Kampanye di Masjid, Caleg Gerindra Divonis Hukuman Percobaan

Kompas.com - 10/05/2019, 16:28 WIB
Terpidana kasus tindak pidana pemilu, Caleg Gerindra, N.R Kurniasari keluar dari ruang sidang Pengadilan Negeri Sukoharjo usai mendengar putusan dari majelis hakim. Anggota aktif DPRD Kota Solo divonis dua bulan penjara dan denda Rp 5 juta dengan masa percobaan lima bulan dalam kasus berkampanye di masjid, Jumat ( 10/5/2019). KOMPAS.com/MUHLIS AL ALAWI Terpidana kasus tindak pidana pemilu, Caleg Gerindra, N.R Kurniasari keluar dari ruang sidang Pengadilan Negeri Sukoharjo usai mendengar putusan dari majelis hakim. Anggota aktif DPRD Kota Solo divonis dua bulan penjara dan denda Rp 5 juta dengan masa percobaan lima bulan dalam kasus berkampanye di masjid, Jumat ( 10/5/2019).


SUKOHARJO, KOMPAS.com - Majelis Hakim Pengadilan Negeri Sukorharjo memvonis bersalah caleg DPR RI Dapil V Jawa Tengah dari Partai Gerindra, NR Kurnia Sari dengan hukuman dua bulan penjara dan denda Rp 5 juta dengan masa percobaan lima bulan.

"Pidana penjara tersebut tidak usah dijalani terdakwa jika dalam masa percobaan lima bulan terdakwa tidak melakukan tindak pidana lain," kata Ketua Majelis Hakim Pengadilan Sukoharjo, Indriani, saat membacakan putusan anggota DPRD Kota Solo tersebut.

Putusan majelis hakim Pengadilan Negeri Sukoharjo lebih ringan dibandingkan tuntutan jaksa penuntut umum (JPU).

Baca juga: Pekan ini, Caleg Gerindra Disidang karena Kampanye di Tempat Ibadah

 

Sebelumnya, JPU Kejari Sukoharjo menuntut Kurnia Sari dengan hukuman lima bulan penjara dan denda Rp 10 juta dengan subsider dua bulan kurungan.

Terpidana Kurnia Sari terbukti bersalah melanggar Pasal 521 juncto Pasal 280 huruf H UU No 7 Tahun 2017 tentang Pemilu, terkait berkampanye di tempat ibadah. Sementara tuduhan politik uang senilai Rp 300.000, majelis hakim menilai tidak terbukti.

Terhadap vonis itu, Kurnia Sari menerimanya. Kurnia Sari mengaku lega dengan keputusan hakim.

"Kami terima putusan ini dan kami tidak mengajukan banding. Putusan yang disampaikan majelis hakim atas dasar alasan kemanusiaan," kata Kurnia Sari.

Menurut Kurnia Sari, saat ini dirinya memiliki tiga orang anak. Dua anak masih berumur balita dan satunya masih berumur tiga puluh hari.

Baca juga: Kampanye Pakai Mobil Dinas, Caleg Gerindra Divonis 1 Bulan Penjara

Kurnia Sari menyatakan, dirinya tidak bisa dipisahkan dengan anak-anaknya karena masih membutuhkan ASI ekslusif.

Ia pun mengaku lega lantaran dakwaan politik uang yang dituduhkan kepadanya tidak terbukti.

Selain itu, putusan kasus kampanye ditempat ibadah dinilainya adil karena dirinya tidak merugikan orang lain dan tidak membahayakan nyawa orang lain.

"Jadi putusan masa percobaan yang diberikan kepada saya sudah cukup adil," kata Kurnia Sari.  



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Atas Permintaan Wali Murid, SMP di Brebes Sekolah Tatap Muka, Siswa Diminta Tak Pakai Seragam

Atas Permintaan Wali Murid, SMP di Brebes Sekolah Tatap Muka, Siswa Diminta Tak Pakai Seragam

Regional
1 WN Amerika Tenggelam, 20 Penyelam Profesional Dikerahkan dan 2 Perwira TNI Ikut Pantau

1 WN Amerika Tenggelam, 20 Penyelam Profesional Dikerahkan dan 2 Perwira TNI Ikut Pantau

Regional
Bocah 8 Tahun Dicabuli, Dibunuh dan Dibuang ke Semak-semak, Ini Motif Tersangka

Bocah 8 Tahun Dicabuli, Dibunuh dan Dibuang ke Semak-semak, Ini Motif Tersangka

Regional
Ibu Melahirkan di RS Tanpa Bantuan Tenaga Medis, Bupati Jombang Menyesalkan

Ibu Melahirkan di RS Tanpa Bantuan Tenaga Medis, Bupati Jombang Menyesalkan

Regional
Ayah Perkosa Anak Tiri hingga Hamil, Ibu Korban Tutupi Perbuatan Pelaku, Terbongkar Setelah Melahirkan

Ayah Perkosa Anak Tiri hingga Hamil, Ibu Korban Tutupi Perbuatan Pelaku, Terbongkar Setelah Melahirkan

Regional
Pembangunan Jembatan Bailey di Masamba Diharapkan Selesai Sebelum HUT RI

Pembangunan Jembatan Bailey di Masamba Diharapkan Selesai Sebelum HUT RI

Regional
1 Korban Terseret Ombak Pantai Goa Cemara Ditemukan, 3 Orang Masih Dicari

1 Korban Terseret Ombak Pantai Goa Cemara Ditemukan, 3 Orang Masih Dicari

Regional
Pemuda Ini Cabuli dan Bunuh Bocah 8 Tahun, Mengaku Sering Dimarahi Orangtua Korban

Pemuda Ini Cabuli dan Bunuh Bocah 8 Tahun, Mengaku Sering Dimarahi Orangtua Korban

Regional
19 Hari Menghilang, Seorang Kakek Ditemukan Tinggal Tulang Belulang

19 Hari Menghilang, Seorang Kakek Ditemukan Tinggal Tulang Belulang

Regional
Nasib Nenek Uho, Ditemukan Tergolek Tak Berdaya di Gubuk Bersama Ayam

Nasib Nenek Uho, Ditemukan Tergolek Tak Berdaya di Gubuk Bersama Ayam

Regional
Polisi Ringkus Komplotan Begal, 4 Pelaku Masih di Bawah Umur

Polisi Ringkus Komplotan Begal, 4 Pelaku Masih di Bawah Umur

Regional
Pemkot Semarang Upayakan Semua Siswa dan Guru Dapatkan Kuota Internet Gratis

Pemkot Semarang Upayakan Semua Siswa dan Guru Dapatkan Kuota Internet Gratis

Regional
Pria Ini Perkosa Anak Tirinya Sampai Hamil, Bayinya Meninggal Setelah Dilahirkan

Pria Ini Perkosa Anak Tirinya Sampai Hamil, Bayinya Meninggal Setelah Dilahirkan

Regional
Pelaku yang Begal Ibu Hamil di Palembang Ternyata Sudah 5 Kali Beraksi

Pelaku yang Begal Ibu Hamil di Palembang Ternyata Sudah 5 Kali Beraksi

Regional
Begal Ibu Hamil, Pelaku: Saya Tidak Ada Uang untuk Makan

Begal Ibu Hamil, Pelaku: Saya Tidak Ada Uang untuk Makan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X