Rekapitulasi Penghitungan Suara di KPU Sulsel Molor, Ini Penyebabnya

Kompas.com - 16/05/2019, 17:53 WIB
Ketua KPU Sulsel Misnah M Attas saat diwawancara di lokasi rapat pleno rekapitulasi pemilu 2019 tingkat Sulawesi Selatan, di Jalan Perintis Kemerdekaan, Makassar,  Kamis (16/5/2019).Kompas.com/HIMAWAN Ketua KPU Sulsel Misnah M Attas saat diwawancara di lokasi rapat pleno rekapitulasi pemilu 2019 tingkat Sulawesi Selatan, di Jalan Perintis Kemerdekaan, Makassar, Kamis (16/5/2019).


MAKASSAR, KOMPAS.com - Rapat pleno terbuka rekapitulasi hasil penghitungan perolehan suara Pemilihan Umum 2019 tingkat Provinsi Sulawesi Selatan berlangsung molor.

Hingga Kamis (16/5/2019) sore ini, KPU Sulawesi Selatan masih berkutat pada sinkronisasi data pemilih dan perolehan suara di tiap kabupaten yang dinilai bermasalah.

Ketua KPU Sulsel Misnah M Attas mengatakan, ada dua penyebab sehingga pleno rekapitulasi penghitungan suara di Sulsel molor.

Baca juga: Patuhi Putusan Bawaslu, KPU Tetap Lanjutkan Situng


 

Penyebab pertama karena rekapitulasi dari Kota Makassar baru tiba pada Kamis siang tadi.

"Kami akan tetapkan hari ini. Dua kabupaten yang membuatnya (penetapan) molor karena di Gowa ada Kecamatan Pallangga mesti dilakukan pemilihan ulang. Kemudian di Makassar seperti Kecamatan Tamalate, Panakukang," kata Misnah, saat diwawancara di lokasi rapat pleno penghitungan suara di Hotel Harper, Makassar, Sulawesi Selatan, Kamis (16/5/2019).

Misnah mengatakan, setelah rekapitulasi hasil penghitungan suara di Kota Makassar tiba, pihaknya langsung melakukan penghitungan. Ia mengatakan, seluruh kabupaten/kota sudah dilakukan penghitungan suara.

Saat ini, pihaknya sedang melakukan pengesahan terhadap hasil pemilu dari DPRD provinsi daerah pemilihan Sulawesi Selatan hingga dapil 11 dan dapil DPR RI.

Baca juga: Bawaslu Sebut 22 dari 27 Lembaga Survei Belum Laporkan Sumber Dana ke KPU

"Besok kami serahkan. Tapi, tidak tahu jelasnya tergantung selesainya tanda tangan karena kami akan tandatangani 11 rim," ujar dia.

Mengenai banyaknya kesalahan yang terjadi pada penghitungan di tingkat kecamatan, Misnah mengatakan, akan melakukan evaluasi terhadap penyelenggara terutama di tingkat PPS dan PPK.

"Nanti kami evaluasi yang mana bermasalah dan mana yang tidak," ujar dia.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Upaya Bebaskan 23 ABK KM Mina Sejati yang Disandera, Personel Tambahan Dikerahkan

Upaya Bebaskan 23 ABK KM Mina Sejati yang Disandera, Personel Tambahan Dikerahkan

Regional
Protes, Warga Gelar Upacara di Tepi Lubang Bekas Tambang Batu Bara

Protes, Warga Gelar Upacara di Tepi Lubang Bekas Tambang Batu Bara

Regional
Kericuhan di Halaman DPR Aceh Dipicu Penurunan Paksa Bendera Merah Putih

Kericuhan di Halaman DPR Aceh Dipicu Penurunan Paksa Bendera Merah Putih

Regional
LBH Surabaya Kecam Tindakan Represif terhadap Mahasiswa Papua

LBH Surabaya Kecam Tindakan Represif terhadap Mahasiswa Papua

Regional
Soal Usul Pemakzulan Dirinya, Gubernur Sulsel Anggap Itu Pembunuhan Karakter

Soal Usul Pemakzulan Dirinya, Gubernur Sulsel Anggap Itu Pembunuhan Karakter

Regional
PKB Bentuk Tim Kajian Amandemen UUD 45 dan GBHN, Diketuai Profesor

PKB Bentuk Tim Kajian Amandemen UUD 45 dan GBHN, Diketuai Profesor

Regional
Tak Temukan Bukti Perusakan Bendera Merah Putih, Polisi Pulangkan 43 Mahasiswa Papua

Tak Temukan Bukti Perusakan Bendera Merah Putih, Polisi Pulangkan 43 Mahasiswa Papua

Regional
Mayat Pria Bersimbah Darah Ditemukan Dekat Sungai Tallo Makassar

Mayat Pria Bersimbah Darah Ditemukan Dekat Sungai Tallo Makassar

Regional
Usai Jalani Operasi 5 Jam, Polisi Korban Penyerangan Terduga Teroris di Surabaya Disebut Membaik

Usai Jalani Operasi 5 Jam, Polisi Korban Penyerangan Terduga Teroris di Surabaya Disebut Membaik

Regional
Kibarkan Merah Putih Tanpa Seragam, Puluhan Anggota Paskibra Menangis

Kibarkan Merah Putih Tanpa Seragam, Puluhan Anggota Paskibra Menangis

Regional
Lebih dari 24 Jam, TNI AL Belum Berhasil Bebaskan Sandera di KM Mina Sejati

Lebih dari 24 Jam, TNI AL Belum Berhasil Bebaskan Sandera di KM Mina Sejati

Regional
KM Mina Sejati yang Dibajak Alami Kebocoran dan Nyaris Tenggelam

KM Mina Sejati yang Dibajak Alami Kebocoran dan Nyaris Tenggelam

Regional
72 TKI Asal NTT Meninggal di Luar Negeri Sepanjang 2019

72 TKI Asal NTT Meninggal di Luar Negeri Sepanjang 2019

Regional
74 Tahun Indonesia Merdeka, Suku Terasing di Maluku Ini Akhirnya Gelar Upacara

74 Tahun Indonesia Merdeka, Suku Terasing di Maluku Ini Akhirnya Gelar Upacara

Regional
Khofifah Minta Warga Jatim Waspada Aksi Terorisme

Khofifah Minta Warga Jatim Waspada Aksi Terorisme

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X