati Solechah membenarkan terciduknya pengamen berpenghasilan lebih tersebut. 

Baca juga: Seorang Ayah di Makassar Ditangkap karena Jadikan Anaknya Pengemis

Menurut Djati, ibu satu anak itu terjaring razia PGOT yang digagas oleh pihaknya pada pertengahan bulan Ramadhan ini.

Pengamen tajir tersebut, kata dia, tercatat sebagai warga Desa Ngembalrejo, Kecamatan Bae, Kudus bernama Endah Wulandari (23).

"Wulan adalah pengamen perempuan yang telah mengejutkan kami. Di luar perkiraan, ternyata dia orang kaya atau jutawan," kata Djati saat dihubungi Kompas.com melalui ponsel, Jumat (24/5/2019).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tim Satpol PP Kabupaten Kudus menemukan fakta yang menarik saat memeriksa dan mendata Wulan.

Ternyata, profesi Wulan sebagai pengamen jalanan yang setiap hari beroperasi di perempatan lampu merah di Desa Ngembalrejo, Kecamatan Bae, Kudus itu tak bisa dipandang sebelah mata.

"Saat diperiksa usai tertangkap razia, Wulan mengantongi uang Rp 2 juta yang diakuinya dari hasil mengamen. Bahkan, dia menyebut dalam sehari bisa memeroleh Rp 300 ribu hingga Rp 1 juta," ungkap Djati.

Baca juga: Pengemis Berkedok Pemulung Mulai Bermunculan di Jakarta Selatan

Dijelaskan Djati, petugas Satpol PP Kabupaten Kudus yang ragu dengan pengakuan Wulan tersebut kemudian berupaya memastikannya. Sesampainya di rumah Wulan, tim Satpol PP Kabupaten Kudus pun kembali dibuat terheran-heran.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X