Mengenal "Thomas", Lokomotif Uap Zaman Belanda di Pabrik Gula Poerwodadie

Kompas.com - 12/05/2019, 14:01 WIB
Lokomotif buatan pabrik Orenstein & Koppel Jerman pada tahun 1910 yang masih dioperasikan di PG Poerwodadie Magetan. KOMPAS.com/SUKOCOLokomotif buatan pabrik Orenstein & Koppel Jerman pada tahun 1910 yang masih dioperasikan di PG Poerwodadie Magetan.

PG Poerwodadie hanya beroperasi  maksimal 4 bulan saja setiap tahun. Padahal sebelumnya jam operasi PG bisa sampai enam bulan dengan operasional 24 jam sehari.

Berkurangnya jam operasional disebabkan semakin sempitnya lahan penanaman tebu yang beralih fungsi menjadi pemukiman dan lahan pertanian. Warga lebih memilih menanam padi yang memiliki usia tanam lebih pendek.

"Sekarang tanaman padi hanya berumur 3 bulan. Dulu ada yang tujuh bulan,” ucap Agus Cahyono.

Area penanaman tebu sebelum tahun 2000-an, di wilayh PG Poerwodadie di Kabupaten Magetan mencapai lebih dari 1.500 hektar. Saat ini diperkirakan hanya sepertiga lahan warga yang di tanami tebu dengan cara sistem kerjasama antara perusahan PTPN dengan para petani.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X