Banyak TKI Ilegal asal NTT di Malaysia, BP3TKI Kupang Bangun Rumah Informasi Migrasi Aman

Kompas.com - 24/05/2019, 14:09 WIB
Ilustrasi TKI KOMPAS.com/ERICSSENIlustrasi TKI

KUPANG, KOMPAS.com - Balai Pelayanan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BP3TKI) Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), membangun rumah informasi migrasi aman di wilayah itu.

Kepala BP3TKI Kupang Siwa, mengatakan, rumah informasi migrasi aman itu dibangun di Desa Toianas, Kecamatan Toianas, Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS), NTT.

Siwa mengatakan, dari hasil penanganan, pengamatan dan analisa data, memberikan gambaran bahwa masih banyak pekerja migran non-prosedural asal NTT yang sedang bekerja secara ilegal di Malaysia, sehingga berpeluang terjadi kasus secara terus menerus.

"Mungkin kami kesal dengan cara mereka berangkat secara ilegal, namun saya berpendapat bahwa walaupun mereka ilegal tetapi mereka tetaplah WNI, mereka tetap warga NTT yang harus mendapat perhatian pemerintah sebagai wujud kehadiran negara," ucap Siwa, kepada Kompas.com, Jumat (24/5/2019).

Baca juga: Warga NTT yang Tewas Diterkam Buaya di Malaysia Berstatus TKI Ilegal

Berdasarkan kondisi itu, lanjut Siwa, BP3TKI Kupang merancang ide menyebarkan informasi migrasi aman kepada pekerja migran non-prosedural asal NTT di Malaysia.

Informasi itu, kata Siwa, berisi petunjuk perlindungan, apabila terjadi masalah dan tata cara proses penempatan pekerja Migran Indonesia secara resmi bagi mereka yang pulang ke NTT dan ingin bekerja kembali ke negara tersebut tentu bagi mereka yang memenuhi syarat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Informasi tersebut dalam bentuk brosur atau penjelasan langsung. Tentu kita merasa sulit dilakukan, karena terkait cara agar informasi dimaksud sampai di tujuan yaitu pekerja migran non-prosedural, selain itu, kesulitan data dari pekerja migran," ujar dia.

Karena itu, terobosannya adalah melibatkan peran organisasi atau kelompok masyarakat sipil yang disebarkan melalui rumah informasi migrasi aman milik masyarakat sipil.

Siwa menuturkan, brosur disebarkan dari rumah informasi ke pekerja migran non-prosedural di Malaysia, atau melalui keluarganya karena walaupun ilegal, tetapi nyatanya mereka saling komunikasi.

Baca juga: Kronologi TKI asal NTT Tewas Diterkam Buaya di Malaysia

"Untuk bisa berkomunikasi selain brosur, kami juga siapkan handphone sehingga brosur informasi dapat dimasukan ke handphone dan langsung dikirim," kata Siwa.

Rumah informasi ini, selain memberikan informasi migrasi aman kepada pekerja migran non-prosedural asal NTT di Malaysia, tetapi juga sebagai pusat informasi bagi pencari kerja atau masyarakat umum di NTT. 

Untuk tahap awal dilaksanakan di Desa Toianas. Rencananya, rumah informasi migrasi aman akan diresmikan oleh Direktur Soskel Deputi Penempatan BNP2TKI.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X