5 Fakta Pernyataan Gubernur Terkait Aksi 22 Mei, Jangan Terprovokasi hingga Bekerja Saja Seperti Biasa

Kompas.com - 22/05/2019, 08:53 WIB
IlustrasiKOMPAS/DIDIE SW Ilustrasi

KOMPAS.com - Gubernur Daerah Istimewa Sri Sultan Hamengku Buwono X mengimbau warganya untuk tidak ikut aksi 22 Mei di Jakarta.

Menurut Sri Sultan, aksi tersebut tidak menyelesaikan masalah terkait dugaan kecurangan hasil Pemilu 2019.

Menurutnya, masalah itu bisa diselesaikan melalui jalur hukum dan ketentuan perundangan.

Sementara itu, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan, warga Jawa Timur lebih baik bekerja saja seperti biasanya daripada berangkat ke Jakarta untuk ikut aksi 22 Mei.

Berikut ini komentar sejumlah kepala daerah terkait aksi 22 Mei:

1. Gubernur DIY: Ikuti koridor hukum untuk selesaikan masalah pemilu

Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X bersama Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti saat menggelar jumpa pers mengenai pemotongan nisan salib di Kotagede, Kamis (20/12/2018).TRIBUNJOGJA.COM / Kurniatul Hidayah Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X bersama Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti saat menggelar jumpa pers mengenai pemotongan nisan salib di Kotagede, Kamis (20/12/2018).

Sri Sultan mengatakan, perbedaan dalam demokrasi, khususnya selama pelaksanaan Pemilu 2019, merupakan hal biasa meski tetap perlu memperhatikan batas-batas yang disepakati sesuai undang-undang.

"Perbedaan pendapat itu biasa saja tidak ada masalah. Demokrasi itu seperti hanya bagaimana batas-batas itu harus dipahami semua pelaku politisi maupun para pejabat," kata dia.

Dirinya mengimbau, semua pihak untuk mengikuti jalur hukum untuk menyelesaikan masalah dugaan kecurangan dalam Pemilu 2019 lalu.

"Konteksnya (aksi apa) kan tidak tahu persis. Lha kalau ada kekurangan dalam pelaksanaan Pemilu, ya diakui saja mesti ada kekurangan, masak sempurna tidak ada masalah, karena ada orang yang juga berbuat masalah, kan gitu. Tetapi kalau masalah itu bisa diselesaikan sesuai ketentuan perundangan, sudah selesai," kata Sultan, seusai menjadi inspektur upacara Peringatan Hari Kebangkitan Nasional Ke-111 di Alun-alun Utara, Yogyakarta, Senin (20/5/2019).

Baca Juga: Ramai-ramai Isu Aksi 22 Mei, Ini Kata Sultan HB X

2. Gubernur Khofifah imbau warganya bekerja seperti biasa

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat sidak harga sembako di Pasar Pahing Kota Kediri, Jawa Timur, Jumat (3/5/2019).KOMPAS.com/M.AGUS FAUZUL HAKIM Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat sidak harga sembako di Pasar Pahing Kota Kediri, Jawa Timur, Jumat (3/5/2019).

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengimbau warganya untuk tidak ikut berangkat ke Jakarta pada hari pengumuman Pilpres 2019 pada 22 Mei mendatang.

Warga diminta tetap beraktivitas seperti biasa, menjalankan ibadah puasa bersama keluarga di tempat tinggal masing-masing.

"Hasil Pemilu mari kita serahkan kepada penyelenggara Pemilu yakni KPU. Lebih baik kita tetap beribadah di rumah, di pesantren atau di masjid masing-masing," kata Khofifah, usai buka bersama di Mapolda Jawa Timur, Jumat (17/5/2019).

Halaman:


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Prajurit Terpapar Radikalisme, Panglima TNI: 4 Pilar Harus Ditanamkan

Prajurit Terpapar Radikalisme, Panglima TNI: 4 Pilar Harus Ditanamkan

Regional
Cuaca Ekstrem, BMKG Kembali 'Warning' untuk Transportasi Laut

Cuaca Ekstrem, BMKG Kembali "Warning" untuk Transportasi Laut

Regional
Jual 2 Ekor Anak Kucing Hutan, Seorang Pria Ditangkap Polisi

Jual 2 Ekor Anak Kucing Hutan, Seorang Pria Ditangkap Polisi

Regional
Kurir Komputer yang Jelekkan Anggota Polisi di Facebooknya, Diancam 6 Tahun Penjara

Kurir Komputer yang Jelekkan Anggota Polisi di Facebooknya, Diancam 6 Tahun Penjara

Regional
Pekan Depan, Polisi Jadwalkan Pemeriksaan Korban Kena Tipu Arisan Fiktif

Pekan Depan, Polisi Jadwalkan Pemeriksaan Korban Kena Tipu Arisan Fiktif

Regional
Seluruh Rombongan Pengajian yang Tumpangi Kapal Karam di Aceh Selamat

Seluruh Rombongan Pengajian yang Tumpangi Kapal Karam di Aceh Selamat

Regional
Pasien RSJ Meninggal Dunia dengan Luka Lebam, Keluarga Lapor Polisi

Pasien RSJ Meninggal Dunia dengan Luka Lebam, Keluarga Lapor Polisi

Regional
Masih di Bawah Umur, 4 Nelayan Asal NTT yang Ditangkap Otoritas Australia Dipulangkan

Masih di Bawah Umur, 4 Nelayan Asal NTT yang Ditangkap Otoritas Australia Dipulangkan

Regional
Pelaku Pembunuh Pemuda Saat Pesta di Kupang Ditangkap di Timor Leste

Pelaku Pembunuh Pemuda Saat Pesta di Kupang Ditangkap di Timor Leste

Regional
Bacakan Pembelaan, Artis VA Minta Dibebaskan

Bacakan Pembelaan, Artis VA Minta Dibebaskan

Regional
Pesawat Malindo Air Keluar Landasan, Seluruh Penumpang dan Kru Selamat

Pesawat Malindo Air Keluar Landasan, Seluruh Penumpang dan Kru Selamat

Regional
Seorang Remaja Ditemukan Tewas dengan 15 Luka Tusuk, Pelakunya Ternyata 4 Anak di Bawah Umur

Seorang Remaja Ditemukan Tewas dengan 15 Luka Tusuk, Pelakunya Ternyata 4 Anak di Bawah Umur

Regional
Viral Seserahan Fortuner untuk Pernikahan di Pati, Ternyata Barang Hasil Curian

Viral Seserahan Fortuner untuk Pernikahan di Pati, Ternyata Barang Hasil Curian

Regional
Warga Tanam Pohon Pisang di Tengah Jalan, Tagih Janji Kampanye Gubernur Sulteng Sejak 2016

Warga Tanam Pohon Pisang di Tengah Jalan, Tagih Janji Kampanye Gubernur Sulteng Sejak 2016

Regional
Pencarian Mantan Pemain Persis Solo yang Hilang di Pantai, Tim SAR Keluhkan Tingginya Ombak

Pencarian Mantan Pemain Persis Solo yang Hilang di Pantai, Tim SAR Keluhkan Tingginya Ombak

Regional

Close Ads X