Dituduh Merekam Video Ancam Penggal Jokowi, Agnes Maafkan Netizen

Kompas.com - 13/05/2019, 17:16 WIB
Guru Agnes Kusumahandaei (53) memperlihatkan video kepada wartawan di SDN Citamiang 1 Kota Sukabumi, Jawa Barat, Senin (13/5/2019). KOMPAS.com/BUDIYANTOGuru Agnes Kusumahandaei (53) memperlihatkan video kepada wartawan di SDN Citamiang 1 Kota Sukabumi, Jawa Barat, Senin (13/5/2019).

SUKABUMI, KOMPAS.com - Agnes Kusumahandari (53) guru SDN Citamiang 1 Kota Sukabumi, Jawa Barat mengaku memaafkan para netizen yang telah menuding dan memfitnah dirinya.

Nama Agnes sempat viral karena dianggap sebagai wanita yang merekam video pelaku pengancaman terhadap Presiden Joko Widodosaat demo di Bawaslu beberapa waktu lalu.

Bahkan, Agnes memilih tidak akan melanjutkan perkaranya ke proses hukum

"Kepada siapapun yang menyebarkan fitnah, jangan takut. Saya tidak akan menuntut balik. Bahkan saya akan mendoakan mereka agar dihapuskan dosa-dosanya," ungkap Agnes kepada wartawan saat ditemui di SDN Citamiang 1, Senin (13/5/2019) siang.

Baca juga: Polisi: Perekam Video Viral Ancam Penggal Jokowi Bukan Wanita Sukabumi

"Dan masalah yang saya alami ini menjadi ujian bagi saya dimana Allah akan meningkatkan derajat saya," sambung guru wali kelas VI ini

Ia mengaku baru mengetahui tudingan dan fitnah kepadanya pada hari Minggu (12/5/2019) sore.

Saat itu, teman alumni SMP ingin mengklarifikasi keterlibatan dirinya dalam video ancaman kepada Presiden Jokowi.

"Teman saya ingin mengklarifikasi apakah saya yang mengaminkan pemuda yang akan memenggal Pesiden Jokowi dalam video itu," ujar warga Desa Babakan, Kecamatan Cisaat itu.

Agnes sempat kaget mendengar hal tersebut dan baru melihat video yang dikirimkan teman melalui Whatsapp pada Minggu petang sekitar pukul 17:30 WIB.

Baca juga: Video yang Adu Domba TNI-Polri Berkaitan dengan Pemilu, Polisi Himbau Warga Tak Terprovokasi

Setelah melihat video itu, ia mengatakan wanita dalam video itu tidak ada kemiripan dengan dirinya.

"Dari hidungnya saja sudah jelas jauh berbeda. Begitu pun giginya," jelas Agnes sambil memperlihatkan video yang viral kepada jurnalis.

Agnes memastikan wanita yang ada dalam video saat aksi unjuk rasa di Jakarta, Jumat, (10/5/2019) bukan dirinya.

Dia menuturkan, saat demo itu berlangsung ia sedang berada di Sukabumi. Sesuai absen, sejak pukul 07.50 WIB hingga 14.12 WIB, Agnes berada di sekolah.

Setelah pulang dari sekolah, Agnes belanja di toko kelontong di sekitar Odeon Jalan Palabuhan dua. Dia sempat transaksi menggunakan debit BCA dan mendapatkan nota yang dia simpan sebagai bukti.

Baca juga: Polisi Buru Perempuan yang Diduga Rekam dan Sebarkan Video Ancaman ke Jokowi

Dalam nota tersebut tertulis waktu transaksi yakni Jumat, 10 Mei 2019 pukul 15.10 WIB. Setelah itu dia tidak pergi kemana-mana dan tinggal di rumah.

"Jadi saya pastikan bahwa wanita yang ada dalam video itu bukan saya. Karena saya berada di Sukabumi. Saya tidak menerima fitnah keberlanjutan ini," tutur Agnes yang juga memperlihatkan nota miliknya.

