Deteksi Cacar Monyet, Bandara Pekanbaru Pasang Alat Pemindai Suhu Tubuh

Kompas.com - 14/05/2019, 10:28 WIB
Petugas KKP memasang Thermal Scanner atau pemindai suhu tubuh di pintu kedatangan internasional Bandara Internasional SSK II Pekanbaru, Riau, Senin (13/5/2019). KOMPAS.com/IDON TANJUNGPetugas KKP memasang Thermal Scanner atau pemindai suhu tubuh di pintu kedatangan internasional Bandara Internasional SSK II Pekanbaru, Riau, Senin (13/5/2019).

PEKANBARU, KOMPAS.com - Di Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim (SSK) II Pekanbaru, Riau, telah dipasang thermal scanner atau pemindai suhu tubuh untuk mendeteksi virus monkeypox atau cacar monyet.

Alat canggih tersebut dioperasikan oleh petugas Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) di pintu kedatangan internasional.

Petugas medis KKP Bandara SSK II Pekanbaru dr Risnandar menjelaskan, thermal scanner fungsinya untuk mendeteksi suhu tubuh penumpang yang datang dari negara terjangkit virus yang memasuki wilayah Indonesia melalui Bandara SSK II Pekanbaru.

"Alat ini mendeteksi suhu tubuh dimana penumpang yang suhu tubuhnya lebih atau sama dengan 38 derajat, penumpang bisa kita periksa. Diperiksa riwayat perjalanannya apakah ada ke negara terjangkit ataupun kontak erat dengan penderita yang sakit (monkeypox)," papar Risnandar saat berbincang dengan Kompas.com, Selasa (14/5/2019).

Baca juga: 5 Fakta Cegah Cacar Monyet di Kepri: Bandara dan Pelabuhan Diperketat, 6 Ruang Isolasi Disiapkan

Dia menyebutkan, alat thermal scanner sebenarnya sudah lama dipasang di Bandara SSK II Pekanbaru, mengingat adanya penerbangan langsung dari Singapura ke Pekanbaru.

"Sudah lama dipasang. Ini sudah menjadi alat kita. Bukan pada saat ada isu virus Monkeypox di Singapura itu," jelas Risnandar.

Sejauh ini, lanjut dia, belum ditemukan penumpang yang datang dari luar negeri yang terjangkit virus monkeypox ataupun virus lainnya.

Meski demikian, pihaknya akan terus mewaspadai dan antisipasi masuknya penyakit menular tersebut melalui Bandara SSK II Pekanbaru.

Sementara itu, kasus monkeypox yang ditemukan di Singapura, menurut Risnandar, korban bukan warga setempat.

"Setahu saya bukan (warga Singapura). Jadi dia orang Nigeria yang berkunjung ke Singapura. Penyakit monkeypox terutama berasal dari negara-negara di Afrika Barat, Sierra Leone dan kemudian Afrika Tengah dan Sudan. Di Indonesia tidak ada," ucap Risnandar.

Adapun gejala yang ditimbulkan monkeypox, sebut Risnandar, seperti demam, sakit kepala, nyeri otot, kemudian timbul cacar, dan pembengkakan kelenjar getah bening.

Baca juga: Cegah Cacar Monyet, Penumpang dari Singapura Diperiksa Thermal Detection

Diberitakan sebelumnya, kasus monkeypox atau cacar monyet yang ditemukan di Singapura, tidak ditemukan di wilayah Riau.

"Sampai sejauh ini belum ada informasi adanya kasus monkeypox di Riau, namun tetap waspada sehubungan adanya penerbangan langsung Singapura-Pekanbaru," ucap Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Riau, Mimi Yuliana Nazir dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Senin (13/5/2019).

Pihaknya telah meminta kepada kepala kantor kesehatan pelabuhan (KKP) di Pekanbaru untuk melakukan pemantauan dan pengawasan terhadap para penumpang pesawat di Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim (SSK) II Pekanbaru yang berasal dari Singapura dan Batam, Kepulauan Riau, karena banyaknya masyarakat Riau yang berpergian ke Singapura melalui Batam.

