Pengacara: Untuk Membebaskan Wali Kota Tasikmalaya Berat, tapi...

Kompas.com - 12/05/2019, 21:09 WIB
Pengacara Wali Kota Tasikmalaya Budi Budiman, tersangka KPK, Bambang Lesmana, saat diwawancara wartawan, Minggu (12/5/2019). KOMPAS.com/IRWAN NUGRAHAPengacara Wali Kota Tasikmalaya Budi Budiman, tersangka KPK, Bambang Lesmana, saat diwawancara wartawan, Minggu (12/5/2019).


TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Ketua Tim Kuasa Hukum Wali Kota Tasikmalaya Budi Budiman, Bambang Lesmana mengakui untuk membebaskan kliennya yang terjerat kasus di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) cukup berat.

Sebab, semua bukti dan saksi yang memberatkan telah dipegang oleh lembaga anti rasuah tersebut serta telah disampaikan kepada tersangka dan tim kuasa hukum.

"Saya berbicara riil saja, kalau untuk pembebasan klien dalam kasus ini berat. Jujur saja kasus KPK ini berat. Tapi, kami bersama tim berupaya untuk meringankan hukumannya," kata Bambang, Minggu (12/5/2019).

Baca juga: Tak Ditahan KPK, Alasan Wali Kota Tasikmalaya Tak Mundur dari Jabatannya

Bambang selama ini telah mempelajari kasusnya bersama tim terkait celah apa saja yang bisa meringankan hukuman kliennya. Namun, dirinya enggan membeberkan langkah apa saja yang nantinya akan dilakukan saat persidangan di Pengadilan.

"Kalau upaya dari tim kami kan bersifat rahasia ya, seperti kalau ditanya apa saja 20 pertanyaan oleh KPK saat pemeriksaan Pak Budi, itu kan enggak bisa dibeberkan. Cuma KPK yang berwenang," kata Bambang.

Namun, pihaknya telah menemukan beberapa celah yang dapat digunakan saat pembelaan untuk meringankan hukuman kliennya. Hal itu pun nantinya akan dibuka saat persidangan kasus ini dimulai.

Pihaknya akan menunggu langkah KPK selanjutnya dalam kasus ini.

"Adalah banyak celah, kami telah pelajari dengan tim ada celah-celahnya," ungkap dia.

Baca juga: Kemendagri: Wali Kota Tasikmalaya Tersangka Masih Menjabat Tak Beretika

Budi sebelumnya disangka terlibat dalam kasus suap terkait dana alokasi khusus (DAK) Kota Tasikmalaya Tahun Anggaran 2018.

Budi disangka memberikan uang Rp 400 juta kepada Yaya Purnomo selaku pegawai di Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan Kementerian Keuangan.

Budi disangka melanggar Pasal 5 Ayat 1 huruf a atau huruf b atau Pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dalam UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 64 Ayat 1 KUHP. 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Tukang Becak Iuran untuk Ganti Bendera Merah Putih yang Lusuh, Ini Kisahnya

5 Tukang Becak Iuran untuk Ganti Bendera Merah Putih yang Lusuh, Ini Kisahnya

Regional
Cerita Jayani Rawat Al Quran Tulisan Tangan Berusia Hampir 200 Tahun

Cerita Jayani Rawat Al Quran Tulisan Tangan Berusia Hampir 200 Tahun

Regional
Fakta Oknum Satpol PP Rampas Uang Pengemis, Alasan Penertiban hingga ASN Jadi Korlap

Fakta Oknum Satpol PP Rampas Uang Pengemis, Alasan Penertiban hingga ASN Jadi Korlap

Regional
Agar Program Diketahui Publik, Paslon di Pilkada Mataram Cantumkan Barcode di Spanduk

Agar Program Diketahui Publik, Paslon di Pilkada Mataram Cantumkan Barcode di Spanduk

Regional
Seorang Pemuda Tewas Diduga Gantung Diri, Tulis Pesan di Buku Tabungan

Seorang Pemuda Tewas Diduga Gantung Diri, Tulis Pesan di Buku Tabungan

Regional
2 dari 3 Debat Kandidat Pilkada Makassar Bakal Berlangsung di Jakarta

2 dari 3 Debat Kandidat Pilkada Makassar Bakal Berlangsung di Jakarta

Regional
Kabupaten Banyumas Akan Dimekarkan Jadi 3 Daerah Otonom

Kabupaten Banyumas Akan Dimekarkan Jadi 3 Daerah Otonom

Regional
Stadion Mattoanging Dibangun Ulang, Telan Anggaran hingga Rp 1 Triliun

Stadion Mattoanging Dibangun Ulang, Telan Anggaran hingga Rp 1 Triliun

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pangan, IPB Serukan Revolusi Meja Makan

Antisipasi Kelangkaan Pangan, IPB Serukan Revolusi Meja Makan

Regional
'Saya Lihat Narik-narik Senar Layangan, Kemudian Saya Lari Takut Senar Layangannya Lepas'

"Saya Lihat Narik-narik Senar Layangan, Kemudian Saya Lari Takut Senar Layangannya Lepas"

Regional
'Kami Terkena Gas Air Mata, Banyak yang Sesak Napas dan Pingsan'

"Kami Terkena Gas Air Mata, Banyak yang Sesak Napas dan Pingsan"

Regional
Antre Pencairan BPUM Membeludak sejak Subuh, Ternyata Salah Informasi

Antre Pencairan BPUM Membeludak sejak Subuh, Ternyata Salah Informasi

Regional
Kronologi Pria Diduga Depresi Tewas Ditembak, Tetap Menyerang Polisi Usai Diberi Peringatan

Kronologi Pria Diduga Depresi Tewas Ditembak, Tetap Menyerang Polisi Usai Diberi Peringatan

Regional
'Ini Bendera yang Diperjuangkan Para Pahlawan, Pejuang Bangsa, Kok sampai Seperti Ini'

"Ini Bendera yang Diperjuangkan Para Pahlawan, Pejuang Bangsa, Kok sampai Seperti Ini"

Regional
Tiba-tiba Serang Polisi, Seorang Pria yang Diduga Depresi Tewas Ditembak

Tiba-tiba Serang Polisi, Seorang Pria yang Diduga Depresi Tewas Ditembak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X