Diberitakan sebelumnya Kepala Polres Sukabumi Kota AKBP Susatyo Purnomo mengatakan wanita yang merekam video pelaku pengancaman terhadap Presiden RI Joko Widodo bukan guru SDN Citamiang 1, Kota Sukabumi.

Polres Sukabumi Kota telah mengklarifikasi terkait viralnya video ancaman akan memenggal kepala Jokowi pada aksi unjuk rasa di Jakarta dan tersiar bahwa pelaku perekaman bernama Agnes Kusumahandari, wanita asal Sukabumi.

"Atas viralnya berita tersebut, Ibu Agnes secara sukarela menghubungi Polres Sukabumi Kota Minggu malam untuk mengklarifikasi bahwa wanita tersebut bukan dirinya," kata Susatyo.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Daerah Ini Sediakan WiFi Gratis 24 Jam Bagi Pendaftar CPNS

Pemerintah Daerah Ini Sediakan WiFi Gratis 24 Jam Bagi Pendaftar CPNS

Regional
APBD Jateng 2020 Disahkan Sebesar Rp 28,3 Triliun

APBD Jateng 2020 Disahkan Sebesar Rp 28,3 Triliun

Regional
Trans Jateng Diprotes Awak Mikrobus di Purbalingga, Begini Respons Pemprov

Trans Jateng Diprotes Awak Mikrobus di Purbalingga, Begini Respons Pemprov

Regional
Hujan dan Angin Kencang di Banyuasin, 83 Rumah Rusak

Hujan dan Angin Kencang di Banyuasin, 83 Rumah Rusak

Regional
Pelaku Penggelapan Dana Nasabah BNI Ambon Kirim Toyota Alphard ke Temannya di Surabaya

Pelaku Penggelapan Dana Nasabah BNI Ambon Kirim Toyota Alphard ke Temannya di Surabaya

Regional
Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Lukai 6 Orang, Ini Nama-namanya

Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Lukai 6 Orang, Ini Nama-namanya

Regional
Sungai Anyar di Solo Tercemar Limbah Detergen

Sungai Anyar di Solo Tercemar Limbah Detergen

Regional
Nasib Warga di Daerah Rawan Bencana di Sukabumi Tunggu Hasil Kajian Badan Geologi

Nasib Warga di Daerah Rawan Bencana di Sukabumi Tunggu Hasil Kajian Badan Geologi

Regional
Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Seluruh Driver Ojol yang Masuk ke Mapolresta Samarinda Diperiksa

Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Seluruh Driver Ojol yang Masuk ke Mapolresta Samarinda Diperiksa

Regional
Sosok Djaduk Ferianto di Mata Dewa Budjana, Juki Kill The DJ, hingga Syaharani

Sosok Djaduk Ferianto di Mata Dewa Budjana, Juki Kill The DJ, hingga Syaharani

Regional
Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Linmas di Surabaya Dilengkapi Rompi Anti-Peluru

Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Linmas di Surabaya Dilengkapi Rompi Anti-Peluru

Regional
Pendaftar CPNS di Jatim Capai 2.362, Tertinggi Ketiga Nasional

Pendaftar CPNS di Jatim Capai 2.362, Tertinggi Ketiga Nasional

Regional
8 Kabupaten Kota di Jabar Rawan Pelanggaran Pilkada, Mana Saja?

8 Kabupaten Kota di Jabar Rawan Pelanggaran Pilkada, Mana Saja?

Regional
Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Sering Pergi Pagi Pulang Tengah Malam

Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Sering Pergi Pagi Pulang Tengah Malam

Regional
Sekolah Terendam Banjir, Siswa MTsN Matangkuli Terpaksa Diliburkan

Sekolah Terendam Banjir, Siswa MTsN Matangkuli Terpaksa Diliburkan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X