Banyak TKI Ilegal asal NTT di Malaysia, BP3TKI Kupang Bangun Rumah Informasi Migrasi Aman

Kompas.com - 24/05/2019, 14:09 WIB
Ilustrasi TKIKOMPAS.com/ERICSSEN Ilustrasi TKI

KUPANG, KOMPAS.com - Balai Pelayanan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia ( BP3TKI) Kupang, Nusa Tenggara Timur ( NTT), membangun rumah informasi migrasi aman di wilayah itu.

Kepala BP3TKI Kupang Siwa, mengatakan, rumah informasi migrasi aman itu dibangun di Desa Toianas, Kecamatan Toianas, Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS), NTT.

Siwa mengatakan, dari hasil penanganan, pengamatan dan analisa data, memberikan gambaran bahwa masih banyak pekerja migran non-prosedural asal NTT yang sedang bekerja secara ilegal di Malaysia, sehingga berpeluang terjadi kasus secara terus menerus.

"Mungkin kami kesal dengan cara mereka berangkat secara ilegal, namun saya berpendapat bahwa walaupun mereka ilegal tetapi mereka tetaplah WNI, mereka tetap warga NTT yang harus mendapat perhatian pemerintah sebagai wujud kehadiran negara," ucap Siwa, kepada Kompas.com, Jumat (24/5/2019).

Baca juga: Warga NTT yang Tewas Diterkam Buaya di Malaysia Berstatus TKI Ilegal

Berdasarkan kondisi itu, lanjut Siwa, BP3TKI Kupang merancang ide menyebarkan informasi migrasi aman kepada pekerja migran non-prosedural asal NTT di Malaysia.

Informasi itu, kata Siwa, berisi petunjuk perlindungan, apabila terjadi masalah dan tata cara proses penempatan pekerja Migran Indonesia secara resmi bagi mereka yang pulang ke NTT dan ingin bekerja kembali ke negara tersebut tentu bagi mereka yang memenuhi syarat.

"Informasi tersebut dalam bentuk brosur atau penjelasan langsung. Tentu kita merasa sulit dilakukan, karena terkait cara agar informasi dimaksud sampai di tujuan yaitu pekerja migran non-prosedural, selain itu, kesulitan data dari pekerja migran," ujar dia.

Karena itu, terobosannya adalah melibatkan peran organisasi atau kelompok masyarakat sipil yang disebarkan melalui rumah informasi migrasi aman milik masyarakat sipil.

Siwa menuturkan, brosur disebarkan dari rumah informasi ke pekerja migran non-prosedural di Malaysia, atau melalui keluarganya karena walaupun ilegal, tetapi nyatanya mereka saling komunikasi.

Baca juga: Kronologi TKI asal NTT Tewas Diterkam Buaya di Malaysia

"Untuk bisa berkomunikasi selain brosur, kami juga siapkan handphone sehingga brosur informasi dapat dimasukan ke handphone dan langsung dikirim," kata Siwa.

Rumah informasi ini, selain memberikan informasi migrasi aman kepada pekerja migran non-prosedural asal NTT di Malaysia, tetapi juga sebagai pusat informasi bagi pencari kerja atau masyarakat umum di NTT. 

Untuk tahap awal dilaksanakan di Desa Toianas. Rencananya, rumah informasi migrasi aman akan diresmikan oleh Direktur Soskel Deputi Penempatan BNP2TKI.



Terkini Lainnya

Prajurit Terpapar Radikalisme, Panglima TNI: 4 Pilar Harus Ditanamkan

Prajurit Terpapar Radikalisme, Panglima TNI: 4 Pilar Harus Ditanamkan

Regional
Cuaca Ekstrem, BMKG Kembali 'Warning' untuk Transportasi Laut

Cuaca Ekstrem, BMKG Kembali "Warning" untuk Transportasi Laut

Regional
Jual 2 Ekor Anak Kucing Hutan, Seorang Pria Ditangkap Polisi

Jual 2 Ekor Anak Kucing Hutan, Seorang Pria Ditangkap Polisi

Regional
Kurir Komputer yang Jelekkan Anggota Polisi di Facebooknya, Diancam 6 Tahun Penjara

Kurir Komputer yang Jelekkan Anggota Polisi di Facebooknya, Diancam 6 Tahun Penjara

Regional
Pekan Depan, Polisi Jadwalkan Pemeriksaan Korban Kena Tipu Arisan Fiktif

Pekan Depan, Polisi Jadwalkan Pemeriksaan Korban Kena Tipu Arisan Fiktif

Regional
Seluruh Rombongan Pengajian yang Tumpangi Kapal Karam di Aceh Selamat

Seluruh Rombongan Pengajian yang Tumpangi Kapal Karam di Aceh Selamat

Regional
Pasien RSJ Meninggal Dunia dengan Luka Lebam, Keluarga Lapor Polisi

Pasien RSJ Meninggal Dunia dengan Luka Lebam, Keluarga Lapor Polisi

Regional
Masih di Bawah Umur, 4 Nelayan Asal NTT yang Ditangkap Otoritas Australia Dipulangkan

Masih di Bawah Umur, 4 Nelayan Asal NTT yang Ditangkap Otoritas Australia Dipulangkan

Regional
Pelaku Pembunuh Pemuda Saat Pesta di Kupang Ditangkap di Timor Leste

Pelaku Pembunuh Pemuda Saat Pesta di Kupang Ditangkap di Timor Leste

Regional
Bacakan Pembelaan, Artis VA Minta Dibebaskan

Bacakan Pembelaan, Artis VA Minta Dibebaskan

Regional
Pesawat Malindo Air Keluar Landasan, Seluruh Penumpang dan Kru Selamat

Pesawat Malindo Air Keluar Landasan, Seluruh Penumpang dan Kru Selamat

Regional
Seorang Remaja Ditemukan Tewas dengan 15 Luka Tusuk, Pelakunya Ternyata 4 Anak di Bawah Umur

Seorang Remaja Ditemukan Tewas dengan 15 Luka Tusuk, Pelakunya Ternyata 4 Anak di Bawah Umur

Regional
Viral Seserahan Fortuner untuk Pernikahan di Pati, Ternyata Barang Hasil Curian

Viral Seserahan Fortuner untuk Pernikahan di Pati, Ternyata Barang Hasil Curian

Regional
Warga Tanam Pohon Pisang di Tengah Jalan, Tagih Janji Kampanye Gubernur Sulteng Sejak 2016

Warga Tanam Pohon Pisang di Tengah Jalan, Tagih Janji Kampanye Gubernur Sulteng Sejak 2016

Regional
Pencarian Mantan Pemain Persis Solo yang Hilang di Pantai, Tim SAR Keluhkan Tingginya Ombak

Pencarian Mantan Pemain Persis Solo yang Hilang di Pantai, Tim SAR Keluhkan Tingginya Ombak

Regional

Close Ads X