Peserta Aksi di Bawaslu Mengaku Asal Sukabumi, Kapolres: Harus Cek KTP

Kompas.com - 22/05/2019, 15:35 WIB
Sejumlah anggota Polres Sukabumi Kota  melakukan pemeriksaan kendaraan di pos penyekatan Cibolang, Sukabumi, Jawa Barat,  Selasa (23/5/2019) malam. KOMPAS.com/BUDIYANTOSejumlah anggota Polres Sukabumi Kota melakukan pemeriksaan kendaraan di pos penyekatan Cibolang, Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (23/5/2019) malam.

SUKABUMI, KOMPAS.com - Sejumlah warga mengaku dari Sukabumi, Jawa Barat dilaporkan telah bergabung dengan massa aksi di sekitar kantor Badan Pengawas Pemilu ( Bawaslu), Jakarta Pusat sejak Selasa (21/5/2019) kemarin.

"Ya mungkin saja. Tapi harus dicek identitas KTP nya," kata Kepala Polres Sukabumi Kota AKBP Susatyo Purnomo Condro saat dikonfirmasi Kompas.com, Rabu (22/5/2019).

Dia menuturkan pihaknya sudah membuat pos penyekatan di Cibolang, batas Kota Sukabumi dan Kabupaten Sukabumi.

Baca juga: Massa Mulai Datangi Bawaslu, Mengaku dari Cianjur dan Sukabumi

Di pos penyekatan ini dilaksanakan pemeriksaan setiap kendaraan baik pribadi maupun umum yang keluar dari Kota Sukabumi ke arah Jakarta.

"Namun warga yang akan pergi ke Jakarta bisa juga melalui Cianjur," tutur dia.

Susatyo juga mengimbau masyarakat Sukabumi untuk mengisi bulan suci Ramadhan dengan kegiatan beribadah.

"Kepada siapapun yang ikut aksi, agar tetap hati-hati dan mematuhi hukum," imbau dia.

Sementara itu, pantauan Kompas.com di pos penyekatan Cibolang di Jalan Lingkar Selatan, hingga Rabu (22/5/2019) dini hari, sejumlah anggota Polres Sukabumi Kota secara bergantian memeriksa setiap kendaraan yang mengarah ke arah Jakarta.

Baca juga: Petasan Meledak di Sukabumi, Lima Orang Luka-luka

Di pos penyekatan, jalur kendaraan melalui Jalan Raya Sukabumi-Bogor dan Jalan Lingkar Selatan dijadikan satu pintu keluar di persimpangan Cibolang.

Sehingga, semua kendaraan arah Bogor dan Jakarta harus melintasi pos penyekatan untuk pemeriksaan.

"Hingga hari ini baik di pos penyekatan dan wilayah hukum Polres Sukabumi Kota pada umumnya kondusif," pungkas Susatyo.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Alasan PSBB Bodebek Kembali Diperpanjang

Ini Alasan PSBB Bodebek Kembali Diperpanjang

Regional
Kasus Mayat Bayi Dalam Kantong Plastik, Polisi Tetapkan Ibu Kandung sebagai Tersangka

Kasus Mayat Bayi Dalam Kantong Plastik, Polisi Tetapkan Ibu Kandung sebagai Tersangka

Regional
Bawaslu Klaim Kasus Covid-19 di Daerah yang Gelar Pilkada Cenderung Turun

Bawaslu Klaim Kasus Covid-19 di Daerah yang Gelar Pilkada Cenderung Turun

Regional
Ridwan Kamil Puji Ketua PBNU yang Berani Umumkan Diri Positif Covid-19

Ridwan Kamil Puji Ketua PBNU yang Berani Umumkan Diri Positif Covid-19

Regional
Langgar Protokol Kesehatan, Operasional Obyek Wisata Dusun Semilir Semarang Dihentikan

Langgar Protokol Kesehatan, Operasional Obyek Wisata Dusun Semilir Semarang Dihentikan

Regional
Rizieq Shihab Akan Dipanggil Polisi Terkait 2 Kasus Berbeda di Bogor

Rizieq Shihab Akan Dipanggil Polisi Terkait 2 Kasus Berbeda di Bogor

Regional
Ridwan Kamil Sebut Tokoh Publik Wajib Umumkan Hasil Tes Covid-19

Ridwan Kamil Sebut Tokoh Publik Wajib Umumkan Hasil Tes Covid-19

Regional
KPU Solo Temukan 8.237 Lembar Surat Suara Rusak

KPU Solo Temukan 8.237 Lembar Surat Suara Rusak

Regional
10 Orang Diperiksa Polisi soal RS Ummi, Termasuk Menantu Rizieq Shihab

10 Orang Diperiksa Polisi soal RS Ummi, Termasuk Menantu Rizieq Shihab

Regional
Kronologi Balita Tewas Setelah Terjebak Dalam Rumah yang Terbakar

Kronologi Balita Tewas Setelah Terjebak Dalam Rumah yang Terbakar

Regional
Masa Tanggap Darurat Covid-19 di DIY, Sri Sultan: Pusat Diperpanjang, Mosok Aku Nyabut

Masa Tanggap Darurat Covid-19 di DIY, Sri Sultan: Pusat Diperpanjang, Mosok Aku Nyabut

Regional
Tulis Cerpen di Penjara, Jerinx Singgung Soal Kaliyuga hingga Kebebasan Berpendapat

Tulis Cerpen di Penjara, Jerinx Singgung Soal Kaliyuga hingga Kebebasan Berpendapat

Regional
Pemprov DIY Perpanjang Status Tanggap Darurat Covid-19 untuk Ketujuh Kalinya

Pemprov DIY Perpanjang Status Tanggap Darurat Covid-19 untuk Ketujuh Kalinya

Regional
KPU Targetkan 79 Persen Pemilih Gunakan Suaranya di Pilkada Kalsel

KPU Targetkan 79 Persen Pemilih Gunakan Suaranya di Pilkada Kalsel

Regional
Guru, Satpam hingga OB Sekolah Bisa Dapat Rumah Subsidi, Ini Syaratnya

Guru, Satpam hingga OB Sekolah Bisa Dapat Rumah Subsidi, Ini Syaratnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X