Pembuat Video Adu Domba TNI-Polri Buat dan Sebar Video Minta Maaf

Kompas.com - 14/05/2019, 15:50 WIB
Tim gabungan membawa IAS dari ruang penyidikan ke dalam mobil minibus menuju Kantor Polda Jabar, Senin malam (13/5/2019). Proses penanganan kasus IAS pria yang membuat dan menyebar video provokatif dilimpahkan ke Polda Jabar. Kompas.com/ MUHAMAD SYAHRI ROMDHONTim gabungan membawa IAS dari ruang penyidikan ke dalam mobil minibus menuju Kantor Polda Jabar, Senin malam (13/5/2019). Proses penanganan kasus IAS pria yang membuat dan menyebar video provokatif dilimpahkan ke Polda Jabar.


CIREBON, KOMPAS.com – IAS (49), pria yang membuat dan menyebarkan video berisi ujaran kebencian dan provokasi adu domba antara TNI-POLRI, meminta maaf.

Melalui video yang berdurasi 1 menit 13 detik, IAS mengakui apa yang dia sampaikan sebelumnya adalah sebuah kesalahan dan kekeliruan.

Video permintaan maaf IAS tersebar di sejumlah grup aplikasi WhatsApp.

Baca juga: Ini Alasan IAS Buat Video Adu Domba TNI-Polri

Polres Cirebon melimpahkan proses penanganan hukum IAS, pria yang menyebarkan video bernada provokatif ke Polda Jawa Barat Senin malam (13/5/2019) di kantor Polres Cirebon.

Beberapa jam usai pelimpahan tersebut, video berisi permintaan maaf IAS menyebar di sejumlah aplikasi grup WhatsApp.

Tampak dalam video, pria yang berstatus pengasuh di salah satu pondok pesantren di Kabupaten Cirebon mengenakan baju koko berwarna putih dengan peci berwarna hitam.

Pakaian tersebut sama dengan pakaian yang dia kenakan saat proses pemindahan dirinya ke Polda Jabar.

Baca juga: Ini Alasan IAS Buat Video Adu Domba TNI-Polri

Melalui video itu, IAS yang juga berstatus dosen, menyampaikan minta maaf telah keliru memahami apa yang Kapolri sampaikan saat upacara pengamanan pemilu.

IAS juga minta maaf atas kalimat yang bernada provokatif mengadu domba antara TNI-POLRI.

Terakhir IAS menyoroti kalimatnya sendiri yang mendoakan keburukan akan terjadi pada seseorang yang angkuh dan sombong dengan ancaman penyakit.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gempa di Pangandaran, Warga Justru Terasa Saat Gempa di Jepara

Gempa di Pangandaran, Warga Justru Terasa Saat Gempa di Jepara

Regional
Cegah Covid-19, Pemkot Salatiga Data Penjual Hewan Kurban dari Luar Kota

Cegah Covid-19, Pemkot Salatiga Data Penjual Hewan Kurban dari Luar Kota

Regional
Gempa 5,2 Magnitudo Guncang Bengkulu, Terasa hingga Lampung

Gempa 5,2 Magnitudo Guncang Bengkulu, Terasa hingga Lampung

Regional
Diamankan, Pesepeda Perempuan Berbaju Ketat di Banda Aceh Minta Maaf

Diamankan, Pesepeda Perempuan Berbaju Ketat di Banda Aceh Minta Maaf

Regional
Gempa di Rangkasbitung, Warga Diminta Waspada dan Jauhi Kawasan Pantai

Gempa di Rangkasbitung, Warga Diminta Waspada dan Jauhi Kawasan Pantai

Regional
Sempat Ketakutan, 50 Pedagang Pasar Manis Purwokerto Jalani Tes Swab

Sempat Ketakutan, 50 Pedagang Pasar Manis Purwokerto Jalani Tes Swab

Regional
11 ASN di Banjarnegara Positif Corona, Sebagian di Antaranya Tenaga Medis Puskesmas

11 ASN di Banjarnegara Positif Corona, Sebagian di Antaranya Tenaga Medis Puskesmas

Regional
Menteri Koperasi dan UKM Harap Pelaku UMKM Dapat Topang Perekonomian Babel

Menteri Koperasi dan UKM Harap Pelaku UMKM Dapat Topang Perekonomian Babel

Regional
Gempa Juga Terjadi di Pangandaran

Gempa Juga Terjadi di Pangandaran

Regional
Gara-gara Dituding Curi Ayam, Pria di Tasikmalaya Bakar 3 Mobil Tetangga

Gara-gara Dituding Curi Ayam, Pria di Tasikmalaya Bakar 3 Mobil Tetangga

Regional
Berkunjung ke Aceh Wajib Bawa Surat Hasil Rapid Test

Berkunjung ke Aceh Wajib Bawa Surat Hasil Rapid Test

Regional
Seorang Wartawan Meninggal karena Covid-19, 20 Jurnalis Lainnya Jalani Rapid Test

Seorang Wartawan Meninggal karena Covid-19, 20 Jurnalis Lainnya Jalani Rapid Test

Regional
Duduk Perkara Lembaga Adat Baduy Minta Dihapus dari Destinasi Wisata

Duduk Perkara Lembaga Adat Baduy Minta Dihapus dari Destinasi Wisata

Regional
Satu Keluarga Jadi Korban Kecelakaan Kapal, Ayah Selamat, 2 Anaknya Meninggal

Satu Keluarga Jadi Korban Kecelakaan Kapal, Ayah Selamat, 2 Anaknya Meninggal

Regional
Danjen Akademi TNI: Pemkot Magelang Pindah Saja, Kalau Enggak Nanti Pakai Cara-cara Kita

Danjen Akademi TNI: Pemkot Magelang Pindah Saja, Kalau Enggak Nanti Pakai Cara-cara Kita

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X