Digigit Anak Anjing Liar, Pemuda di Bali Meninggal karena Rabies

Kompas.com - 21/05/2019, 17:46 WIB
AA Ngurah Yasa, ayah dari korban rabies AA Gede Rai, mendengar penjelasan petugas Keswan Dinas Pertanian Klungkung di rumahnya Banjar Peninjoan, Desa Paksebali, Klungkung, Senin (20/5/2019). Inzet: Korban AA Gede Rai Karyawan semasa hidup. Tribun Bali/Eka Mita Suputra/IstimewaAA Ngurah Yasa, ayah dari korban rabies AA Gede Rai, mendengar penjelasan petugas Keswan Dinas Pertanian Klungkung di rumahnya Banjar Peninjoan, Desa Paksebali, Klungkung, Senin (20/5/2019). Inzet: Korban AA Gede Rai Karyawan semasa hidup.
Penulis Rachmawati
|
Editor Rachmawati

SEMARAPURA, KOMPAS.com - Suasana duka yang mendalam masih dirasakan Anak Agung Gede Ngurah Yasa (56) dan istrinya Anak Agung Istri Anom Putri Asih (53) saat ditemui di kediamannya di Banjar Peninjoan, Desa Paksebali, Klungkung, Senin (20/5) pagi.

Mata keduanya berkaca-kaca saat mengingat putra semata wayangnya, Anak Agung Gede Rai Karyawan (22), yang meninggal karena positif rabies pada Minggu (19/5) malam.

Pemuda tersebut sebelumnya tidak pernah bercerita kepada orangtuanya jika pernah digigit anak anjing di sekitar objek wisata Kali Unda di Desa Paksebali.

"Tapi teman-temannya tahu kalau anak saya pernah digigit anjing beberapa bulan lalu," ungkap Ngurah Yasa dengan nada pelan kepada awak media.

Baca juga: Pengakuan Pedagang yang 24 Tahun Berjualan Daging Anjing untuk Dimakan

Ngurah Yasa lalu duduk di teras rumahnya, yang luasnya sekitar 3 x 3 meter. Di sebelahnya, sang istri AA Anom Putri Asih, bersimpuh sembari menunjukkan album foto Gede Rai.

Ia berusaha tegar menerima kenyataan, sembari mengenang putra semata wayangnya, yang menurutnya sangat kalem dan mudah bergaul.

Tidak banyak hal yang diucapkan wanita paruh baya itu. Ia hanya berujar dirinya sempat mengira sang anak mengalami kesurupan ketika adanya gejala aero phobia (ketakutan terkena angin).

Firasat aneh sebenarnya telah dirasakan Anom Putri.

Ketika berulang tahun pada April lalu, putranya hanya meminta hadiah ke orangtuanya untuk dapat bersembahyang bersama-sama ke Pura Dalem Ped di Nusa Penida.

"Anak saya sempat seperti orang kesurupan, makanya kami sempat bawa ke balian di wilayah Banjarangkan," ungkap Ngurah Yasa.

Sesak Napas

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X