"Kami Tidak Akan Terpengaruh Ikuti Gerakan 'People Power'..."

Kompas.com - 18/05/2019, 12:06 WIB
Ritual pengambilan api Dharma Tri Suci Waisak 2563 BE/2019 di kawasan obyek wisata Api Abadi Mrapen di Grobogan, Jawa Tengah, Jumat (17/5/2019) siang. KOMPAS.com/PUTHUT DWI PUTRANTO Ritual pengambilan api Dharma Tri Suci Waisak 2563 BE/2019 di kawasan obyek wisata Api Abadi Mrapen di Grobogan, Jawa Tengah, Jumat (17/5/2019) siang. 

GROBOGAN, KOMPAS.com - Perwakilan umat Buddha mendeklarasikan diri menolak gerakan people power yang belakangan ini santer didengungkan oleh sekelompok orang.

Penolakan gerakan people power itu diucapkan secara serentak di tengah ritual pengambilan api Dharma Tri Suci Waisak 2563 BE/2019 di kawasan obyek wisata Api Abadi Mrapen di Grobogan, Jawa Tengah, Jumat (17/5/2019) siang. 

Satu di antara umat Buddha yang memimpin pembacaan deklarasi itu adalah Lien Ting Fashe dari Mandha Tantri.

Baca juga: Melihat Prosesi Pengambilan Api Suci Waisak di Wisata Api Abadi Wrapen


Ucapan lantangnya kemudian diikuti oleh sepuluh orang umat Buddha di muka panggung, termasuk juga para umat Buddha yang hadir.

"Pelaksanaan Pemilu 2019 di Indonesia selama ini berjalan transparan, jujur dan adil. Kami tidak terpengaruh mengikuti gerakan people power yang digaungkan oleh sekelompok orang untuk menumbangkan pemerintahan yang sah," tegas Lien dalam deklarasi itu.

Menurut dia, gerakan people power tidak selaras dengan proses demokrasi yang telah tertata dengan baik selama ini di Indonesia. Karenanya, sudah selazimnya gerakan people power tidak terwujud.

"Jadi, people power adalah gerakan inkonstitusional dan merusak tatanan demokrasi yang telah dibangun. Kami tunggu pegumuman resmi dari  KPU tanggal 22 Mei nanti," tegasnya menutup deklarasi.

Baca juga: Umat Buddha Semayamkan Air Berkah Waisak di Candi Mendut

Ratusan umat Buddha menggelar ritual pengambilan api Dharma Tri Suci Waisak 2563 BE/2019 di kawasan obyek wisata Api Abadi Mrapen di Grobogan, Jawa Tengah, Jumat (17/5/2019) siang. 

Dalam upacara keagamaan ini tidak hanya dihadiri oleh perwakilan umat Buddha Indonesia (Walubi), melainkan diikuti juga oleh sejumlah umat Buddha dari Thailand.

Sebelum pengambilan api suci, selama lebih dari satu jam mereka yang mengenakan pakaian khas biksu itu berkumpul dan melantunkan doa di depan altar Buddha yang telah dipersiapkan.

Baca juga: Soal People Power 22 Mei 2019, Sandiaga Bilang Tak Bisa Melarang

Api suci yang diambil dari obyek wisata Api Abadi Mrapen ini akan disemayamkan di Candi Mendut bersandingan dengan air berkah yang sebelumnya diambil di Umbul Jumprit di Desa Tegalrejo, Ngadirejo, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah, Kamis (16/5/2019). 

Keesokan harinya, api suci dan air berkah akan diantarkan ke Candi Borobudur sebagai sarana peribadatan perayaan Waisak yang jatuh pada Minggu (19/5/2018) mendatang.



Terkini Lainnya


Close Ads X