"Kami juga meminta dilakukan pengawasan di pelabuhan-pelabuhan laut di Riau yang mempunyai jalur masuk dari Batam," sebut Mimi.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria Tikam Teman Sendiri karena Cemburu Istri Curhat ke Korban Saat Malam Hari

Pria Tikam Teman Sendiri karena Cemburu Istri Curhat ke Korban Saat Malam Hari

Regional
Diduga Lecehkan Ibu Mertua, Oknum Polisi di Gresik Dilaporkan ke Polisi

Diduga Lecehkan Ibu Mertua, Oknum Polisi di Gresik Dilaporkan ke Polisi

Regional
Hasil Tracing Pelatihan Petugas Haji 9 Hari di Surabaya: 4 Peserta Positif Covid-19, 14 PDP

Hasil Tracing Pelatihan Petugas Haji 9 Hari di Surabaya: 4 Peserta Positif Covid-19, 14 PDP

Regional
Aniaya Warga yang Mabuk Saat Pesta Pernikahan, Empat ASN dan 1 Satpam Diamankan

Aniaya Warga yang Mabuk Saat Pesta Pernikahan, Empat ASN dan 1 Satpam Diamankan

Regional
Hadapi Covid-19, Pemkab Aceh Tengah Pangkas 30 Persen Biaya SPPD

Hadapi Covid-19, Pemkab Aceh Tengah Pangkas 30 Persen Biaya SPPD

Regional
Palangka Raya Kekurangan APD, 2.000 Unit Bantuan Kemenkes hanya Untuk 20 Hari

Palangka Raya Kekurangan APD, 2.000 Unit Bantuan Kemenkes hanya Untuk 20 Hari

Regional
UPDATE Corona di Jatim 28 Maret: 77 Positif, PDP 309, ODP 4.568 Orang

UPDATE Corona di Jatim 28 Maret: 77 Positif, PDP 309, ODP 4.568 Orang

Regional
Mudik Gratis dihapuskan, 1.068 Bus Batal Angkut Pemudik dari Jakarta ke Jateng

Mudik Gratis dihapuskan, 1.068 Bus Batal Angkut Pemudik dari Jakarta ke Jateng

Regional
Wali Kota Kediri Umumkan 1 Kasus Positif Covid-19 Pertama

Wali Kota Kediri Umumkan 1 Kasus Positif Covid-19 Pertama

Regional
Tabrakan Maut Truk Kayu Vs Motor di Timika, Pengendara Motor dan 2 Penumpangnya Tewas

Tabrakan Maut Truk Kayu Vs Motor di Timika, Pengendara Motor dan 2 Penumpangnya Tewas

Regional
Jabar Perpanjang Sekolah di Rumah bagi Pelajar hingga 13 April

Jabar Perpanjang Sekolah di Rumah bagi Pelajar hingga 13 April

Regional
Dalam Sehari Dua Minibus Tertabrak KA di Kecamatan Toroh Grobogan, Dua Tewas

Dalam Sehari Dua Minibus Tertabrak KA di Kecamatan Toroh Grobogan, Dua Tewas

Regional
UPDATE Corona di Sulsel 28 Maret: 33 Positif Covid-19, Terbanyak di Makassar

UPDATE Corona di Sulsel 28 Maret: 33 Positif Covid-19, Terbanyak di Makassar

Regional
Pemudik Tetap Nekat Pulang Kampung, Jumlah ODP di Sukabumi Tiba-tiba Melonjak

Pemudik Tetap Nekat Pulang Kampung, Jumlah ODP di Sukabumi Tiba-tiba Melonjak

Regional
Cegah Penyebaran Covid-19, Hendrar Prihadi Pantau Kondisi Masyarakat Semarang

Cegah Penyebaran Covid-19, Hendrar Prihadi Pantau Kondisi Masyarakat Semarang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X