Kompas.com - 21/05/2019, 17:46 WIB
AA Ngurah Yasa, ayah dari korban rabies AA Gede Rai, mendengar penjelasan petugas Keswan Dinas Pertanian Klungkung di rumahnya Banjar Peninjoan, Desa Paksebali, Klungkung, Senin (20/5/2019). Inzet: Korban AA Gede Rai Karyawan semasa hidup. Tribun Bali/Eka Mita Suputra/IstimewaAA Ngurah Yasa, ayah dari korban rabies AA Gede Rai, mendengar penjelasan petugas Keswan Dinas Pertanian Klungkung di rumahnya Banjar Peninjoan, Desa Paksebali, Klungkung, Senin (20/5/2019). Inzet: Korban AA Gede Rai Karyawan semasa hidup.
Penulis Rachmawati
|
Editor Rachmawati

SEMARAPURA, KOMPAS.com - Suasana duka yang mendalam masih dirasakan Anak Agung Gede Ngurah Yasa (56) dan istrinya Anak Agung Istri Anom Putri Asih (53) saat ditemui di kediamannya di Banjar Peninjoan, Desa Paksebali, Klungkung, Senin (20/5) pagi.

Mata keduanya berkaca-kaca saat mengingat putra semata wayangnya, Anak Agung Gede Rai Karyawan (22), yang meninggal karena positif rabies pada Minggu (19/5) malam.

Pemuda tersebut sebelumnya tidak pernah bercerita kepada orangtuanya jika pernah digigit anak anjing di sekitar objek wisata Kali Unda di Desa Paksebali.

"Tapi teman-temannya tahu kalau anak saya pernah digigit anjing beberapa bulan lalu," ungkap Ngurah Yasa dengan nada pelan kepada awak media.

Baca juga: Pengakuan Pedagang yang 24 Tahun Berjualan Daging Anjing untuk Dimakan

Ngurah Yasa lalu duduk di teras rumahnya, yang luasnya sekitar 3 x 3 meter. Di sebelahnya, sang istri AA Anom Putri Asih, bersimpuh sembari menunjukkan album foto Gede Rai.

Ia berusaha tegar menerima kenyataan, sembari mengenang putra semata wayangnya, yang menurutnya sangat kalem dan mudah bergaul.

Tidak banyak hal yang diucapkan wanita paruh baya itu. Ia hanya berujar dirinya sempat mengira sang anak mengalami kesurupan ketika adanya gejala aero phobia (ketakutan terkena angin).

Firasat aneh sebenarnya telah dirasakan Anom Putri.

Ketika berulang tahun pada April lalu, putranya hanya meminta hadiah ke orangtuanya untuk dapat bersembahyang bersama-sama ke Pura Dalem Ped di Nusa Penida.

"Anak saya sempat seperti orang kesurupan, makanya kami sempat bawa ke balian di wilayah Banjarangkan," ungkap Ngurah Yasa.

Sesak Napas

Ngurah Yasa menceritakan, gejala rabies yang dialami putranya baru tampak pada Sabtu (18/5) malam.

Sekitar pukul 22.00 Wita, putranya yang sehari-hari membuat tedung agung tiba-tiba mengalami sesak napas hingga dibawa ke RSUD Klungkung.

"Sempat diperiksa karena sesak napas itu, dan kami minta pulang sekitar pukul 02.00 Wita," ungkap Ngurah Yasa.

Keesokan paginya, kondisi Gede Rai semakin parah. Selain sesak, ia juga mulai tidak bisa meneguk air.

Saat dibawa ke RSUD Klungkung, pemuda yang akrab dipanggil Ode ini kerap mengamuk.

Baca juga: Cegah Rabies, Pemkot Jakut Beri Vaksin Gratis untuk Peliharaan Warga

Pihak keluarga kemudian memulangkan paksa Gede Rai. Mereka mengira Ode mengamuk karena kesurupan.

Keluarga pun membawanya ke balian (pengobatan alternatif) di wilayah Banjarangkan. Padahal ketika itu korban mengalami aero phobia.

"Balian-nya lalu meminta anak saya agar dibawa ke mantri di Tegal Besar, Desa Negari. Di sinilah lalu anak saya dikatakan kena rabies, dan diminta ke rumah sakit," ungkap Ngurah Yasa.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Regional
Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Regional
Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Regional
Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Regional
Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Regional
Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Regional
Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Regional
Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Regional
Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Regional
Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Regional
Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Regional
Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Regional
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Regional
Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X