Pasca Penembakan di Nduga, Pembangunan Trans Papua Terhambat

Kompas.com - 14/05/2019, 17:03 WIB
Kepala BBPJN XVIII Papua, Osman Marbun KOMPAS.com/Dhias SuwandiKepala BBPJN XVIII Papua, Osman Marbun

JAYAPURA, KOMPAS.com - Pasca penembakan di Distrik Mugi, Kabupaten Nduga, Papua, pembagunan Trans Papua terhambat karena situasi keamanan tidak kondusif.

Utamanya, hambatan terjadi untuk pembangunan jembatan di Distrik Mbua dan Mugi.

"Khusus di beberapa titik tersebut sampai saat ini kita belum bisa lakukan pekerjaan di lapangan masih tunggu kondisi kembali kondusif," ujar Kepala Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional XVIII Papua, Osman Marbun, yang dikonfirmasi melalui sambungan telepon, Selasa (14/5/2019).


Baca juga: Baku Tembak dengan KKB Selama 5 Jam, Anggota TNI Tewas di Nduga Papua

Pembangunan jembatan, terang Osman, sudah dimulai sejak satu bulan yang lalu. Titiknya dari Distrik Kenyam menuju Mugi.

Total ada 30 jembatan yang dikerjakan menuju Distrik Mugi dan karena masalah gangguan keamanan maka dipastikan pengerjaannya tidak akan rampung tahun ini.

"Ada 16 titik (jembatan) dari Kenyam (menuju Mugi) dan 14 titik dari arah Mbua. Harusnya semua jembatan itu rampung tahun ini, tapi sekarang tidak mungkin, kita minta perpanjangan waktu lah, minimal sampai 2020," kata Osman.

Baca juga: Baku Tembak dengan Polisi, Seorang Pimpinan KKB Aceh Timur Tewas

Saat ini untuk yang melakukan pekerjaan fisik dan pengamanan, sudah ada di Wamena, Kabupaten Jayawijaya, dan sementara sedang menyiapkan material terkait pembangunan jembatan di Nduga.

Total panjang dari 30 jembatan yang akan dikerjakan di Nduga adalah 310 meter, sedangkan jalannya sudah terbuka dengan kondisi jalan tanah.

Sebagai informasi, total panjang pembangunan jalan Trans Papua mencapai 2.343,90 KM. Khusus di 2019, penanganannya mencapai 55,56 KM.

Baca juga: Dua Prajurit TNI Terluka Saat Diserang KKB di Nduga Papua

Sebelumnya, Senin 13 Mei 2019, pihak Kodam XVII Cenderawasih mengkonfirmasi adanya baku tembak antara TNI dan KKB di Distrik Mugi.

Akibat kejadian tersebut, seorang TNI bernama Pratu Kasnun gugur karena mengalami luka tembak di bagian punggung.

TNI memastikan, KKB yang memulai aksi tersebut berasal dari kelompok pimpinan Egianus Kogoya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Temui Ortu Korban Susur Sungai, Sultan HB X Sampaikan Pesan

Temui Ortu Korban Susur Sungai, Sultan HB X Sampaikan Pesan

Regional
Empat Siswa SMPN 1 Turi Sleman yang Ikut Susur Sungai Belum Ditemukan

Empat Siswa SMPN 1 Turi Sleman yang Ikut Susur Sungai Belum Ditemukan

Regional
Kesaksian Salma, Siswa SMPN 1 Turi yang Selamat Susur Sungai, Arus Deras Tiba-tiba Datang

Kesaksian Salma, Siswa SMPN 1 Turi yang Selamat Susur Sungai, Arus Deras Tiba-tiba Datang

Regional
Tak Kunjung Ada Kabar, Ibu Siswi SMPN 1 Turi: Saya Mohon Doanya

Tak Kunjung Ada Kabar, Ibu Siswi SMPN 1 Turi: Saya Mohon Doanya

Regional
Pelaku Penusukan Anak Korban Kecelakaan di Musi Rawas Serahkan Diri

Pelaku Penusukan Anak Korban Kecelakaan di Musi Rawas Serahkan Diri

Regional
Kronologi Pria di Riau Banting Sepeda Motor karena Tak Terima Ditilang Polisi

Kronologi Pria di Riau Banting Sepeda Motor karena Tak Terima Ditilang Polisi

Regional
Dilaporkan Hilang, Dokter Muda di Palembang Ini Ternyata Liburan ke Lampung

Dilaporkan Hilang, Dokter Muda di Palembang Ini Ternyata Liburan ke Lampung

Regional
Berkas Perkara Bupati Aceh Barat Duel dengan Penagih Utang Dilimpahkan ke Polda

Berkas Perkara Bupati Aceh Barat Duel dengan Penagih Utang Dilimpahkan ke Polda

Regional
Wagub Kaltim Dukung Satu Calon dalam Pilkada Samarinda 2020, Bawaslu Sebut Tak Etis

Wagub Kaltim Dukung Satu Calon dalam Pilkada Samarinda 2020, Bawaslu Sebut Tak Etis

Regional
Tinjau Proyek Tol Sigli-Banda Aceh, Jokowi: Proses Pembebasan Lahan Berjalan Baik

Tinjau Proyek Tol Sigli-Banda Aceh, Jokowi: Proses Pembebasan Lahan Berjalan Baik

Regional
Siswa SMPN 1 Turi Tewas Saat Susur Sungai, Korban Pertama Ditemukan Tersangkut Batu

Siswa SMPN 1 Turi Tewas Saat Susur Sungai, Korban Pertama Ditemukan Tersangkut Batu

Regional
Sudah Ada Peringatan Akan Turun Hujan Sebelum Siswi SMPN 1 Turi Sleman Susur Sungai

Sudah Ada Peringatan Akan Turun Hujan Sebelum Siswi SMPN 1 Turi Sleman Susur Sungai

Regional
Serahkan SK Perhutanan Sosial, Jokowi: Kalau Sudah Diberi Segera Manfaatkan

Serahkan SK Perhutanan Sosial, Jokowi: Kalau Sudah Diberi Segera Manfaatkan

Regional
Formasi CPNS untuk Dokter Spesialis Banyak yang Kosong, Ini Penyebabnya

Formasi CPNS untuk Dokter Spesialis Banyak yang Kosong, Ini Penyebabnya

Regional
Detik-Detik Tembok Penahan yang Longsor di Jalan Bandung-Tasikmalaya

Detik-Detik Tembok Penahan yang Longsor di Jalan Bandung-Tasikmalaya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X