Di Klinik Ini Bisa Berobat Gratis, Syaratnya Baca 1 Juz Al Quran

Kompas.com - 20/05/2019, 08:36 WIB
Dokter Yusuf Nugraha saat melakukan pemeriksaan terhadap pasiennya di Klinik Harapan Sehat, Cianjur, Jawa Barat. Sang dokter menggratiskan pasiennya namun harus mengaji 1 juz terlebih dahulu. KOMPAS.com/FIRMAN TAUFIQURRAHMANDokter Yusuf Nugraha saat melakukan pemeriksaan terhadap pasiennya di Klinik Harapan Sehat, Cianjur, Jawa Barat. Sang dokter menggratiskan pasiennya namun harus mengaji 1 juz terlebih dahulu.

CIANJUR, KOMPAS.com – Suara orang mengaji terdengar sayup dari salah satu sudut ruangan di sebuah klinik di pinggiran kota Cianjur, Jawa Barat.

Aktivitas mengaji di klinik yang berlokasi di Desa Sukasari, Kecamatan Cilaku, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat itu sendiri terasa lebih semarak sepanjang bulan Ramadhan ini.

Mereka yang melantunkan ayat-ayat Al Quran itu ternyata para pasien yang hendak berobat secara cuma-cuma di klinik bernama Harapan Sehat tersebut.

Sang pemilik, Dokter Yusuf Nugraha menggratiskan layanan kesehatan bagi siapa pun yang berobat ke kliniknya dengan syarat harus membaca Al Quran minimal satu juz terlebih dahulu.

“Mereka cukup bilang tidak mampu disertai dengan surat keterangan di bagian pendaftaran. Kemudian oleh pegawai kami akan diarahkan untuk mengaji terlebih dahulu sebelum diperiksa. Mengaji satu juz, juz mana saja,” tutur Yusuf saat ditemui di ruang kerjanya, Senin (20/5/2019).

Baca juga: Kisah Yusuf Nugraha, Dokter dengan Tarif 10 Botol Plastik Bekas

Yusuf menuturkan, program tersebut sebenarnya telah lama digulirkan, namun masyarakat yang memanfaatkan programnya itu selama bulan Ramadhan tahun ini lebih banyak dibandingkan hari-hari biasanya.

“Alhamdulilah di bulan Ramadhan ini banyak pasien yang menggunakan fasilitas berobat gratis dengan mengaji 1 juz ini,” sebutnya.

Namun Yusuf menegaskan tidak ada paksaan, bahkan jika pasien dalam kondisi lemah, si pengantar pasien bisa menggantikannya mengaji.

“Setelah selesai mengaji, kami akan layani secara gratis, mulai pemeriksaanya, obatnya dan semuanya,” ucap dokter lulusan Fakultas Kedokteran Unjani Cimahi, Jawa Barat itu.

Baca juga: Bearada di Lahan Klinik, Kuburan Korban Tsunami Aceh Dipindahkan

Dokter muda itu pun menegaskan tak takut merugi dengan programnya tersebut. Ia bahkan mengaku pendapatan kliniknya selalu surplus.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X